RSS

TO Stop So Slowly part I

09 Jan

Wuihh. Nggak terasa kalo kemaren (tanggal 5 Januari 2007) tuh udah penutupan TO. Rasanya semua itu cepet banget terjadinya. Kayaknya baru aja aku kenalan sama temen-temenku di kelompok EOS pas abis briefing TO. Terus gw baru aja kenalan sama kelompok HELIOS pas bikin name tag bareng. Sekarang kita semua udah nggak satu kelompok lagi tapi bakalan tetep bergabung dengan nama HELEOS (helios-eos). Untung sepanjang perjalanan Jakarta-Cibeber dan Cibeber-Jakarta HELEOS ditempatin di satu bus. Jadi kita bisa ngobrol dan bercanda bareng.

Oia, ternyata desa cibeber nggak terlalu primitive-primitif banget kok. Kebanyakan rumah disana udah punya TV (padahal sebagian besar rumah penduduknya tuh rumah panggung, lantainya dari kayu, dan dinding kamar mandinya dari bambu!). apalagi tuan rumah yang gw + anak” EOS tempatin. Untuk ukuran orang yang tinggal di desa, mereka tuh udah lumayan mapan hidupnya. Rumah tempat gw tinggal selama TO kemaren tuh lantainya keramik, kamar mandinya udah pake keramik juga, ada TV, kulkas, rice cooker, vcd player, sampe dispenser juga ada. Malahan ada kejadian lucu sekaligus . Gini ceritanya :

Tria : Teh, kita boleh pinjem dandang buat masak, gak? Kebetulan karung goni kelompok kita yang isinya dandang sama alat masak ilang.

Teteh : Hah, dandang apaan tuh?

Tria : itu yang buat masak nasi.

Teteh : Waduh, di sini nggak ada dandang neng, kalo masak nasi biasanya teteh pake rice cooker.

Tria yang sedang meminta izin dari pemilik rumah pun otomatis tercengang. Tuan rumahnya aja masak pake rice cooker, ngapain kita masih pake dandang? Kok jadi kita yang lebih primitif?

Hari pertama TO tuh nyantai banget. Pertama dateng, kita langsung apel. Emang dasar tega tuh guru-guru! Udah siang bolong, panas, lapangannya berdebu kita disuruh apel pembukaan TO dengan disaksikan warga sekitar situ. Sumpah gw malu banget. Abisnya kita juga disuruh yel-yel segala sih.. padahal yel-yelnya norak dan gerakannya meliuk-liuk abis. Kalo mau tau gerakannya gimana, Tanya saja sama anak Olympus kalo udah masuk sekolah lagi.

(ketua angkatan) Olympus!

(yang lainnya) Aaaaaaa!

(semua, pake nada lagu istana boneka)

Kami rakyat Olympus

Angkatan lima belas

Walau berbeda asal,

namun satu angkatan

(ketua angkatan) 5..6..7..go!

(lagu lelaki buaya darat)

Olympus keren sekali

Buset! Busett! Bussett!

Kami ada disini uouo

Kakaknya manis sekali

Tapi kadang galak sekali uooo

Kudibentak lagi ououo

Seri nambah lagi ouo

(pake lagu hai becak)

kami datang kesini

ikut trip observasi

bukan untuk dibentak

atau disuruh push up

salah kami apa sih

sampai kayak begini

kakak OSIS jangan marah lagi

(lagu Madonna yg hung up)

TO stop so slowly, Olympus yo so pasti

(pake lagu astaga)

oo astaga

apa yang sedang terjadi

oo astaga

entah kemana semua ini

bila name tag lupa

vandel lupa tongkatpun lupa

sudah putus asa

dan kehilangan arah

(lagu apa ya gw g tau)

tak kuduga semua terjadi

tak kusangka seri nambah lagi

tak kukira botak 1 centi

dikuncir kanan kiri

Olympus, Aaaaa!1, 2, 3 ssst!

Selesai yel-yel, kita nyanyi lagu-lagu TO. Pertama Mars 81. Akhirnya apel selesai, tiap kelompok disuruh nyari rumahnya masing-masing. Kalo menurut peta yang dibagiin di buku kuning, rumah EOS tuh arahnya dari lapangan ke kanan, terus abis perempatan belok kanan. Tapi ternyata homestay kita diubah tempatnya. Dari perempatan jadi belok kiri. Oke. Ternyata kita langsung surprise begitu tau kalo rumah yang kita tempatin ada warungnya. Terus depan rumahnya bisa buat duduk-duduk kalo lagi jadwal bebas. Di depan rumah EOS, ada rumah MORPHEUS. Di sebelah kiri selisih dua rumah ada rumah HELIOS. Di sebelah kanan ada rumahnya SELENE. Di belakang rumah EOS, rumahnya NIKE. Di samping SELENE tempatnya AETHER, di sebelah AETHER ada IRIS. Asiik! Terus di depan rumah IRIS ada masjid. Jadi kalo mau salat jamaah anak EOS tinggal ngesot walaupun haru lewat tanjakan dulu.

Oia, abis salat dzuhur, Kita disuruh keliling desa untuk cari bahan penelitian. Jadilah gw berkelana sama Salsa, Paul dan Ari dari siang sampe sore sementara Tria, Vindy, Pritha, Steve sama Yodie gw lupa ngapain. Seperti biasa, kelompok gw yang nggak ada anak sigmanya kebingungan mau meneliti apa.

Akhirnya Salsa (yang walaupun bukan anak sigma tapi kemampuan otaknya melebihi anak sigma) ngusulin untuk bikin penelitian tentang sekolahan di Desa Cibeber, tepatnya SD. Gw berempat muter-muter nyari bangunan yang namanya sekolah dasar. Akhirnya kita nanya sama orang desa situ. Orang desanya bilang kalo nyari sekolahan lewat perempatan terus belok kiri. Ternyata jalan kecil itu bercabang dua. Yang satu tanjakan, yang satunya turunan. Karena bingung, akhirnya kita nanya sama orang yang lewat, dijawab gini, “Oh, sekolahan mah udah deket, neng! Tinggal lurus aja nanti juga sampe.” Gw, salsa, Paul sama Ari akhirnya naik ke tanjakan dan sampai beberapa menit ternyata masih belum nemuin juga tuh bangunan sekolahan. Padahal kaki gw udah lecet gara-gara gw naik turun bukit pake sandal swallow yang baru dibeliin nyokap gw kemarin, yang belum sempet gw pake sama sekali. Karena takut salah jalan lagi, akhirnya kita nanya lagi sama orang. Dan katanya sekolahan juga udah deket.

Akhirnya kita nyampe juga di bangunan yang keciiil banget. Beneran. Gw juga baru sadar kalo bangunan itu bener-bener sekolahan pas masuk ke dalamnya, beneran ada kursi meja sama papan tulis. Bangunan sekolah di Cibeber tuh Cuma 1 kelas, itu juga kepotong sama ruang kepala sekolah. Pokoknya kasian banget deh. Abis nanya-nanya dikit sama kepala sekolah, kita jadi tau kalo sekolahan itu ternyata dibangun 100% dari dana BOS. Jadi anak-anak yang sekolah disana bebas dari dari uang bayaran, buku dan sebagainya.

Kata kepala sekolahnya juga, sekolah itu bangunannya masih minjem dan merupakan kelas jauh dari sekolah dasar yang ada di desa lain, yang jaraknya 3 kilo dari desa tersebut. Kebetulan juga sekolah itu baru jalan 2 angkatan. Jadi kelas yang Cuma ada 1 ruangan tuh dipake gantian Cuma sama anak kelas 1 sama kelas 2. seinget gw, jumlah muridnya 35 orang dan Jumlah gurunya 5 orang temasuk kepala sekolahnya. kalo pas pelajaran olahraga mereka olahraganya di jalan kecil di depan sekolah mereka.

Kasian ya.. Gw tiba-tiba jadi bersyukur banget bangunan sekolah gw memadai dan gampang dijangkau. Gw juga jadi ngebayangin anak-anak di desa itu kalo mereka tiap hari harus jalan kaki sejauh 3 kilometer (totalnya jadi 6 km kalo mereka pulang-pergi) Cuma untuk pergi ke sekolah. Sebenernya sih, mereka bisa aja naik ojek yang ongkosnya Cuma 4 ribu. Tapi menurut warga situ, 4 ribu udah termasuk mahal untuk pergi sejauh 3 km dari desa mereka. Lagi-lagi gw bersyukur karena keluarga gw walaupun nggak sekaya Bill Gates tapi masih bisa ngebayarin ongkos gw yang totalnya 10 ribu sehari untuk naik angkot dan bukannya nyuruh gw jalan kaki 12 km untuk pulang dan pergi sekolah dari hari senin sampe sabtu.

Pulang dari sekolahan, udah waktunya salat maghrib. Berhubung rumah kita deket masjid, cewek” EOS jadi semangat dateng kesana untuk salat berjamaah. Ternyata, anak cewek yang udah dateng baru kita doang loh pas nyampe sana! Denger-denger nih, kelompok yang pertama kali muncul di masjid bakalan dapet bintang. Hahahaha… akhirnya vandal EOS ada hiasannya juga.. nggak sepi-sepi aja kayak kemaren-kemaren.

Abis salat maghrib disambung isya, kita makan malam. Berhubung nggak ada yang bersedia masak jadinya kita makan aja tuh bekal rendang bikinan nyokap gw, yang dagingnya dari sapi kurban idul adha kemaren. Enaak!!

Selesai makan, kita ngerancang konsep yang mau kita bikin untuk penelitian besok. Akhirnya kita nggak jadi meneliti tentang sekolah. EOS memutuskan untuk meneliti tentang kegiatan keagamaan di desa Cibeber secara kita semua rada bingung mengenai waktu salat sepanjang tanggal 2 Januari 2007 itu gara-gara nggak pernah ada adzan selain pas Maghrib sama Isya. Kita juga bagi-bagi tugas untuk wawancara ke warga desa mengenai kegiatan keagamaan khususnya islam. Oia, warga cibeber itu 99,9% islam. Soalnya yang non muslim Cuma 1 orang aja. Gw sama Ririn dapet tugas wawancara ke pemuka agama sama pengurus masjid di desa Cibeber. Steve, Vindy, Ari, sama Pritha wawancara ke kepala desa. Sementara sisanya, Salsa, Yodie, Paul ke penduduk setempat. Tria? Dia sih masak di rumah..

 
Leave a comment

Posted by on January 9, 2007 in uncategorized

 

Tags: , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: