RSS

TO Stop So Slowly part II

09 Jan

Gw bangun jam setengah empat pagi di hari kedua ini gara-gara jam bekernya Salsa bunyi keras banget. Tadinya gw niat mau langsung sikat gigi sama wudhu biar bisa langsung ke masjid buat salat subuh berjamaah, tapi karena kamar tempat naro barang yang di dalamnya ada Vindy sama kak Aya kayaknya belom bangun dan masih dikunci, gw mengurungkan niat gw itu, dan sebagai gantinya, Pak Tasroni yang make kamar mandi. Sampe jam empat pagi, Bapake nggak keluar-keluar padahal perasaan cowok kalo mandi nggak perlu selama dan seribet cewek. Tapi bisa dipastikan hari ini, tanggal 3 Januari 2007 anak-anak EOS telat dateng ke masjid buat salat subuh gara-gara Pak Kabang mandinya kelamaan. Yaah.. melayang deh bintang pagi ini.. sebeeelll!!

Selesai salat gw kena kejadian nyebelin lagi. Sandal gw ilang sebelah gara-gara ketendang orang. Akhirnya gw tungguin sampe semua orang pergi dari masjid barulah gw cari sandal gw yang sebelah nyasar kemana. Abis itu sandal gw temuin gw pulang sendirian. Abisnya temen-temen gw yang lain udah pergi duluan sih.. baru aja gw masuk rumah, langsung deh tuh peluit maut bunyi, Prit Prit Priiiiiiit Prit! Yang artinya kita satu angkatan harus kumpul di lapangan buat olahraga pagi. Rusuh! Mana gw belom ganti baju pula… nyebelin! Gw jadi nggak enak sama temen-temen sekelompok gw karena gara-gara nungguin gw ganti baju kita jadi telat dan barisan kelompok kita diambil sama 2 orang kakak PO dan MPK sekaligus. Hiks.. si yodie jadi harus adu argument, kita bantuin juga c.. Pada akhirnya barisan kita dikasih juga sama kakaknya, tapi dengan satu syarat! Kalo EOS telat lagi, kita harus bayar 20 seri khusus Cuma untuk satu kelompok.

Siaaall… rumah EOS kan jauh banget dari lapangan.. udah gitu harus ngedaki 2 tanjakan dulu pula.. belum lagi di tanjakan kagak boleh jalan kaki.. harus lari kecuali ada mobil atau motor mau lewat, sebeeell… oia, jalan menuju lapangan juga sama sekali nggak cocok buat lari. Udah bolong-bolong, banyak batunya pula.. hgggh! Kayaknya hari ini bukan hari yang bagus buat EOS..

Kita pun memulai olahraga pagi. Nama senamnya SEMBAKO (SEnaM BAreng Kak jokO).. senam ini dipimpin sama 5 orang anak yang ditunjuk Kak Joko, dimana Steve juga termasuk jadi pasukan sembako. Jadinya dia baris di depan barisan Olympus, bareng Opank, Ari sama siapa lagi gw g liat. Seperti apa gerakan sembako? Bisa dibilang itu campuran dari wushu, karate, silat, SKJ dan joget dangdut. Mana kita nggak boleh ketawa lagi pas lagi senam. Jangankan ketawa, senyum aja diomelin sama kakak PO.. Udah gerakannya aneh.. yang meragain tampangnya aneh pula.. gw bener-bener g bisa nahan ketawa pas berusaha niruin gerakan sambil ngeliat tampangnya Steve di depan. Untung g ketauan sama kakaknya jadi utang seri Olympus yang waktu itu totalnya 817 seri selama TO dan PRA-TO dikurangin seratus jadi totalnya tinggal 717 seri, alias didiskon seratus. Abis senam, kita bayar 3 seri lagi biar bebannya PO dari angkatan Olympus nggak terlalu banyak.

Oia, hari ini Tika ulang taun.. jadi abis senam aku ngucapin selamat sambil meluk Tika

gitu. Aku sayang Tikaaa!! Abis itu aku balik ke rumah EOS untuk ganti baju jadi putih abu-abu buat apel. Apel? Nggak usah ditanya. Biasalah.. pokoknya di barisan-barisan ujung belakang selalu terjadi percakapan seperti ini:

Kakak PO : “Dek, nggak ada yang bilang lurus nih?”

Kel 30-36 : “Lurus!”

Kakak PO: “Emang siapa yang nyuruh kalian bilang lurus? Nggak ngerasa ya kalo barisan kalian tuh miring-miring?”

Selain itu, yang bikin gw kesel adalah EOS dipanggilin melulu lantaran namanya Cuma tiga huruf. Nggak kayak kelompok lain yang udah namanya panjang, ngebacanya susah pula. Tapi biarpun EOS dipanggil melulu, dari awal PRA TO sampe TO selese belum pernah ada kakak kelas yang manggilin nama gw, apalagi nyamperin gw untuk ditanya-tanyain soal name tag atau nama dan jabatan mereka. Dan alhamdulillah banget, pernah pada suatu ketika temen-temen satu kelompok gw dimarahin semua kecuali gw. Mereka ditanyain satu-satu (kakaknya teriak-teriak di depan mereka) sementara gw, kayaknya sama sekali nggak menarik sehingga nggak ada satu kakak kelaspun yang berdiri di depan gw dan ngomelin gw seorang diri. Kakaknya Cuma lewat-lewat aja terus malah mampir ke anak yang berdiri di belakang atau depan gw.

Ok, balik ke cerita TO. Selesai apel, kita langsung cari data untuk penelitian kita. Gw sama Ririn pergi ke rumahnya Pak Dede sama Pak Ateng, yang katanya pemuka agama di sana . Ternyata fakta yang gw dapetin bener-bener jauh banget dari bayangan gw. Gw kira masyarakat sana bakal jawab A, ternyata jawabannya B.

Huh.. akhirnya selesai juga tuh penelitian. Tinggallah gw dan Ririn terbengong-bengong dengan hasil wawancara kita sendiri. Kita balik ke rumah dengan pertanyaan gimana caranya kita ngasih laporan penelitian kalo begini. Abis, aneh banget sih warga desanya.

Ditanyain soal kegiatan keagamaan tapi jawabannya malah nyambung-nyambung ke kinerja kepala desa mereka yang katanya nggak jelaslah, punya ilmu hitamlah, suka subjektiflah, parah. Jadi sebenernya gw ini meneliti tingkat kesukaan warga terhadap pak kades atau kegiatan keagamaan di desa sih? Tambahan lagi anak-anak kelompok EOS kayaknya lagi pada nggak mood semua hari ini. Habis nggak ada salah satu dari orangtua kita yang berkunjung, jadinya kita nggak dapet kiriman makanan semacam donat J.CO kayak yang dibawain ortunya Qadry di kelompok MORPHEUS, dunkin donat dari ortunya Suci kalo enggak dari ortunya Ressy di HELIOS, nasi kuning dari ortunya Tika cos anaknya hari itu ulang taun buat nak-nak OCEANUS.. kita jadi ngiri.. tapi yasuwlaa masakannya Tria (sup sosis) juga enak kok!

Abis makan kita rebutan ngerjain tugas.. bukan rebutan mau ngerjain apa.. tapi rebutan siapa aja yang nggak usah ngerjain. Pokoknya yang nggak dapet tugas pada tidur siang. Kacaunya, laporan penelitian kita harus jadi jam 3 sore. Sementara jam 2 siang kita baru nyusun latar belakang. Emang nyantai abis tuh kelompok gw. Jam 3 kurang 15 kita baru tau kalo abstraksi harus dibikin 4 rangkap. Itu juga gara-gara kak Nadya (kakak sigma yang tugasnya ngurusin kelompok 29-32, ALECTO, OCEANUS, EOS, dan HELIOS) nyamperin ke rumah untuk ngingetin kalo jam 3 nanti kita harus ngumpul di rumah HELIOS untuk diskusi. Parah banget!! Langsung deh kita bangunin itu para cowok (Ari, Paul, Steve) untuk bantuin nulis abstraksi. Jadi, Salsa yang bacain, gw, Yodie, Paul sama Steve yang nulis di kertas folio garis. Si Ari, karena nggak jadi kerja kembali lagi pergi ke alam mimpinya yang gw g tau indahnya dimana.

Karena nggak ada yang bersedia lagi jugalah akhirnya gw kepilih ngewakilin kelompok untuk diskusi,bareng Tria, Yodie, Salsa sama Ririn. Hehehe… asyiiik!! Jadi ketemu sama someone di kelompok lain yang kebetulan diskusinya bareng kelompok gw! Untung dia kepilih ikut diskusi! Tadinya gw udah takut aja dia nggak ikut..(rencananya kalo dia g ikut diskusi gw juga g mau ikut tuuh..) dari diskusi itu, kepilihlah 2 orang perwakilan dari kel 29-32 untuk ngelanjutin laporan penelitian kita jadi rekomendasi kepada kepala desa.. ternyata salsa sama rahmat (HELIOS) yang masuk. Yeeii!! Gw sih gpp g kepilih lagipula secara gw sendiri ngerasa gw kurang pantes untuk dapetin kepercayaan itu. Ntar kalo ada salah-salah gw g siap dimarahin. Orang gw juga g bisa kok..

Abis diskusi, kita salat maghrib. Lagi-lagi kita gagal jadi yang pertama dateng ke masjid. Dan lagi-lagi itu gara-gara gw. Kenapa yah kayaknya dari awal Pra to sampe TO selesai gw selalu jadi orang yang ngerepotin temen-temen sekelompok gw. Beneran. Gw rasa waktu itu seharusnya gw pindah ke kelompok 13.. sayang Fitta nggak mau. Jadi gw harus terima nasib gw selalu jadi orang yg bikin susah. Bayangin deh!! Gw tuh nggak bisa argumen. Nggak bisa masak. Nggak bisa bikin penelitian walaupun Cuma ngasih ide.

Bikin latar belakang buat laporan aja, kalimat karangan gw ditolak melulu sama temen-temen sekelompok gw. Gw nggak sigap. Nggak tanggap. Nggak peka. Suara gw toa banget sehingga temen-temen gw selalu protes kalo gw udah mulai ngomong. Gw sebel. Kenapa temen-temen sekelompok gw semuanya pada punya kelebihan sementara gw enggak. Jujur deh, selama ngumpul bareng mereka, gw selalu ngerasa gw itu Cuma pelengkap biar jumlah anggota kelompok 31 genap sepuluh orang. Diluar itu, gw sama sekali nggak punya kegunaan yang berarti untuk kelompok. Gw bingung banget karena gw nggak tau cara membuktikan diri kalo gw berguna buat EOS. Maafkan akuu..

 
Leave a comment

Posted by on January 9, 2007 in uncategorized

 

Tags: , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: