RSS

Teringat Masa Itu

18 Aug

kalo ngomongin OVP.. gw jadi kangen sama peristiwa sebulan yang lalu. Acara jalan-jalan kita yang terakhir sebelum jadi senior di sekolah.. Sebenernya gw ngetik ini udah lama banget. baru baru bisa di-post sekarang..

hari Kamis, 14 Juli 2007 kemaren adalah salah satu dari banyak hari seru yang gw alami sama temen-temen gw.
gw,Destri, Tika, Breke, Jeje, Pipit, Dista, Rini, Adry, Bulay, Hadyan, Billy, Ardi, Yurry, Faisal, dan Kevin berkelana ke BlokM Plaza. tujuannya, nonton
Harry Potter and the Order of Phoenix.

Awalnya kita ke sekolah dulu. Soalnya kita harus ngurus administrasi sekolah (balikin rapor, bayar sp bulan juli, ngumpulin fotokopi STK dan STTB SMP.), abis itu setelah semuanya beres kita baru jalan.

Sayang, banyak banget halangan yang merintangi rencana kita. Gw misalnya, gw lupa bawa uang SPP.. akhirnya gw pulang dulu dan kembali lagi ke sekolah. Sialnya, pas sampe sekolah loket tempat bayar SPP tu penuh banget. Ada kali tu satu jam-an gw disitu, sampe akhirnya menyerah. untung aja ada si Danil.. badannya kecil jadi bisa nyelip kemana-mana. gw nitip uang sama nomor induk gw ke dia. Selesai bayar, gw langsung balikin rapor dan saat itu keadaan gw udah g mood banget untuk ngelanjutin rencana. gimana sih?? Itu aja udah jam setengah 12. mau kapan nontonnya? Lagipula Pipit, Dista, Rini, sama Jeje udah jalan duluan untuk beli tiket, takut keabisan.

Tapi temen-temen gw menguatkan gw.. Mereka bilang kita masih sempet kok nonton. Lagipula kapan lagi kita bisa bareng kayak gini?

Ya singkat cerita.. Akhirnya gw mau juga pergi. dan kita segera mencari angkot M 26 di depan kodam. Sayang kita sempet kebagi lagi. Bulay, Ardi, Faisal, sama Yurry naik angkot yang berbeda karena mobilnya g bisa menampung mereka.

Setelah sampai di Shelter Busway Kampung Melayu, kita segera pake blazer kebanggaan ovp. Wahaha.. Langsung deh, semua mata tertuju padamu. G ngerti kenapa, anak spulu tujuh selalu jadi pusat perhatian kalo lagi pake blazer.

Setelah beli tiket, kita semua masuk ke dalem. parah, antrian penuh sesak gitu.
Para lelaki yang sbelumnya g pernah naik busway langsung menarik anak-anak cewek untuk ngantre di depan pintu yang kosong, dan terjadilah suatu percakapan kecil hingga akhirnya para pria g tau jalan itu bisa diajak ngantre d pintu yang benar.

Bulay : woi itu kan kosong, ngapain lo capek-capek ngantre g jelas gitu?
Eci : bulay.. kalo naik dari situ ntar kita nyasar ke Kampung Rambutan.
Hadyan : emangnya di Kampung Rambutan ada busway??
Gw : prasaan rumah lo di deket terminal d.

Hadyan : emang rumah gw di kampung rambutan. tapi kok gw gtau ya kalo ada busway?
Breke : makanya kalo berkelana kemana-mana jangan cuma naik motor! itu mah kurang menantang.
Eci : ternyata para wanita lebih berjiwa petualang daripada para pria.

Sedikit-sedikit antrean gerak juga. akhirnya, kita dapet juga giliran masuk ke bus. Kita kebagian tempat di bagian belakang, berdiri. Sebenernya ada c tempat duduk tapi karena ada beberapa ibu dan bapak yang masuk sambil menggendong anaknya akhirnya kita memutuskan untuk berdiri aja. Terjadi percakapan lagi.

Hadyan : gini nih yang namanya naik busway? mana enaknya?
Eci : emang maunya enak gimana?
Ardi : kapok ah gw naik busway. udah ngantre sesek begitu, di dalem g bisa duduk pula.
Faisal : jalannya bergelombang. serasa naik halilintar di dufan.
Gw : justru itu kelebihannya. kita g usah ke Dufan tapi udah berwahana.

Selama ngobrol, gw juga sempet memperhatikan jalanan. ternyata emang jalanan di jakarta parah banget. Sampai di halte matraman 1, kita turun, dan pindah shelter yang menuju halte Dukuh Atas. Nah, di shelter ini lagi-lagi kita ngantre panjang. Karena itu kegilaan yang sempat hilang tiba-tiba muncul.

Kevin : aduh ngantre lagi. gw udah laper nii. (tampang jayus)
Ardi : eh, eh, cariin sampah dong!
Gw : buat apaan?
Ardi : buat si kepin makan.
Gw : emang kepin makan sampah?
Ardi : enggak, sisa-sisanya aja.
Gw : pur, sampah aja udah sisa makanan. kalo gitu, sisanya sampah apa dong?
Semua :
(kompak) udah vis!!
Breke : lah si billy mana? kok tu anak mendadak ilang?
(tiba-tiba billy menghilang sesaat)

Adry : billy meleleh.
(wajah berduka)
Gw : hah? iya? meleleh jadi apa?
Adry :
(ngeluarin botol aqua yang keisi setengahnya) ini dia di dalem botol gw.
Billy :
(tiba-tiba muncul) heh, gw disini! (sambil ngelap muka pake saputangan. keringat mengucur deras dimukanya.)
semua : ya ampuun.. bill.. kirain lo beneran udah jadi aer! (menghelas napas lega)
Billy : kok halte busway panas banget gini sih?
Kevin : tau ni mana ngantrenya lama lagi!
Semua : (sambil teriak kompak)
JAYUS!!
Hadyan : ah kalo gini mah mending kita naik waterway aja.
Kevin : ayo, emang dimana sih?
Hampir Semua :
(nada bosen)
g tau? emang dimana ya? ya udah lo kesana aja sendiri, pin!
Hadyan :
(kyanya g ngeh)
yaelah, deket, situ di kanal timur.
Eci :
(tambah g ngeh lagi)
ya udah, kapan-kapan kita melancong kesana yuk!
Kevin :
(tiba-tiba keluar antrean)
duh.. pegel gw. duduk dulu ah. jagain tempat gw ya?
Semua : siapa sih lo? kayaknya g kenal d..
Kevin :
(tampang pasrah) ya udah deh gw g jadi duduk. paling bentar lagi busnya dateng..

Akhirnya impiannya kevin tercapai juga. ada 3 bus yang datang, berdekatan. Karena memang jiwa kita ber-12 itu pengalah ya sudah kita mempersilakan orang-orang lain yang sepertinya lebih terburu waktu. Tapi sempat ada masalah. Billy ketinggalan dan hampir aja harus naik bus sendirian, untung setelah si Bulay memohon-mohon sama mas-mas penjaga pintu busnya (yang kayaknya lagi bete) akhirnya si Billy dibolehin masuk. Di dalam bus, mulai deh pada ngaco lagi.

Bulay : kalo udah kayak gini.. harusnya kita foto-foto dong ya?
Eci : iya! waktu itu juga kita foto-foto, minta tolong masnya aja!
Bulay : (ngajak ngomong ke mas yang lagi bete itu) mas, mas, foto yuk! (alis digerak-gerakkan ke atas)
Mas yang lagi bete : (cuma diem g nanggepin, cemberut ngeliatin Bulay)
Semua : (ketawa ngakak! bahkan beberapa orang di sekitar juga ikut cekikikan)

Nggak lama, kita sampe di terminal Dukuh Atas. Berarti kita harus turun dan pindah lagi ke Shelter yang menuju Blok M. Tiba-tiba ada kejadian aneh lagi.

Bulay : (wajah berseri-seri memanggil orang di depannya) woi, Ray! ternyata lo ikut juga? kemana aja lo daritadi?
Org yang dipanggil : (nengok dengan muka bingung)
Semua : (ketawa, soalnya wajah yang nengok bukan mukanya Maray.)

Di Dukuh Atas.. lagi-lagi antrean panjang. lagi-lagi gw berdesakan dengan banyak orang. Gw sempet takut kita bakal kepisah. gw sadar, toh kita pake blazer, kalo nyasar gampang dicari. Tapi apalah daya ternyata Faisal, Bulay, Ardi, sama Billy misah lagi di bus yang lain soalnya udah g muat.

Ternyata penumpang bus yang gw tumpangi saat itu cuma rame sampe plaza semanggi aja. Habis dari sana, bus langsung lumayan kosong.

Hadyan : waduh.. ternyata enak ya kalo busnya kosong begini.
Eci : iya. emang baru terasa enaknya kalo sepi.
Hadyan : (memandang Gelora Bung Karno) haduhh.. harusnya kita ke sini aja! eh, tapi Indonesia baru main hari sabtu..
Kevin : Kapan-kapan nyoba muter ke rute lain yuk!
Gw : ayo.. ke ragunan mau g?

Eci : waaa.. boleh tuu! sepertinya seruu..
Gw : ayo kita asah jiwa pelancong kita!
Kevin : iya. tiap ada koridor baru dibuka kita langsung menjajah.
Hadyan : sumpah gw jadi seneng naik busway.
Eci : eh, bentar lagi kita turun!
Hadyan : yah, baru aja gw menikmati perjalanan. masak udah dsuru turun?
Eci : ya udah kalo hadyan g mau turun naik aja terus sampe stasiun kota!

Akhirnya sampe juga di shelter Blok M. Hadyan menyerah dan mau turun juga. Dari situ kita sempet hampir nyasar. kita kira Pasaraya Grande itu adanya di Blok M Plaza. untung sempet nanya ke petugasnya, dan kita nggak jadi nyasar.Entah kenapa sejak sampe terminal para lelaki jadi kayak g semangat gitu. Padahal kita yang cewek-cewek malah makin semangat karena tujuan sudah di depan mata, walaupun penampilan kita sumpah udah kayak Alaii.

Poni gw nempel di dahi. Blazer gw basah, sampe tas putih gw kena apa itu kayaknya lunturan dari blazer gw. Sial, mana g bisa dibersihin lagi pas sampe rumah. Pas masuk pintu BlokM Plaza gw langsung buka blazer karena kepanasan. pas liat jam, ternyata udah jam setengah 3 sore. berarti dari Sekolah gw ke Blok M Plaza butuh waktu 2,5 jam kalo naik angkot + Transjakarta + jalan kaki.

Breke : akhirnya! Kita sampe jugaa!
Tika : Huahh.. perjuangan kita tak sia-sia..

Breke langsung nelepon Rini, nyariin dia ada di mana.

Breke : woi, lo di mana sih?
Rini : gw lagi cari mushalla nih.
Breke : iya tapi lo di mana?
Rini : Di 21. Baru aja dapet tiket.
Breke : Emang dapet tiket jam berapa?
Rini : Jam 7 malem.
Breke : Ah, yang bener lo! Yang bener aja!
Rini : Beneran.. tanya Pipit aja kalo g percaya!
Breke : Ah g mungkin! Jeje tuh g boleh pulang malem-malem sama orangtuanya!
Pipit : Breke.. beneran. Tiket yang jam 4 sama jam 5 tuh udah abis.
Breke : Ah, boong lo! ya udah kalo emang bener jam segitu ntar gw pulang duluan. Kalo g gitu ntar gw terpaksa tidur di luar!

Gw langsung panik banget begitu denger tiketnya jam 7. Parah. Angkot ke rumah gw kan jam 8 malem udah g ada. Kalo ada paling satu atau dua, itu juga pasti penuh. Ge sempet mikir-mikir apa gw mau maksain nonton atau g. Gw langsung tanya Eci, yang rumahnya deket sama gw.

Gw : Ci.. serius ni mau pulang jam 9 dari sini? Kan jam segitu udah g ada angkot.
Eci : Iya aku juga lagi mikirin nih. Apa kita nginep dulu aja di rumah Tika?
Tika : Lah, aku aja g tau mau pulang naik apa. Iya kalo kakakku mau nungguin.
Eci : Emang kakaknya Tika dimana?
Tika : Lagi di 21. Bentar lagi filmnya mulai. Bentar ya, aku ke tempat kakakku dulu..

Akhirnya kita ketemuan sama Pipit, Dista, Jeje, dan Rini di Mushalla.

Dista : Visi gpp ni pulang malem?
Gw : Emang beneran ya kita dapet tiket yang jam 7? Kalo gitu aku g jadi nonton ah!
Dista : Yah, emang kenapa?
Gw : Soalnya angkot di rumahku udah g ada kalo jam 8 malem.
Pipit : Ya udah, Vis. Tenang aja. Kan ada Destri.
Gw : Masalahnya, destri juga masih ragu-ragu mau terus apa enggak.
Jeje : Ya ampun Vis, ga usah ragu-ragu. Filmnya tuh mulai jam 16.. lewat sepuluh menit.

Sialan, gw dikerjain. Zzz. Pada nggak tau apa gw udah panik mau ngerelain dua puluh ribu gw melayang bebas biar nggak usah pulang malem?

Yah, pokoknya pada akhirnya kita nonton. Film harpot 5 keren. Nggak sampe keren abis sih, tapi gw merasa nggak rugi mengucurkan dana 20 ribu untuk nonton itu. soalnya semua rasa capek atas perjuangan gw sebelum nonton sudah terbayar. Makasih OVP..

 
1 Comment

Posted by on August 18, 2007 in uncategorized

 

Tags: , , , , ,

One response to “Teringat Masa Itu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: