RSS

Jumat 21/12/07 [TO 37 part I]

25 Dec

Hari ini gw bangun jam empat pagi. Padahal malemnya baru tidur jam 12 gara-gara gw baru mulai packing jam 8 malem, *nggak tau kenapa gw males banget packing. Udah gitu sambil SMS-an pula sama si Nanda* dan ternyata waktu gw cari seragam, baju gw masih pada basah semua gara-gara hujan yang mengguyur rumah gw sejak  hari selasa. Jadi gw harus bangun pagi untuk menyetrika seragam gw untuk dipake dan dibawa ke Cibeber.

Gw sebenernya males sih berangkat TO. Apalagi karena ada masalah waktu PRA TO hari kedua kemaren. Tapi karena gw rasa gw punya tanggung jawab sebagai kamit, ya akhirnya gw berangkat juga. Sampe di sekolah, gw ketemu sama demit-demit gw. Muka mereka keliatan antusias banget. Pokoknya gw nggak nyangka aja kalo mereka ternyata semangat banget ikut TO. Gara-gara itu, gw jadi malu sendiri. Masa gw kalah sama demit gw? Justru harusnya gw yang jadi motivator bagi mereka. Tapi kalo gw sendiri nggak semangat gimana bisa ngasih semangat ke orang lain? Ya udahlah. Gw berusaha ngilangin rasa bete gw dengan cara manggil-manggil nama orang atau nama kelompok.

Selesai apel, kita masuk ke bus. Karena demit gw kelompok 9, kita kebagian duduk di bus 5 dan satu bus sama kelompok 10. Selama di bus gw duduk sama Dea, tapi kita sama-sama ngantuk gara” angin yg masuk lewat jendela bus kenceng banget. Gw sempet tidur beberapa saat, tapi terus gw bangun waktu denger demit gw si Mayo mulai bagi-bagi perbekalan. *hehe.. abisnya gw inget gw nggak sempet sarapan tadi pagi.* dia mulai membuka sebungkus kitkat, yang langsung diserbu sama temen-temennya *termasuk gw, kamitnya*, setelah kitkat habis, gantian timtam jadi sasaran. Wau. Kenyang juga ternyata walaupun makannya cuma biskuit dan coklat.

Jam 10, bus mulai memasuki daerah Purwakarta. Entah ada angin apa, Ricardo mulai bertanya-tanya.  Gw rada males sih jawabnya. TO juga belum mulai eh dia udah bersikap kangen rumah. Temen-temennya mulai bilang mereka pusing karena Ricardo berisik, udah gitu yang ditanyain gak penting lagi. Akhirnya dia diem deh. Hahaha.

Kira-kira kita sampe di Cibeber jam 11. Jadinya yg cowok” pada langsung ke masjid, sementara yang cewek naro barang ke rumah. Karena gw adalah kamit yg baik, *menurut gw* akhirnya gw memutuskan untuk membantu Nana, Aya, Dhani, Lila, Nasha dan Nurul ngangkutin barang dari lapangan ke homestay sampe 3 kali bolak-balik. Pas ketiga kalinya, gw kebagian ngangkut tasnya Ready. Sumpah berat banget. Gw nggak kuat bawa sampe ke rumah walaupun udah berhenti berkali-kali.. Pas di tengah jalan gw ketemu si Aryo demitnya Jeje. Trus gw minta tolong dia bawain tasnya Ready, dan untungnya dia mau. *hihi.. kayaknya sih dia mau karena terpaksa. Takut gw ambil kali nametagnya kalo nolak..*

Gw dapet homestay yang enak. Ruangannya luas. Ada kamar kosongnya 2 buah. Jadi barang-barang kita nggak berantakan di luar, tapi di kamar. Selain itu, kita bisa rame-rame tidur diluar (cowok di ruang tamu, cewek di depan TV). Tapi satu yang gw nggak suka. Kamar mandinya remang-remang gitu, apalagi pas keluar pintu kamar mandi langsung ada jendela gede banget yang menghadap ke jalan. Jadi kalo malem-malem gw ke kamar mandi sendirian suka ngerasa nggak enak sendiri. *takut ada yang melintas tiba-tiba.*

Selesai salat Jumat, harusnya ada apel pembukaan jam 1 siang, Tapi karena dari jam setengah 1 hujan mulai merintik-rintik, acara dilompat, langsung ke observasi penduduk desa. Pas ini, si Yusa baru sadar kalo tasnya nggak ada. Akhirnya dia sama Nibras berkelana nyari tasnya Yusa. Hoho. Kocak banget nih bocah berdua. Karena Yusa nggak bawa payung ataupun jas hujan, akhirnya si Nibras yang nyariin tasnya Yusa. Begitu keluar rumah, dia langsung ngeluarin jas ujan warna ijo loreng-loreng. *ponchonya norak banget, nggak boong!* Gag lama kemudian, dia langsung pulang lagi. Pas yang lain nanya, “Kok lo cepet banget, sih baliknya?” Nibras jawab, “Sialan. Sepanjang jalan gw dipanggil kodok sama orang-orang,” sambil ngelepas jas hujannya. *sejak saat itu selama TO dia nggak pernah make jas ujan lagi walaupun ujan. Pasti dia pinjem payungnya Ready.*

Karena sudah jam 2 dan hujan masih tetep turun, akhirnya demit gw terpaksa keliling desa hujan-hujanan sambil nyari bahan penelitian. Gw juga ikut sih. Abisnya bosen di rumah mau ngapain coba? Kecuali yang piket, semuanya muter-muter desa. Nah,gara-gara jalan-jalan keliling ini  gw jadi merasa beruntung ikut TO 36. Soalnya desa yg dipake waktu TO 37 g sebagus tempat gw dulu. Dulu tuh rumah-rumahnya deket banget sama sawah. Abis itu jalanannya cukup untuk dilewati dua mobil plus udah diaspal rapi. Tambahan lagi, kebanyakan rumahnya rumah panggung dan nggak punya TV. Jadi suasana desanya terasa banget. Kalo desa yang ini, rumah-rumahnya jauh dari sawah, jalanannya cuma muat untuk 1 mobil, aspalnya g merata alias udah bolong-bolong, trus rumah panggungnya nggak banyak apalagi hampir semua rumah punya TV.

Ok. balik ke cerita awal. Pas gw selesai muter-muter bareng demit-demit gw yg cewek, kita pulang ke rumah dan menemukan si Ready sama Yusa lagi masak! Ready goreng kerupuk, si Yusa gw lupa masak apaan. *impas! tadi gw bawain barangnya (walau dibantuin sama Aryo juga)* Jam setengah lima sore.. gw dan demit-demit gw mulai berebut mandi. Pada akhirnya Yusa sama Nibras nggak jadi mandi. *kata mereka nanggung. sekalian aja besok pagi abis olahraga.”

Selesai mandi, kita semua rame-rame ke masjid. Ternyata kita dateng duluan ke masjid. *harusnya sih, kita dapet reward berupa bintang biru. Tapi ternyata bintang biru baru dihitung besok paginya. Alhasil demit-demit gw pada protes ke gw. Padahal kan bukan gw yang ngasi bintang.* nggak lama, ada si Tika. pas gw cerita-cerita, ternyata dia juga sama bosennya kayak gw gara-gara ujan kita nggak bisa kemana-mana, dan ternyata, dia sempet ngeliat demit gw keluar rumah waktu pake jas ujan ijo loreng. Tika langsung kaget, “Ohh.. itu demitnya Visi??” ssst.. abis salat maghrib, kan ada ceramah tuu. Masak gw tidur! Abis ceramahnya ngebetein banget. Tika juga tidur. Gw sama tika saling numpang senderan buat tidur. Tapi masih mending gw. si Aya tidurnya rebahan di sajadah. *ampun deh demit gw yg satu itu! cuek banget.* padahal dia shalat di saf pertama bareng demit-demit  gw yang lainnya. Gw juga heran kenapa dia bsa tidur dengan santai kya gitu.

Selesai salat, gw langsung ke Posko guru soalnya ada rapat evaluasi panitia TO. *nah ini dia yang gw nggak suka kalo jadi panitia. rapat sampe malem, padahal gw yakin nggak banyak yang fokus kalo rapat kemaleman kayak gini. yang gw tau sih, lebih banyak yg tidur daripada yang dengerin.* pas mau pulang, katanya PO ada rapat tambahan jadinya kita ke rumah OSIS cowok dulu. Pulang rapat, *sekitar jam setengah 12an* gw sama hanifah ketemu Mamat di depan masjid. Katanya dia nggak berani pulang setelah barusan ngeliat sesuatu yang aneh. Eh, terus dia malah minta gw sama Hanifah nganterin dia pulang ke rumah OSIS cowok. Gw udah males bolak-balik. Ya udah gw ajakin aja si mamat tidur di rumah demit gw. *padahal sih, maksud gw biar gw ada temen kalo-kalo gw nggak dibukain pintu sama demit gw.* Nggak lama kemudian, Hanifah juga dateng ke rumah gw. Gara-gara dia nggak dibukain pintu sama demitnya. Akhirnya gw tidur di kamar bareng Hanifah.Demit yang cewek-cewek sama bu Rina di ruang tamu, yang cowok sama Mamat tidurnya di depan TV.

 
Leave a comment

Posted by on December 25, 2007 in uncategorized

 

Tags: , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: