RSS

huff. pulang ESQ

16 Feb

hari ini gw ikutan training ESQ (emotional Spiritual Quetion atau apalah itu) bareng temen” gw. Ada juga yang dari SMA 48, 114, 93, sama SMA berapa tadi gw lupa. Selama ini banyak yang bilang, “ikut ESQ tu enak. Bisa nangis-nangis.”

Ternyata emang yg gw temui sepanjang hari hanyalah tangisan-tangisan yang kyanya emang rada-rada berlebaian. Ada sih materinya. Bagus-bagus emang. Tapi entah kenapa gw masih merasa ada yang kurang.

Kalo musik latar belakang yang dimainkan jadi sedikit slow, itu tandanya bentar lagi kita disuruh tangis-tangisan. Kalo musiknya rada ceria, berarti waktunya kita nonton kejayusan para instruktur. Kalo lampu mulai dimatiin, berarti kita disuruh tutup mata untuk mempermudah membayangkan sesuatu. Kalo disuruh berdiri, berarti mau yel-yel. Kalo disuru istirahat, berarti harus shalat dan makan. kalo ada bunyi *ngit-ngit-ngit* berarti harus masuk ke ruangan..

Dari cara ngomong si instuktur misalnya, kayaknya dia emang sengaja bikin orang nangis.. Bagus sih, untuk nginget dosa dan mau bertaubat. Lama-lama gw merasa dia kayaknya sengaja bikin orang nangis kejer. Bisa diketahui dari intonasi bicaranya yang ditekan pada pengucapan kata-kata tertentu.. dan akhirnya para peserta *terutama yg perempuan* yang awalnya hanya meneteskan air mata.. mulai meraung-raung. Pas di bagian ini nih yang gw kurang suka. Bukankah kita tidak disarankan untuk menangis sambil meraung? Itu kan termasuk meratap. Mungkin untuk menimbulkan kesan penyesalan yang mendalam hal itu emang diperluin. Tapi malah memunculkan Bid’ah. Terus kita dsuruh berdoa keras-keras, berzikir keras-keras.. setau gw, itu juga Bid’ah. Lebih diutamakan membaca doa itu hanya kita dan Allah Swt yang tahu. *dari buku yang pernah gw baca sih katanya gitu.* Toh, kalo pun tangisan lo keras tapi g dibarengin sama usah-usaha untuk memperbaiki diri lo agar jadi lebih baik sih, menurut gw percuma aja lo nangis.

Ada juga yang mengherankan.. Pokoknya si Instruktur itu bilang, “Dalam dua hari ini, kita akan mencari Tuhan.” gw sempet berpikir, masak si mencari Tuhan cuma dua hari? Kita harus terus menemukan hal itu setiap hari.. secara kontinyu.. dalam hidup kita. Perjalanan mencari keyakinan juga g semudah itu. Masak iya cuma dua hari? Menurut gw, seharusnya setiap hari kita me-refresh keimanan kita. Kita mencari, menemukan, menjaga, dan menguatkannya setiap hari.

Kesimpulan : Ikut ESQ g rugi kok. Bagus untuk menguatkan iman kita.. mengingat dosa dan mengantar kita menuju tobat. Tapi, sebaiknya jangan terlalu kepancing untuk nangis meratap-ratap lebai.. ntar yang ada malah Bid’ah. Masa kalo mau tobat harus ikut ESQ dulu? Btw. kalo mau nyaman, mendingan lo pake pampers dari rumah. soalnya AC ruangan terlalu dingin, minim penerangan, duduk dikarpet apalagi sekarang musim ujan dan WC yang disediakan cuma sedikit. daripada pulang ESQ kena sakit Kencing Batu, mending bawa dan pake pampers dari rumah.

 
5 Comments

Posted by on February 16, 2008 in Uncategorized

 

Tags: , , ,

5 responses to “huff. pulang ESQ

  1. adhix5

    February 17, 2008 at 07:34

    hhe,lo sendiri nangis g smpe meraung” gtuw?!
    hmm,sanya jadi bener juga kata” lo,kekaya terlalu dibwat” gtuw…
    hha,sarannya ada” aja c,masa hrz pake pampers… xp

     
  2. viisii

    February 20, 2008 at 16:08

    buat adhix5..
    hahaa. gw mah cukup air mata mengalir dan sedikit ingusan aja.
    sekenceng apapun tangisan lo, kalo hati lo belum menunjukkan perubahan ya kga ada gunanya lahh.

    kenapa harus pake pampers??
    nanti lo akan tau kalo ikutan ESQ..

     
  3. kateksekalee

    June 1, 2008 at 12:04

    hauhau…
    setuju..sbelum berangkad ikud training..
    mending puasa dlu biar kandung kemih n usus pada kosong.
    coz tersiksa bgt kalo pas ada ‘panggilan alam’
    ditahan dosa maw dikeluarin saat tu malah jadi beban moral.
    but stelah ikud training..sempet beberapa hari terasa indah bgt jalanin idup..

     
  4. fishy

    June 1, 2008 at 12:12

    * kateksekalee : beruntunglah anda yg bisa mendapat pencerahan setelah ESQ.
    mungkin saya g dapet apa-apa karena saya gak serius ikutannya. Cuma iseng aja diajak temen mumpung gratis dari sekolah.
    di dalem aja saya sempet ketiduran. Kacau.

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: