RSS

Sensi Sama Polisi

15 Apr

Kemaren entah kenapa hujan setia mengguyur sekolah gw. Dari siang sampe pulang sekolah itu ujan belom selesai juga. Gw sama Destri yang harusnya les ILP jam 5 sore, jadi bingung karena sampe jam 4 tuh ujan kayaknya belom niat berenti netes juga. Hoahh.. Padahal kan sekarang udah bulan April. Harusnya udah gak ujan lagi dong.. Cinta Laura juga kan bosen nyanyi ujan-becek-ojek mulu. *masa sih? Kyanya gak juga tuu*

Akhirnya kita berdua nekat jalan walaupun gerimisnya masih terasa nusuk-nusuk kepala dan disertai angin.. *kita g berani pake payung soalnya takut payungnya kebalik.* Eh pas mau naik angkot dari depan jembatan kodam, Pak polisinya nyuruh angkotnya supaya maju beberapa meter lagi, supaya gak bikin macet. Padahal di depan kodam kan ada semacam halte kecil gitu.. Buat apa dibangun halte kalo gak boleh naik angkot dari situ? Anai ahh polisinya. Ya udah, gw dan Destri jalan beberapa meter lagi ke tempat abang angkotnya berhenti. Eh, baru aja duduk dan abangnya mau jalan, polisi dateng dan meminta si abang angkot meminggirkan mobilnya. Lalu terjadi percakapan seperti ini..

Polisi (P) : Kenapa bapak berhenti disini?

Abang Angkot (AA) : Kan ada penumpang mau naik, Pak.

P : Loh, kan tadi udah saya kasih tanda biar gak berenti di sini.

AA : Ya saya mau berenti dimana lagi dong Pak? Kan kasian yang mau naik..

P : Ah sudah, sudah. Mana STNK bapak? Saya mau lihat.

AA : (ngeluarin dompet) ini pak..

P : Loh, kok begini? Ini STNK-nya palsu, ya?

AA : Ini mobilnya saya pinjem, pak.

P : Mana SIM Bapak?

AA : Ini pak. (ngasi Sim ke polisi)

P : Apaan ini? Mana ada SIM kayak gini?

AA : Yah, pak, itu saya boleh nembak..

P : Ah, gimana sih bapak ini? KTP mana KTP?

AA : (mukanya melas) ini, Pak.

P : Haduhh.. Ini kan KTPnya udah mati. Gak berlaku lagi. Kenapa gak diurus, sih pak? Nyetir-nyetir di jalan gak bawa STNK, g ada SIM, KTP mati.. Bapak ikut saya ke kantor! Mobil ini gak boleh jalan..

AA : Haduh, Pak.. tolong saya jangan ditilang.. Saya cuma nyari makan.

P : Ah, saya gak peduli. Bapak-bapak, Ibu-ibu, mohon maaf ya perjalanannya terganggu. Tolong ganti angkot yang lain aja..

Penumpang : Yaelah pak, udah sih.. Sini saya bayarin..

P : Gak, pokoknya semua penumpang turun dan bapak ini harus ikut saya ke kantor.

Gw sama Destri udah ngerasa gak enak aja.. Soalnya kalo kita gak naik, pasti Abang Angkot yang malang itu gak bakal berurusan sama polisi kayak gini kan?

Lalu semua penumpang berbisik-bisik dan turun. Semuanya sepakat ngebayar ongkos agak lebih.. soalnya kasian sama si Abang Angkot yang udah lumayan berumur.. Suaranya sedikit lirih. Ya, gw yakin si polisi itu juga cuma nyari makan. Tapi gak usah gitu dong caranya. Malah kalo dipikir-pikir tuh polisi masih lebih enak hidupnya daripada si Abang Angkot. *gtau juga sihh yang sebenernya. Ini cuma asumsi gw aja..* Secara kalo diliat dari umur, si polisi lebih muda. Lalu si Polisi gak butuh kejar setoran seperti si abang angkot. Dia kan masih bisa kerja sambilan. Ikut syuting sinetron misalnya.. soalnya akhir-akhir ini yang gw tau banyak banget adegan polisi nampang di sinetron yang nyokap gw tonton. Kenapa si Pak Polisi gak ikutan aja jadi figuran? kan lumayan tuh honornya. Buat ngopi-ngopi sih cukup, asal jangan ke Starbucks aja..Si Abang Angkot juga salah sih. Kenapa dia mau aja nyetir tanpa bawa STNK beneran.. SIM asli gak nembak.. sama KTP yang masih berlaku?

Tapi ada sesuatu yang membuat gw berpikir. Si polisi bilang kalo tuh Abang Angkot dia tilang, tapi kenapa gak dikasi surat tilang, ya? Padahal setau gw, surat tilang itu harus dikasih ke pengendara yang dibilang polisi kena tilang. Dan gw iseng-iseng nyari tau tentang surat tilang ini dari halamannya oom gugel. Dapet deh situs yang ngebahas tentang surat tilang..

Surat tilang ada dua macem.. Yang satu warnanya merah, yang satu warnanya biru. Warna merah bakal kita dapetin kalo pas ditilang kita gak ngerasa udah ngelakuin kesalahan sama polisi. Konsekuensinya, kita harus mengikuti sidang yang membahas benarkah kita salah atau gak. Intinya akhirnya jadi ribet deh.. Kalo yang warna biru bakal kita dapetin kalo kita ngaku kita salah udah melanggar. Lalu kita diwajibkan men-transfer uang sejumlah persetujuan yang dikasi polisi. Kabarnya nih, surat tilang dibikin dua macem gini untuk menghindari polisi bandel.. yang suka main minta bayaran aja kalo si pengendara gak mau ribet..Tapi, polisi bandel kan muncul dari ketidakpuasan mereka atas gaji yang diberi pemerintah..

Yahh,, siapa yang benar dan siapa yang salah cuma Allah Swt yang tahu. Manusia memang cuma bisa berasumsi dan berdoa semoga langkah yang mereka ambil dalam hidup itu tepat.

 
10 Comments

Posted by on April 15, 2008 in Uncategorized

 

Tags: , , , , , ,

10 responses to “Sensi Sama Polisi

  1. Rea

    April 15, 2008 at 15:34

    beneran tuh vis?? gara2 ujan lebat kemaren, banyak yang jadi korban yah ternyata…. Abang angkotnya kasian banget…. Hehehe, tapi gue nggak bisa main hakim sendiri juga sih…

    Selain abang angkot itu, banyak loh, yang jadi korban ujan lebat kemaren… Pertama, banjir dimana-mana menyebabkan kemacetan tak terhindarkan. Kedua, Temen gue dari kodam sampe pangkalan jati kena macet sampe 1 jam. Ketiga, katanya ada taksi yang masuk kali gitu, gara2 banjir, jadi nggak sadar kalo di depannya ada kali. Keempat, Temen gue yang lainnya terpaksa naik ojyek di tengah ujyan dan becyek, pulang-pulang langsung pusing. dan banyak korban lainnya..

    Tapi yang jelas mendapat keuntungan dari kejadian kemaren adalah CINTA LAURA. kenapa? karena lagunya jadi laku. Dinyanyiin banyak orang.. “mana ujyan, becyek, ga ada ojyek..”

    hahahhahaha, mungkin hujan lebat kemaren adalah peringatan dari Allah karena kita selama ini nggak peduli lingkungan….

     
  2. fisHy

    April 15, 2008 at 15:43

    * rea : iya tuh re gw aja jalan kaki dari sekolah sampe radar!
    di tengah hujan gerimis tapi jalanan sempit jadi kalo mau pake payung harus pikir-pikir dulu kalo gak mau nyangkut di atap mobil orang.

    iya kasian abang angkotnya.. huhuhu.. gara-gara gw. hikss.. kasian keluarganya yang menunggu di rumah. gw ngebayangin gimana kalo gw yang jadi anaknya si Abang angkot?

    taksi masuk kali? kali mana? kalimalang?
    lagian temen lo anai juga.. udah tau ujan-becek-tapi ada ojek ya jangan naik ojek atuh!

    mungkin hujan lebat adalah tangisan alam yang udah sedih banget disakitin tiap hari sama manusia. Padahal tiap hari kita boleh ngambil oksigennya gratis. make airnya gratis. anginnya gratis. Kita cuma bisa minta terus, tapi gak bisa balikin.. kalo ibaratnya alam itu orangtua kita, kita semua adalah anak yang durhaka..

     
  3. Rea

    April 16, 2008 at 10:24

    Mungkin hujan lebat kemaren adalah peringatan dari Allah karena kita suka ngata2in Cinta Laura. (haha, apaan sih?) Soalnya, omongan cinta laura itu terbukti! Banyak banget orang yang memilih naik ojek waktu ujan, mungkin karena bisa gampang nyelip2 di tengah kemacetan.. Terus bisa nyampe rumah lebih cepet.. Tapi emang si Cinta Lauranya aja yang nggak mujur.. Tiap ujyan becyek selalu nggak menemukan OJHYEEKK..

     
  4. fisHy

    April 16, 2008 at 12:53

    * rea : hhahaa iya iya. Tapi naik ojek dikala becek bisa berbahaya. abang ojek cenderung suka ngebut dan kalo jalanan licin bisa abis deh kita. hahaa..

     
  5. neorhazes

    April 16, 2008 at 14:51

    waduh,.supir angkotnya bener2 parah..kasian banget..

    yah..beginilah endonesa..

    nah kalo gitu bener dong ucapannya cilau “UDAH UJAN GA ADA OJEK BECHEK”

    hha…

    *mampir

     
  6. Ricko

    April 17, 2008 at 09:54

    CInTa LauRa said: “MANA UJYAN,GAK ADA OJEK,BECEK, BANYAK BEBEK,BAU KETEK”,.,.,.
    kwkwkwkwkwkwkwkwkwk………..

    Ricko said: “Pake payung dunk mbak…”

     
  7. mufidgosip.com

    April 17, 2008 at 12:07

    potret buram wajah Indonesia (kita)…

     
  8. fisHy

    April 17, 2008 at 12:44

    * neorhazes : iya tuh kasian banget. mkasi ya udah mampir.

    * ricko : iya, iya. lain kali payungnya dipake.

    * pak mufid : kapan indonesia operasi wajah ya pak?

     
  9. dumb shit

    April 18, 2008 at 09:41

    another bad example of bad government..
    polisi emang kayak gitu, suka nyari2 kesalahan. emang gak semua polisi kyk gitu, cuma kasian aja polisi yg jujur jadi ikut kebawa2. publik udah menilai yg miring aja.
    yg gw heran koq tega yah ngerampok bangsa sendiri. mungkin mereka ngikutin atasan mereka. Toh dalam hati mereka bilang, “HALAH, ATASAN GW JUGA KORUPSI, KNP GW GAK BOLEH?!!!’
    kalo udah begitu, tinggal, TANYA KENAAAPPPPAAAAAA………………..

    HASTA LA VICTORIA SIEMPRE

     
  10. fisHy

    April 18, 2008 at 09:49

    * dumb shit : iya bener tuhh. kalo dari atas udah kya gitu pasti bawah”nya ikutan juga. Kalo masalah duit sih, emang sensitif. g semua orang bisa bertahan untuk g ngerampok orang lain. kalo imannya lemah, yah udah..

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: