RSS

Berhasil, Berhasil, Berhasil, Hore!

06 May

Alhamdulillah. Akhirnya drama kelompok gw bisa terlaksana dengan lancar. Padahal tadi pagi kita sempet pesimis apakah bakal bisa melakukan pementasan hari ini. Soalnya Ayu gak bisa masuk, padahal dia tak tergantikan oleh siapapun. Siapa sih yang bisa selebai Ayu? Gak ada setau gw. Terus Aga dateng terlambat, karena dia harus bikin paspor dan kemaren dia gak bilang apa-apa sama kita. Awal yang kurang baik.

Gw juga makin pusing karena otak gw terbagi untuk 3 hal yang susah gw pilih, mana yang terpenting. Selain drama, hari ini gw harus ngurusin publikasi LK Capsis 2008, tapi izinnya macet gara-gara gw salah nulis surat dan Pak Iskandar tiba-tiba meminta persetujuan kepala sekolah dulu sebelum mau menandatangani surat izin. Selain minta izin, proposal juga gak ditandatangani langsung sama beliau. Banyak yang isinya dicorat-coret *huh, jadi inget semasa jadi Capsis. Proposal gw yang cantik dan rapi itu dihiasi banyak coretan sama KPP. Sebel* jadi beliau belum mau ngasi tanda tangan.

Selain itu Rara juga minta proposal Renew D’tenssionnya di betulin. Mumet banget dah gw. Inilah gak enaknya jadi sekretaris kegiatan yang diadakan hampir bersamaan. Gw baru sadar keribetan  ini ketika tadi kebetulan Rara dan Nadia secara bersamaan manggil gw untuk menyerahkan proposal. Gw jadi bingung harus pilih yang mana. Dua-duanya penting buat gw.

Setelah sibuk lari-lari naik-turun tangga ngurus ini ngurus itu gw kembali ke aula untuk latihan drama. Ternyata proyektornya bermasalah. Gak bisa keluar gambarnya. Sampe lama banget diutak-atik sama Eki, akhirnya gambarnya keluar juga. Terus sound effect juga ada yang bermasalah. Lagunya kelamaan atau kependekan, gak pas sama durasi adegan di scene.

Kita cuma sempat latian sekali sebelum tampil hari ini. Itu juga pas latian gak sampe abis soalnya kita pusing gara-gara di tengah latihan proyektornya sempet mati lagi gara-gara keinjek salah satu pemeran yang terlampau semangat, sampe-sampe dia lupa kalo di deketnya tuh ada proyektor. Semakin siang kita latian, semakin gak fokus juga kita sama drama. Udah pada senewen soalnya. Udah dua jam sebelum pentas dan kita belum berhasil menampilkan yang terbaik. Udah mulai banyak yang marah-marah gara-gara kesel kita latian gak beres-beres. Kita gak sempet latian sampe scene terakhir gara-gara keburu bel dan kita memutuskan untuk solat secepatnya, lalu kembali ke aula untuk gladi resik. Tiba-tiba gw mengalami peralihan profesi. Harusnya si Eki yang jadi penata suara, tapi akhirnya jadi gw, karena si Eki takut salah mencet. Aduh padahal udah gw ajarin berkali-kali kan sebel deh gw lama-lama.

Terus PO dipeluitin untuk persiapan publikasi LK capsis. Gw dapet jatah ke aksel. Bagus. Kelas disebelah sekre itu gampang dicapai dan anak-anaknya gak banyak nanya. Cepet deh selesainya, gw langsung ke aula dan menemukan temen-temen gw lagi dirias sama Acha. Ada yang udah ganti baju juga.. akhirnya gw dirias dulu baru ganti baju. *untung peran gw tidak menuntut make up dan kostum yang ribet*. Oia, akhirnya Ayu digantiin sama Basari. Untung kostum sama propertinya di simpen di sekre jadi bisa dipake.

Baru aja kita mau mulai gladi resik, tiba-tiba pasukan penonton dateng. Anak kelas XI semuanya nonton kecuali anak IPA 3 sama IPA 5, yang pas kelompok gw drama, mereka lagi jam pelajaran guru yang tidak mengizinkan mereka menonton. Gak lama kemudian datanglah pasukan anak X-5. Sial banget, gara-gara jam pelajaran bahasa indonesia mereka sama dengan jadwal kelas gw (lebih tepatnya, kelompok gw) drama, jadinya mereka ikutan nonton.

Tadinya anak-anak cowok sempet menghalau mereka biar nggak masuk dulu ke dalem, soalnya ada yang belum selesai ganti baju. Tak lama kemudian Pak Mufid datang, lalu beliau bilang, “Ayo silakan masuk penontonnya..”

Waaa semua anak kelompok gw panik. Gimana nih, scene terakhir belum beres dan kita masih suka bingung gimana cara pergantian scene yang halus. Mana proyektornya mati lagi beberapa saat sebelum tampil. Akhirnya kita semua pasrah. Mencoba percaya sama temen-temen kita dan menganut prinsip “Kalo kepepet, apapun pasti terlaksana dengan baik”

Setelah berdoa bersama, kita mulai drama. Gw deg-degan. Temen-temen gw juga pada nervous. Gw langsung mulai memainkan slide latar belakang beserta lagunya setelah si proyektor yang sempet ngambek mau nyala lagi. Narator keluar. Scene satu mulai. Semua penonton diem.. *itu sih yang kedengeran dari belakang layar tempat gw mengoperasikan komputer.* Gak lama penonton heboh gara-gara Breke keluar dengan kostum yang sangat bertolaka belakang dengan kepribadiannya. Pasti pada kaget liat Breke pake rok dan bermake-up! Suasana makin berisik waktu Basari tampil jadi penyihir, menggantikan Ayu yang ternyata baru SMS siang-siang ngasi kabar kalo dia kena cacar air.

Abis Basari, giliran Amel sama Bochi, yang langsung jadi famous dipanggil eneng dan akang sama anak-anak. Hahaha. Udah gtu adegan gw, Tau ah gw sama sekali g mikirin penonton. Yang penting gw cepet-cepet bisa duduk di depan laptopnya Eki lagi dengan tenang. Pas Acha keluar, cowok-cowok jadi heboh. dan suasana jadi makin ramai waktu Aga keluar dengan wig coklat yang waktu latian di rumah Tami kusut banget sampe harus disisirin dulu sama gw dan Acha.

Waktu bagiannya para bidadari, mereka terlalu menjiwai sampe jatohnya beneran! Suasana heboh terasa lagi waktu bagiannya Opung dan Jody para MIB sok keren, mereka tepe-tepe banget deh pokoknya *apalagi si Opung* Abis opung, ada si Mpu. Anak-anak juga kaget liat Mpu pake rok selutut dan bermake-up, tapi kayaknya penonton sedikit kecewa sama endingnya. Asal tau aja itu ending dadakan, baru jadi H-2 kemaren. Pas mengenalkan diri ke khalayak ramai, gw baru sadar betapa penuh sesaknya aula, sampe ada yang berdiri-berdiri deket pintu, tadi pas gw lagi main kayaknya biasa aja.

Ada beberapa bagian yang melenceng dari naskah, secara kita pas di depan orang udah bodo amat yang penting apa yang gw inget itu yang gw omongin. Tapi akhirnya kita bisa kembali ke jalan yang benar sihh. Tapi menurut gw itu gak masalah. Emangnya penonton tau kalo kita salah naskah? Jelas tidak!

Yang paling berkesan di hati gw, adalah solidaritas yang berhasil kita bangun. Karena kita yang tadinya susah banget nyatuin pendapat *iyalah, 20 otak dijadiin 1 pemikiran itu susah sekalii* berhasil bersatu! Kita yang tadinya gak terlalu kenal, jadi akrab, yang udah kenal juga makin akrab. Mulai dari kostum, latar, sound, cerita, skenario, sutradara, gak ada yang dimonopoli satu orang. Semua terlibat.

Selesai drama, perasaan gw legaaaaaa… banget! Berasa beban berkurang. Dan entah kenapa, tiba-tiba gw rasa gw bakal kangen saat-saat dijarkomin Vina dan gw nerusin jarkom ke Opung, nungguin anak-anak yang ngaret latian di pinggir jalan, nagih denda buat yang telat, berisik di rumah Vina, Tami, Mita, dan Agnes, makan kue sambil rebutan, ketawa bareng kalo ada yang aktingnya kocak, ngumpet-ngumpetin naskah biar nggak kebaca orang lain. Yah itu adalah salah satu dari sekian banyak masa-masa indah gw di kelas dua ipa empat. Buat kelompok satu drama XI IPA 4 (breke, tami, vina, destri, mpu, ayu, amel, bochi, acha, rea, dian, agnes, opung, jodi, aga, basari, eki, laras, mita) jangan pada sombong sama gw yah yu gaiss.

 
8 Comments

Posted by on May 6, 2008 in uncategorized

 

Tags: , , ,

8 responses to “Berhasil, Berhasil, Berhasil, Hore!

  1. Rea

    May 6, 2008 at 21:54

    fiuh, akhirnya selesai juga drama kita… ngga nyangka bakal berhasil. Yah, lumayan lah.. Paling nggak bisa menghibur orang-orang…🙂

    iya, jadi kangen sama latian drama.. Padahal waktu itu suka males-malesan…

     
  2. fisHy

    May 6, 2008 at 21:56

    * rea : gw g nyangka pada bilang drama kita keren. padahal banyak yang beda dari naskah.

    hhaa. biarin ah. mereka kga tau ini. Huaaa.. pengen latian drama lagi nih gw..

     
  3. Irfan

    May 8, 2008 at 10:08

    Wah wah
    slamet ya!!

    Emang kalo uda maju drama rasanya lega

    Gw juga gitu pas maju drama waktu itu
    Mana kel gw tuh jago-jago banget si (jago mainin tirai,skali lupa script,tirai otomatis tertutup)
    Pokoknya sumpah ancur abis tuh drama

    Tapi kalo drama lu keren kan??
    Btw lu jadi apa si di tuh drama?

    hehehe,salam wat atir kalo ketemu

     
  4. fisHy

    May 8, 2008 at 20:47

    * irfan : sip ntar gw bilangin kalo ketemu. Lo mainin cerita apa? gw jadii.. jadi diri gw sendiri. hhaa.

     
  5. arda86

    May 11, 2008 at 13:00

    jadi kangen ma masa2 SMA dulu, hiks hiks hiks… T_T

     
  6. fisHy

    May 12, 2008 at 09:26

    * arda86 : yaudah sekolah lagi aja

     
  7. ahmadniak777

    February 5, 2011 at 23:24

    hi girl i m ahmad from dubai call me 00971555032650

     
  8. ahmadniak777

    February 5, 2011 at 23:29

    hi fishv how r u ur soo good girl

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: