RSS

Waktu Mau Masuk SMA

05 Jul

Hm.. berhubung taun depan gw (insyaallah) gw bakal lulus dari SMA, gw jadi pengen nulisin pengalaman gw pas ngedaftar SMA. Waktu jaman gw masuk SMA (taun 2006) udah ada sistem PSB-Online. Kalo gak salah, angkatan gw itu angkatan ketiga yang seleksi masuknya pake sistem online gitu. Jadi, gak perlu bolak-balik ke sekolahan cukup buka internet gw udah bisa tau gw diterima di sekolah mana.

Berhubung masa SMP gw abisin di SMP 109, yang lokasinya gak jauh dari lokasi SMA yang sekarang gw jadiin tempat belajar, gw jadi punya keinginan sekolah di sekolah gw yang sekarang. Abis dulu tuh kalo ngeliat anak SMA 81 yang lagi jalan di Kodam kayaknya keren banget. Wajah mereka menyiratkan sinar kepandaian tapi tetep bisa g4h03l. Haha lebay lagi. Gw ketularan Apin sepertinya. Selain itu temen-temen akrab gw bilang mau masuk situ juga jadinya yaudah deh gw tambah semangat masuk situ.

Awalnya gw sempet pesimis bakal masuk sekolah ini setelah selesai mengerjakan UAN. Kebetulan di bimbel gw dulu ada pembahasan UAN abis ujian hari ketiga. Dan setelah dibahas dan gw itung-itung ternyata nilai maksimal NEM gw cuma 27,67. Padahal menurut data PSB tahun 2005 nilai NEM terendah yang masuk 81 itu 27,66. Jujur ge panik banget begitu sadar kalo bisa aja NEM gw gak mencukupi untuk masuk ke 81, tapi gw selalu mencoba berpikir optimis. Bisa aja scannernya eror jadi jawaban gw yang salah dibilang bener, tapi yang bener gak jadi salah. Hehe, ngarep banget. Beberapa hari sebelum pengumuman, nyokap gw cerita kalo beliau mimpi NEM gw jumlahnya 28,00. Tapi yah, karena mimpi yang gw dapet biasanya bertolak belakang dengan apa yang terjadi di dunia nyata akhirnya gw biasa aja nanggepinnya.

Saat pengumuman kelulusan SMP, entah kenapa ada angin apa ternyata waktu pengumumannya diundur. Gw sama temen-temen gw udah semangat dateng pagi-pagi tapi ga taunya pengumumannya diundur. Kata kepala sekolah gw waktu itu, Pak Murhanuddin, MM, “Kalian pulang dulu aja.. terus nanti sore jam 3 ajak orangtua kalian ke sini.. Biar sekalian tahu gimana hasil kalian..”

Tapi berhubung gw males pulang akhirnya gw, Ika, Hesti, Nehi, Feny, Annida, sama siapa lagi gw lupa, pergi main ke rumahnya Nanda. Gw nelpon nyokap gw dan bilang kalo gw mau ke rumahnya Nanda dan nyokap gw disuruh kepala sekolah dateng ke sekolah gw nanti jam 3. Sorenya kita balik lagi ke sekolah dianterin Mamanya Nanda. Kita telat dateng gara-gara apa tapi gw lupa. Yang jelas waktu kita dateng tiba-tiba satu angkatan gw udah pada sujud syukur di lapangan gara-gara kita semua lulus dan tambahan lagi hasil rata-rata nilai UAN kita yang tertinggi di DKI Jakarta pada saat itu. Oia, hasil nilai UAN bisa diketahui juga dengan mengirim SMS tapi ngirimnya kemana gw lupa. Yah pokoknya hasil SMS yang gw dapet ternyata NEM gw 28,00. Wau. Gak nyangka gw. Ntar kalo gw abis UAN SMA semoga aja emak gw ngimpi lagi jadi bisa tenang duluan deh, Hehe.

Awalnya gw kaget dapet nilai segitu. Wau. Aman nih buat masuk 81. Tapi ternyata, setelah bertanya-tanya ke temen-temen gw yang lain mereka selalu nyebutin jumlah nilai yang lebih daripada gw. Waduh. Gak aman ternyata. Pas dicek lagi ternyata peringkat UAN gw kao di sekolah udah nomor 167. Mana gw lahirnya pas bulan September lagi jadi gw kalah peringkat sama yang umurnya lebih tua dari gw. (sistem PSB mengurutkan nilai yang sama pertama dari nilai matematika, kedua bahasa indonesia, ketiga bahasa inggris, keempat tanggal lahir.) Huh. Payah. Mungkin ntar kalo gw punya anak mau gw lahirin bulan Januari aja dah. Biar gampang pas cari sekolah. Hehe.

Oia. Pas gw lagi nungguin ijazah sekolah, kakek gw wafat. Jadi gw ngambilnya rada telat soalnya gw harus pergi ke Madura selama 2 hari. Dan.. pada detik-detik terakhir hidupnya Kakek gw bilang, “Nanti VIsi harus sekolah di kedokteran ya..” padahal gw-nya gak ada disitu. Gw masih di nunggu pesawat yang bakal ngebawa gw sekeluarga ke Surabaya di bandara Soekarno-Hatta. (gw, adek gw dan nyokap gw, berangkat dari Jakarta sementara Bokap gw naik pesawat dari bandara Ngurah Rai soalnya waktu itu beliau masih dinas di Bali terus kita ketemuan di Surabaya sama Tante gw dan sepupu gw yang tinggal di Samarinda, Kalimantan Timur. Kebetulan, atau mungkin udah takdir kalo pesawat yang kita dapet arriving time-nya di Surabaya berbarengan) Sepertinya karena Tante gw udah ga mau bikin kakek gw ada beban sesuatu akhirnya Tante gw yang ada disitu asal jawab iya-iya aja. Waduhh Tante.. kalo nanti keponakanmu ini gak jadi dokter gimana? KIta ingkar janji bersama dong Tan aaarrgghh.. Pas gw sampe di Madura udah jam setengah 7 malem dan kakek gw udah dimakamkan. Huff. Sedih gw. Dari dulu gw gak pernah bisa nemenin Kakek dan Nenek gw disaat-saat terakhir hidup beliau. Tapi lebih nyesek lagi Sepupu gw, Kak Alda, yang waktu itu lagi ikutan program AFS ke Belanda. Kakek gw meninggal hari Selasa, padahal hari Kamis besoknya dia bakal pulang dari Belanda. Seandainya jadwal pulangnya lebih cepet tiga hari.. pasti dia bisa ketemu kakek kita..

Lanjut. Lalu tibalah hari pendaftaran ke SMA. Gw salah strategi nih disini. Harusnya gw daftar hari kedua atau ketiga aja biar antreannya gak panjang, tapi karena janjian sama temen-temen gw akhirnya gw daftar hari pertama deh. Berhubung deket sama SMP gw, akhirnya gw daftar SMA di 81. Pertama kali masuk ke 81gw rasa kayaknya ini sekolah luas banget. Dari ujung yang satu ke ujung yang lainnya jauh banget. Gak kayak gedung SMP gw yang kayaknya jalan kemana-mana pasti mentok saking sempitnya. Tapi sekarang yg gw rasain sih sekolah gw kecil banget. Hahha. Memang manusia tidak pernah puas. Tapi kalau manusia cepat merasa puas pasti hidup kita gak bakal maju. Gitu-gitu aja dari jaman batu sampe sekarang. Pas daftar, gw sambil lirik-lirik kanan kiri ngintipin formulir pendaftaran anak-anak lain. Mau yang gw kenal, atau yang gak gw kenal, rata-rata mau masuk 8 atau 81. Ada juga yang modal nekat daftar ke 81 dengan jumlah NEM 19 koma sekian. Wau. Gw yang NEM-nya lebih gede aja udah pesimis.

Jam 2 siang, nama gw muncul di internet. Awalnya Nama gw ada di peringkat 157 dari 340 siswa. Gw masih nyantai-nyantai aja. Ternyata pas malem peringkat gw udah turun. jadi nomer 159. Yah masih aman sih. Tapi karena besoknya masih ada yang daftar, jadi gw ngecek lagi, dan nama gw udah turun seratus peringkat pas siang-siang. Langsung jadi nomor 270-an kalo gak salah. Makin malam, nama gw makin tenggelam. Dan akhirnya posisi gw bertahan di nomor 13 dari bawah sampe pendaftaran hari ketiga. Wawawawawa.. gw udah mulai pesimis. Wau. Gw gak mau kalo harus sekolah di tempat pilihan kedua gw. Waktu itu gw milihnya asal milih aja. pertama SMA 81, kedua SMA 48, ketiga SMA 61, keempat SMA 39, dan yang kelima SMA 14. Dari susunan range NEM yang keterima aja gw udah salah nyusun. Berarti kalo gw g diterima di 81 gw bakal masuk 48. Di 48 banyak tetangga gw jadinya gw males ntar kalo di sekolah ada sesuatu jangan-jangan pada nananana lagi sama nyokap gw.

Hari ketiga, kepesimisan gw makin parah. Jam 12 siang temen gw SMS kalo nem 28,20 udah peringkat paling bawah di 81. Gw langsung hopeless. Langsung males liat internet karena gw takut kalo itu bener dan gw jadi kecewa berat. Gw udah mau nangis aja rasanya pas cerita sama nyokap gw. Terus nyokap gw bilang, “Ahh udahlah kamu tenang aja. Kemaren Ibu mimpi lagi kamu tuh sekolahnya di 81.” Haha. kali ini gw nyoba percaya sama mimpi nyokap gw. Tapi gw tetep gak berani liat internet. Setelah solat dzuhur gw memutuskan tidur siang. Siapa tau abis bangun gw bisa lebih tenang dan jadi pasrah. Yah, sebenernya kalo kita tidur juga dalam keadaan pasrah. Kita gak tau bakal bangun lagi apa enggak, tapi kita harus percaya kalo apapun yang terjadi saat kita tidur emang udah keputusan yang terbaik buat kita.

Jam 3 sore, temen gw si Eka nelepon, dia teriak-teriak seneng banget. Tadinya gw kira dia mau meluapkan kegembiraannya karena diterima di 81 dengan nelepon gw, tenyata dugaan gw salah. Dia malah berkata, “VIs, kita satu sekolah lagi lohh pas SMA!” gw yang waktu itu baru bangun tidur (gw dibangunin nyokap gw gara-gara temen gw itu nelepon) cuma bisa bilang, “Hah? Masa?” dengan suara setengah ngantuk. Gw kira ini bagian dari mimpi gw. Kalo tidur siang mimpi gw emang suka aneh. Eka bilang, “Iya beneran. Lo liat aja di internet kalo g percaya.” gw jawab masih dengan nada gak percaya, “Tapi tadi Danil SMS gw katanya 28,20 udah paling bawah..” Eka bilang, “Yah si Danil lo percaya! Mending lo buka internet ajaa. Jam segini udah ditutup kok pendaftarannya..”

Abis nutup telepon, gw langsung buka internet ditemenin nyokap gw. Dan ternyata, benarlah saudara-saudara gw jadi korban kebohongannya Pak Tua siang ini. (awas lo Danil dasar pak tua!) Nama gw masih ada di daftar nama siswa yang masuk SMA 81. Di peringkat 339 dari 340 siswa. Alias nomor 2 dari bawah. Wauu. Ajaib sekali. DIsaat gw dengan pedenya merasa gw bakal masuk, peringkat gw malah terus-menerus jatuh. Giliran gw ngerasa gak mungkin banget kalo bisa masuk, nama gw malah bertahan. Tapi di situ tulisannya masih Hasil Penerimaan Sementara. Berarti masih belum pasti gw bakal masuk. Hm.. cuma saat itu gw pikir, yaudahlah, mungkin emang bukan jatah gw sekolah disana.. Setidaknya gw udah dikasi kesempatan nampang nama di deretan calon siswa 81. Hehe.. Saat itu perasaan gw bener-bener lega. Gak ngerasa nyesel sedikitpun karena nilai UAN gw pas-pasan soalnya gw kan ngerjain sendiri. Allah tau kok gimana perjuangan gw.

Besoknya, hasil seleksi diumumkan jam 8. Ternyata nama gw masih tetep di tempat yang sama dengan kemaren cuma sekarang tulisannya udah diganti jadi Data Akhir Penerimaan Siswa Baru. Alhamdulillah. Gw langsung nangis lega di depan layar komputer karena gak nyangka kalo ternyata gw dikasi kesempatan untuk mengetahui gimana rasanya jadi siswa 81. Yah sekian dulu cerita dari saya. Nulisnya aja butuh waktu satu jam lebih karena banyak banget. Hehe. Belum termasuk beberapa penggal cerita yang terlupa tapi nanti bakal ditambahin kalo inget.

 
16 Comments

Posted by on July 5, 2008 in uncategorized

 

Tags: , , , ,

16 responses to “Waktu Mau Masuk SMA

  1. shariiv

    July 5, 2008 at 16:05

    hoho… gw peringkat 334 fis, rifqy 336…
    anak 2-2 emang hoki dah…
    *ngaruh ya..hha

     
  2. mellovegood

    July 5, 2008 at 22:58

    wew akhirnya bertahan juga di 81.
    numpang komen yaah, hihih

     
  3. fisHy

    July 7, 2008 at 07:37

    * shariiv : haha. emang udah takdir kita satu sekolah lagi.. Tapi nyatanya si Rifqi malah masuk kelas super.

    * mellovegood : makasih atas komennya.

     
  4. ordinareez

    July 7, 2008 at 10:24

    wew,, nanti brapa yah saya?

     
  5. neng fey

    July 7, 2008 at 16:41

    wah deg-deg an bgt kalo kaya gitu, ya udah nanti, suruh aja mama kamu mimpi kamu lulus kedokteran dan menjadi dokter yang baik dan benar, hehehe

     
  6. fendhy

    July 7, 2008 at 17:13

    Perjuanganmu tak sia sia…๐Ÿ˜€

     
  7. fisHy

    July 7, 2008 at 20:11

    * ordinareez : gatau tapi siapin aja NEM dengan rata-rata nilai 9,5 baru deh lega bisa masuk kemana-mana.

    * neng fey : haha.. iya nanti saya minta ibu saya mimpi ah.

    * fendhy : amiin..

     
  8. benazio

    July 8, 2008 at 11:57

    heyyy fishyy apakabarrr maav ya dah lama ga ksini, hoho waaah dulu gw juga gitu visiii tapi gw ga seberuntung elooo gw dulu di 70 dah peringkat paling bawah juga ..

    dan lo tau ga gw cuma kurang 0.1 buat masuk ke 70 . hix sedih banget, tapi sekarang gw dah kuliah dan fine fine aja. lupain aja masa lalu hehe jalan yang gw dapet pasti yang terbaik! hoho ..

     
  9. fisHy

    July 8, 2008 at 19:35

    * benazio : wahh makasih loh udah sempet mampir kesini. Hehe. iya setiap orang pasti dikasih jalan yang terbaik buat mereka. walaupun awalnya kita rasa gak enak, tapi pasti akhirnya malah seneng..

     
  10. visi juga

    October 20, 2008 at 01:42

    hahhahaah seru !

     
  11. ririn

    May 16, 2009 at 15:22

    hehe ka visi, saya ririn anak solaris…. saya peringkat 21 terbawah dari 238 ..alias 217 dari 238. Tapi peringkat ternyata ga ngaruh-ngaruh amat sama prestasi blajar di kelas. Smangat ya Ka Visi!!!

     
    • visi

      May 22, 2009 at 19:24

      Wah halo Ririn..

      Iya, ternyata peringkat masuk nggak pengaruh. Tapi pada awalnya bikin kepikiran juga sih.
      Mau masuk jurusan apa? IPA apa IPS?

      makasih yaa atas dukungannya!

      *maaf komennya baru dibales. udah lama nggak buka blog sih*

       
  12. Justin Bieber Jatinegara

    December 6, 2013 at 18:18

    Sekarang 81 nilainya makin ke gusur sma 8 dan 28

     
  13. Magdalena

    February 9, 2014 at 15:08

    81 ??… hadeehhh Gmn mau lawan 8. Rendah2 banget nilainya 2013 yg masuk. Kalah jauh sama 8. bahkan lawan 61,68,34, 28, 78, 47 aja kok bisa kalah jauh begitu

     
  14. Magdalena

    February 9, 2014 at 15:10

    sama 39 aja mulai kegusur juga, liat jalur lokalnya tuh…mit amit. kecil2 amaattt

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: