RSS

Peluit Terakhir Untuk Rastra

18 Aug

Hari ini, 17 Agustus 2008 semua Rastra deg-degan mau lintas juang. Kita terlambat dateng ke Lubang Buaya padahal Capsisnya udah sampe sana dari jam setengah 4 pagi, tapi kitanya malah baru berangkat dari sekolah. Huh penyakit ini yang nggak pernah bisa sembuh dari kita. Ngaret. Kita terlambat gara-gara kelamaan renungan. Jadi nggak enak sama Capsis, Cista, dan Pra-Cista. Gara-gara kita terlambat, akhirnya acara renungan sebelum lintas juang dibatalkan, lansung lanjut ke acara Solat Subuh dan Apel singkat memperingati hari kemerdekaan Indonesia.

Selesai apel, kita berbaris sesuai urutan lintas juang. Gw ada di urutan ke-13. Di sebelah kiri, kita menggandeng Capsis yang nantinya akan menggantikan jabatan kita. Kebetulan yang bakal gantiin gw adalah Ayu Rahmatini, adek kelas gw dari SD yang udah gw anggep adek gw sendiri juga. Dia manggil gw Mbak Visi, bukan Kak Visi gara-gara kebiasaan dari SD sih. Hahaha. Nanti sambil lari kita bakal gandeng adek kita. Aturan mainnya, capsis nggak boleh lari di depan kakaknya. tapi kakaknya boleh lari duluan dari pada penggantinya. Hahahha.

Rute lintas juang kali ini berbeda. Biasanya kita keliling KODAM terus ke Radin Inten dan ke Kompleks Angkatan Laut Duren Sawit, sekarang rute kita diubah jadi mulainya dari Lubang Buaya-Lapangan Pondok Gede-GOR SMA 5 Bekasi-Kompleks Pondok Uringin-Antilop-SMA Negeri 81 Jakarta. Kata Pak Suryo kalo diitung-itung kira-kira jauhnya antara 7-8 kilometer. Ah masa sih? Gw nggak percaya perasaan Lubang Buaya ke SMA Negeri 81 deket gitu. Kita mulai lari jam setengah 6 pagi, sampe sekolah baru jam setengah delapan. Yang bikin lama karena ada istirahatnya di jalan.

Pertama lari dari Lubang Buaya gw semangat banget lari sama Ayu. Terus ternyata kita salah rute. Si Rino sih sok tau jadi kita muter lagi dah. Sepanjang ruas jalan Raya Pondok Gede, kita masih bisa nyanyi-nyanyi lagu penyemangat, tapi lama-lama suara-suara itu berhenti karena banyak yang ketinggalan di belakang. Awalnya gw sama Ayu lari di paling belakang, namun tiba-tiba Rara ngajak Dito lari ke belakang, Tika nungguin Indri yang malah lari bareng seksi 6, akhirnya Ayu ngajak gw lari lebih cepet nyusulin yang lain. Ayu malah bilang gini, “Ayo Mbak kita susul seksi 3 sama seksi 8” (seksi 3 dan seksi 8 ini memang selalu bersaing sampe duluan kalo lintas juang)

Jarak antara garis start dan pos 1 yang terletak di lapangan Sepak Bola di belakang Pasar Pondok gede menurut gw terlalu dekat. Mungkin karena daerah situ familiar buat gw, jadinya gw merasa seperti main ke rumah tetangga aja. Maklum, waktu SD gw sama temen-temen gw sering jalan kaki dari SD Angkasa 9 sampe Pasar Pondok Gede kalo jalanan macet pas hari Sabtu.

Pas sampe di pos satu, badan gw berasa enteng banget. Padahal kalo inget berapa berat badan gw, harusnya badan gw nggak seringan ini. Hahaha tapi gw rasa badan gw makin sehat sejak SMA karena gw sering melakukan kegiatan fisik. Naik turun tangga, ke WC, kantin, masjid yang jauh dari kelas gw, apalagi sejak moving class. Terus banyak kegiatan melelahkan di 81 seperti Trip Observasi, LTUB, MOS, Capsis, dan puncaknya saat gw jadi Pengurus OSIS, dimana gw sering push-up dan lari-lari kalo dipeliutin.

Ayu juga masih semangat banget. Sampe akhirnya pas kita disuruh mulai lari lagi, Ayu malah ngajak gw lari di deretan paling depan. Tadinya kita berdua sempet lari di barisan nomor tiga dari depan, melangkahi barisan sekretaris, tapi pada akhirnya ke belakang lagi gara-gara ikatan tali sepatu gw lepas. Maaf ya Ayu.. Tapi bisa nyusul lagi sih, gara-gara kita harus nyebrang jalan ke Jalan Gamprit jadi kesusul deh semua yang tadi di depan. Jalanan yang kita lalui juga kebanyakan turunan jadinya makin enak aja gw sama Ayu nyalip-nyalip, akhirnya bisa nyalip barisannya bendahara. Keadaan tersebut bertahan sampai kami tiba di pos kedua yang letaknya di lapangan GOR SMA 5 Bekasi. Kalo dibandingin sama yang tadi, rute ini lebih jauh menurut gw. Selain itu jalanannya lebih sempit jadi kita sering terhambat sama kendaraan yang lewat.

Istirahat di lapangan ini lumayan lama juga. Pak Suryo di telepon kayaknya sama seseorang dari sekolah, pokoknya beliau mengabarkan kalo kira-kira rombongan pelari lintas juang akan sampai di sekolah 45 menit lagi. Istirahatnya lumayan lama. Lima belas menit gitu deh kalo nggak salah. Pokoknya gw sempet foto-foto sama temen-temen gw dan para Capsis. Dito sama Rara masih ngobrol berdua aja, nggak lepas-lepas itu anak dua. Hahaha.

gw sama ayu paling pinggir kiri

gw sama ayu paling pinggir kiri

Akhirnya perjalanan ke pos 3 dimulai. Jarak dari pos dua ke pos tiga kira-kira sama kayak jarak dari pos satu ke pos dua. Deket banget. Hahaha. Lagi-lagi, mungkin karena gw sering lewat jalan ini kalo ke sekolah dianterin bokap. Ibaratnya jalan ini tuh jalan tembus kalo Jatiwaringin macet banget mendingan lewat sini walaupun jalannya sedikit bergelombang daripada terjebak kemacetan.

Di pos tiga, kebetulan letaknya di lapangan sebelah masjid apa gitu namanya gw lupa. Nah, di lapangan masjidnya sendiri kebetulan lagi ada acara senam pagi gitu deh. Entah siapa yang memulai, pokoknya tiba-tiba para Capsis minta dibolehin ikut senam untuk bayar seri ke Ardi. Akhirnya diizinkan dan hukuman seri mereka dikurangi sebanyak 30 seri. Lumayanlah, daripada push-up 300 kali, ya mendingan ikutan senam dangdutan sama ibu-ibu.

Setelah senam selama sepuluh menit, capsis dikumpulin dengan peluit pendek-pendek-panjang-pendek. Seinget gw, ini adalah peluit terakhir untuk mereka dikumpulkan sebagai capsis. Terus mereka disuruh push-up lagi. Hahaha dasar Puru. Tadi katanya senam ngurangin seri tapi ternyata masih ditagih juga kacau lo Pur! Waktu disuruh seri entah kenapa mereka kayak pada kecapekan gitu. Serinya nggak bagus semua. Tapi yang paling kasian ca-sie tiga sama ca-sie delapan. Mereka disuruh adu seri sama senior-senior mereka. Andri versus Willy, Inar versus Ipus, Windie versus Sisca, Adi versus Ardi, Sacha versus Riri, dan Papin versus Breke. Parah banget. Ada yang tangannya sampe gemeteran gitu.. Tapi lama-lama anak-anak seksi lain jadi iku-ikutan nyuruh adek calon penggantinya seri juga. Tapi gw sih enggak, kasian aja sama si Ayu dia daritadi udah semangat lari, gw udah cukup sering merhatiin dia juga dan serinya emang lumayan. Tapi akhirnya gw iseng-iseng nyuruh dia seri. Eh, tangannya langsung gemetaran. Wau. Gw langsung nanya, “Ayu, kamu masih kuat nggak?” eh dia bilang, “Masih, kak.” Padahal kalopun dia jawab nggak kuat juga nggak apa-apa kok, gw juga tau kalo dia capek. Hhh, tapi kalo gw ada di posisinya Ayu juga bakal jawab kayak gitu sih. Siapa sih orang yang mau orang lain tau kalo dirinya lemah?

Abis dari pos 3, kita langsung menuju sekolah. Jam sudah menunjukkan pukul 7 pagi. Wah udah deket banget nih kita sama sekolahan. Makin dekat dengan sekolah, makin merinding juga gw. Gw makin ngerasa deg-degan karena sebentar lagi bakal tiba waktunya gw buka jas di depan umum, tanpa kena seri. Malahan kalo nggak dibuka hukumnya haram. Hahahaha. Apaan sih? Okeh, singkat cerita, gw sama Ayu berhasil menyamai langkahnya para bendahara. Lalu kita sampe juga di samping gereja, tempat kita nungguin upacara bendera selesai dan tiba saatnya kita masuk ke lapangan.

Gw, Tika, dan Rara membuat lingkaran bersama Dito, Ayu, dan Indri setelah selesai makan Dunkin Donat dan minum teh + air mineral. Kita cerita-cerita aja, sekaligus berbagi pesan terakhir sebelum mereka yang pegang jabatan. Gak terasa tiba-tiba kita dipanggil, disuruh bikin formasi sesuai jabatan. Gw langsung gandeng Ayu lagi, dan entah kenapa gw merasa seluruh badan gw jadi panas. Pas masuk ke halaman sekolah, mata gw ikutan panas. Kayak mau nangis, tapi nggak bisa. Derap kaki gw berkali-kali beda sama langkah yang lain. Nervous banget rasanya. Di otak gw melintas berbagai macam pemikiran, “Gw tuh udah ngapain aja sih selama setaun ini? Pantes nggak sih gw buka jas abu-abu ini dengan perasaan bangga? Apakah gw udah melakukan yang terbaik?” Begitu terus sampe pasukan dihentikan di lapangan.

Pak Suyitno mulai ngebacain pidato singkat. Dan yang gw inget, salah satu kalimatnya adalah, “Bisa dibilang, Pengurus OSIS yang sekarang memakai jas bukan Pengurus OSIS lagi..” Dalem banget rasanya. Pikiran gw makin penuh pertanyaan, “Apakah hidup gw bakal berubah kalo gw nggak jadi Pengurus OSIS lagi nantinya?”

Kabinet Pengurus OSIS Masa Bakti 2008/2009 pun dibacakan. Gw jadi inget lagi gimana rasanya berdiri di depan sana sebagai Capsis ber-nametag sebelum dilantik. Pas temen-temen lo bersorak setelah nama lo dan jabatan lo disebut, rasanya ada sensasi untuk tersenyum lebar. Seolah dapet dukungan untuk melangkah lebih jauh lagi. Kemudian, tiba saatnya prosesi pembukaan nametag. Pas Ayu balik kanan dan gw memegang nametagnya sebelum gw tarik, gw sempet ngeri kalo tu name-tag ga mau copot. Malu dong gw! Tapi untunglah lancar. Malahan tu nametag kayaknya gampang aja dilepasin dari talinya. Lebih tepatnya, laminatingnya sobek karena gw tarik.

Setelah semua nametag yang membelenggu Capsis terlepas, Ayu ngomong ke gw dengan mata berkaca-kaca, “Mbak, aku nervous nih, jadi mau nangis..” dan tiba-tiba air matanya ngalir begitu aja. Gw langsung jawab, “Harusnya yang nangis bukan kamu, tapi aku..” tiba-tiba sebelum sempet gw tahan, mata gw udah menghasilkan H2O. Waktu nengok ke kanan, ternyata matanya Tika sama Rara juga udah berair. Pas nengok ke kiri, ternyata si Ardi juga matanya udah merah. Dia sibuk ngingetin Sisca, “Sis, jangan nangis ya.. semalem kan lo udah!”

Lalu Capsis balik kanan lagi, mereka melakukan sikap simpuh dan kemudian disiram air kembang. Gw jadi inget lagi posisi gw setaun yang lalu. Rasanya adem banget disiram air setelah berkeringat dan berkalang tanah, karena waktu gw dulu sempet ada prosesi dimana capsis disuruh guling-gulingan, merangkak, dan melakukan seri di lapangan sepak bola di depan SD Kartika sebelum sampe sekolah. Lalu nyokap gw yang waktu itu nyiramin gw bilang, “Kamu sekalian aja ngambil sabun, jadi dirumah nggak usah mandi lagi..” Setelah disiram air kembang, gw dipakein jas. Wahh ini juga merupakan detik-detik yang tak terlupakan dalam hidup gw. Rasanya bangga banget bisa punya jas abu-abu yang nggak semua orang bisa dapet. Cuma 30 orang dari 360-an orang angkatan Olympus yang punya jas ini.

Tapi sekarang, waktu capsis dimandiin kembang, gw dan semua Rastra balik kanan bubar, lalu berdiri berpegangan tangan di tengah lingkaran close up sambil meniup peluit sekencang dan selama mungkin. Air mata gw makin deras mengalir saat prosesi ini. Kebawa suasana karena gw ikutan sedih ngeliat semua temen-temen gw nangis. Ardi lalu memulai mengambil posisi seri, dan yang lainnya mengikuti. Kita semua melakukan pembayaran seri (sebenernya nggak bayar sih. Udah lunas kok utang serinya Olympus) yang terakhir. Enam seri dan entah kenapa gw ngerasa nggak capek. Padahal biasanya baru tiga seri aja badan gw udah pegel.

Selesai seri, kita berpelukan, lalu melakukan tos-tosan, dan berteriak, “Ganezvara Dhiprarastra” sekencang-kencangnya.. Air mata mulai keluar lagi. Dan ternyata pas kita balik kanan, ternyata Anak MPK udah buka jas krem mereka dan tinggal memakai kaus merah bertuliskan Cista. Makin nggak rela aja gw buka jas, mana capsisnya udah dipakein jas semua lagi. Kemudian ada aba-aba lagi kalo kita semua harus baris di pinggir lapangan, lalu buka jas dan melipatnya lalu membawanya di tangan.

Akhirnya, kita semua berbaris di pinggir lapangan dan membuka jas. Nggak lama kita bareng adeknya pergi ke belakang UKS, atau bisa juga disebut depan Masjid. Sambil nungguin anak MPK bikin formasi CNP, gw ngasih talkom biru gw ke Ayu.. dan memeluknya seperti kakak memeluk adiknya. Waktu mereka bikin formasi GD, hati gw terasa miris. Wah gila taun lalu gw yang bikin nih formasi tapi sekarang bukan gw lagi yang melakukan.

Setelah selesai semua prosesi pelantikan.. ada acara penyerahan kunci sekre dari Harini dan Erlita ke Sari dan Ayes. Wawawawa.. nggak suka nih gw, abis dikasih kunci semuanya langsung pada main buru-buru pengen masuk sekre. Gw masih ngerasa itu tempat gw dan temen-temen Rastra gw, bukan tempatnya adek-adek gw. Hahahhaha. Merasa wilayah jajahan diganggu, gw ikutan masuk juag ke sekre nan crowded itu. Setelah selesai ngambil semua barang gw, ada acara potong kue Rastra. Selamatan aja kalo kita udah selesai menunaikan tugas selama setahun. Terus gw pulang deh ke rumah. Kebetulan rute pulang gw ngelewatin rute lintas juang tadi pagi. Gw senyum-senyum sendirian di angkot. Untung lagi nggak ada orang lain di angkot itu, cuma ada abangnya!

Well gw bersyukur banget punya kesempatan ngerasain hidup sebagai Pengurus OSIS. Insyaallah nggak bakal gw lupakan semuanya.. Thanks God.. 17 Agustus 2007 – 17 Agustus 2008 was the greatest time of my life (until now)..

 
17 Comments

Posted by on August 18, 2008 in uncategorized

 

17 responses to “Peluit Terakhir Untuk Rastra

  1. neorhazes

    August 18, 2008 at 13:52

    jauh juga tuh lintas juang..
    ckckc.. ampe lewat depan rumah ay..

    hahahay

     
  2. neorhazes

    August 18, 2008 at 16:10

     
  3. fisHy

    August 18, 2008 at 23:57

    * neorhazes : wah lo liat ya pas kita lewat? tapi gw ga liat lo. hehehe. makasih atas postingannya.
    nanti kalo sempet gw mau nulisin gimana rasanya ada di posisi gw.

     
  4. Kondra

    August 20, 2008 at 18:21

    Anak 81 ya?
    Waah..kangen jg ama suasana kodam yg sudah 6tahun lalu saya tinggalkan..
    Msh Ada bu sulastri,pak is,pak lutfi,bu eldi,bu rokayah,bu haryati,pak tasroni dll..

     
  5. fisHy

    August 20, 2008 at 22:34

    * kondra : iya saya anak 81. Alumni ya kak? salam kenal.. dari angkatan apa?
    dari semua guru yang kakak sebutkan di atas, yang masih ada bu sulastri, pak iskandar, pak lutfi, bu eldi, sama pak tasroni. Yang lainnya udah pensiun..

     
  6. fendhy

    August 22, 2008 at 00:31

    wah,gw sedikit kurang ngarti,maklum,gw ndeso…:mrgreen:

     
  7. fisHy

    August 22, 2008 at 20:47

    * fendhy : maaf ya.. mungkin kalo ada fotonya bisa lebih mudah dicerna. Soalnya flash disk saya blm dibalikin temen abis saya minta dokumentasinya.

     
  8. Count Fauzi

    August 24, 2008 at 11:19

    jadi aneh blog lo

     
  9. visi

    August 24, 2008 at 12:41

    * count fauzi : aneh? apanya yang aneh?

     
  10. rahmadisrijanto

    August 24, 2008 at 14:11

    hmm,
    mampir sebentar, dibaca….
    ups, postingan tanggal 18 kmarin,
    yang baru mana yach??🙂

     
  11. visi

    August 24, 2008 at 18:30

    * rahmadisrijanto : posting yang baru belum dipublish..
    lupa masih ada di draft microsoft word soalnya.

     
  12. neorhazes

    August 24, 2008 at 20:02

    waah theme nya kok jadi gini?
    mendingan theme (skin) yang kemaren ajah
    just suggestion😀

     
  13. Lord Fauzi :D

    August 25, 2008 at 20:51

    jadi aneh aja . masa blog lo cuma disebelah kiri aja?????

     
  14. Count Fauzi

    August 25, 2008 at 21:10

    Eh tau cara ngasih Password ke Blog gak??

     
  15. visi

    August 27, 2008 at 04:23

    * fauzi : tau lah. Pas bikin postingan, di bawahnya ada kolom protection atau apa gitu kan?
    lo isi aja passwordnya..

     
  16. ayu xia3

    December 23, 2008 at 21:49

    mbak visii, kgn deh.
    lintas juang emg unforgettable. ngangenin.
    makasii mba.
    syg mbak visi sllu, hhe

     
  17. Visi

    December 25, 2008 at 23:05

    wahh iya aku juga kangen lintas juang sama Ayu.
    hehehe ternyata asik juga lari dari pondok gede sampe sekolah.
    sayang Ayu juga..

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: