RSS

I’ve Watched Laskar Pelangi

28 Sep

Biasanya gw males banget nonton film di bioskop. Berasa beli kucing dalem karung soalnya, gw nggak tau isinya kayak gimana. Syukur-syukur kalo dapet film yang bagus, tapi kadang abis nonton gw nyesel udah beli tiket untuk nonton film yang barusan gw tonton. Tapi kali ini nggak doong! Hehehee Gw malah nonton Laskar Pelangi sampe dua kali. Yang pertama bareng temen-temen gw, yang kedua bareng keluarga gw. Tapi yaa gw mau nyeritain yang Pertama aja.

Wawawawa akhirnya rasa penasaran gw terjawab sudah. Setelah sempat dihantui pemikiran bakal gagal nonton di hari pertama sejak Kick Andy me-review film ini, gw bisa nonton juga.Gw diajakin nonton sama Kamar Ganti tadinya, eh terus Kak Imam ngajakin juga yaudah jadi sekalian aja bareng.

Jam 10 kurang gw berangkat dari rumah, jam 11 lewat sampe di Mega Bekasi dan ketemu Vina di depan lampu merah. Dantyka, Amel, Mpu udah ngantre duluan dari tadi,yaudah akhirnya gw nitip 2 tiket buat gw sama Kak Imam. Eh tenyata pas gw sampe di XXI mereka masih aja di antrean. Huah rame banget gw heran itu orang-orang dateng dari jam berapa ya?  Eh tiba-tiba Kak Imam nelpon katanya mau ngajak adeknya yaudah jadi gw belinya 3 tiket. Pas sampe di depan Loketnya, kita baru tau kalo kita bakalan nonton jam 3. Hahaha parah. Ngapain nunggu lama banget? Bisa lumutan duluan gw. Akhirnya Amel, Vina, Mpu, sama Danty memutuskan untuk nonton Death Race lebih dahulu. Tapi gw nggak ikutan. Kalo gw ikutan nonton kasian ah ntar si Kak Imam dan adeknya hehehe mending gw ngobrol-ngobrol aja sama mereka secara ketemu juga nggak pernah, lagian gw juga males mantengin 2 film sekaligus.

bukti otentik kalo gw udah nonton Laskar Pelangi

bukti otentik kalo gw udah nonton Laskar Pelangi

pas di dalem wuaah gila penuh banget teaternya. Full dari atas sampe bawah sepertinya. Kebetulan tempat duduk gw ini letaknya di tengah sedikit ke bawah. Gw duduk diantara Kak Imam dan Mpu. Wau, bertolak belakang gini. Yang di sebelah kanan gw bilangnya dia nggak terlalu suka sama film-film sejenis Laskar Pelangi gini, tapi gw masih nggak tau sampe sekarang sebenernya ada motif apa dibalik keputusannya nonton film ini. Di sebelah kiri gw, ada anak yang malah semangat banget mau nonton. Hahaha.

Sebelum filmnya mulai, biasalah ada iklan film-film coming soon gitu. Eh ternyata yang diputer trailer film terbarunya Dewi Perssik. Judulnya Kutunggu Jandamu atau apalah itu. Kak Imam dan adeknya langsung heboh, “Wah, kok ada Dewi Perssik sih? Puasa-puasa gini? Wahh..” ckckckck dasar lelaki. Pokoknya tu trailer filmnya nggak jelas banget deh. Ada Andy Soraya ngomong kalo dia sebel banget sama si Persik, tetangganya yang disukai banyak orang sampe-sampe suaminya sendiri juga suka ngintipin rumahnya (kalo nggak salah). Ehh terus ada gambarnya si Dewi Persik lagi berdiri di depan museum Fatahillah sambil bawa koper (apa coba maksudnya, mau nginep di museumkah?), tiba-tiba ada tukang jualan dateng ngeliatin dia dengan mata berbinar-binar dan bilang, “Kutunggu, kutunggu.” Abis itu ada bapak-bapak kantoran, ada Baim Wong segala (waow!) ikut melakukan hal yang sama dengan si abang jualan tadi.

Eh terus si Dewi Persiknya nanya, “Nunggu apa sih?” Abis itu tiba-tiba aja angle kameranya diubah, dan terlihatlah kalo di sebelahnya Dewi Persik ternyata banyak mas-mas, bapak-bapak, cowok-cowok yang lagi ngeliatin dia, terus semuanya bilang, “Kutunggu jandamuuu!” Jahh sumpah aneh banget nih iklan. Udah gitu Dewi Persiknya ngomong, “Wahh.. kutunggu yaa, 16 Oktober bla bla bla..” Lalu si Wahyu, adeknya Kak Imam ngomong, “Yah sial nggak bisa nonton dong gw!” maklum sodara-sodara si Wahyu ini sekolahnya di Peasantren gitu deh. Wakakakaa. Kakaknya langsung nimpalin, “hahhaa Gw bisa dong. Ntar nonton aahh..”

Ok ok. Cukup intermezzonya. Sebenernya gw ini mau nyeritain Laskar Pelangi apa filmnya Dewi Persik coba? Hmm tapi berhubung filmnya juga baru keluar gw nggak mau jadi spoiler buat yang belombaca bukunya, lagipula gw yakin udah banyak yang baca bukunya jadi pasti tau dong gimana ceritanya. Intinya mah film Laskar Pelangi ini adalah sebagian dari kisah hidupnya Andrea Hirata, sang penulis novel dengan judul yang sama. Film ini dibuka dengan pulangnya si Ikal (Andrea Hirata yang diperankan oleh Lukman Sardi) ke Belitong, setelah menimba ilmu di tanah Jawa. Dalam perjalanan pulang itulah dia mengenang memoar masa kecilnya dan kenangannya itu yang dihadirkan kepada penonton dalam bentuk film. Jah ribet amat bahasa gw. Yaa pokoknya gitulah.

Ada beberapa adegan yang bikin gw inget sama sekolah gw sendiri. Terutama pas adegan lemari piala hahhaa itu ngena banget. Siswa-siswi 81 pasti tau kenapa. Terus gw jadi sejenak iri sama bocah-bocah di Laskar Pelangi. Enak banget bisa main-main di pantai gitu, di batu karang, manjat-manjat pohon, pas kecil paling banter gw naiknya cuma ke genteng tetangga gw. Hahahaa.Kalo tokoh yang paling gw suka di film itu si Mahar. Hebih banget tuh anak kalo manggil orang “Boy, Boy,”, terus suka musik Jazz, yang dia bilang musiknya orang-orang pinter. Jadi inget sama Tinto.

Kesan gw selama nonton : Seru, Kocak, dan membuat gw tersadar kalo sebenernya gw ini terlalu beruntung untung mengeluh malas sekolah. Hahhaa. BTW, ada beberapa adegan yang agak lebay sih, tapi yaa not badlah. Kalo disuruh ngerating dengan range 1-5, gw kasi bintang 4. Soalnya menurut gw masih ada yang kurang. Tapi gw nggak tau apaan. Hehee..

BTW, walaupun kata kritikus film ini film biasa aja, yaitu kebanyakan tokoh jadi nggak fokus, kadang terlalu bertele-tele, tapi buat gw ini film udah asoy ah. Buat orang awam juga kayaknya. Soalnya tiap kali filmnya selesai, orang-orang satu bioskop selalu tepuk tangan heboh. Jujur, baru kali ini gw nonton film dan penontonnya pada tepuk tangan waktu filmnya selesai. Bahkan Kak Imam yang tadinya bilang nggak suka aja bisa bilang, “Lumayan bagus,”

 
5 Comments

Posted by on September 28, 2008 in uncategorized

 

Tags: ,

5 responses to “I’ve Watched Laskar Pelangi

  1. rahmadisrijanto

    September 29, 2008 at 16:52

    Hmm,
    maaf klo isi comment keluar dari materi postingan yach…

    i just want say’ :

    Taqabballallahu Min A Wa Minkum Shiyamanaa Wa Shiyamakum Kulluia Amin Wa Antum Bi Khoirin,
    Met Idul Fitri Yach,
    Mohon Maaf Lahir dan Bathin, atas semua kreasi postingan & comment gw yang salah…
    wasalam.

     
  2. agunk agriza

    September 30, 2008 at 01:33

    hhu. pgen liat, tapi males.
    cz kalo udah baca bukunya biasanya kecewa kalo liat filmnya🙂

     
  3. visi

    September 30, 2008 at 18:27

    * agung : setau gw cerita filmnya ada yang diubah. Yahh wajar aja sih kalo ada yang kecewa, soalnya apa yang dibayangin tiap orang beda-beda kan. Tapii pas nonton gw mencoba melupakan apa isi buku sebenernya. Gw nggak mau waktu gw sia-sia cuma buat kecewa di dalem bioskop cuma karena apa yang ditampilkan nggak sama dengan imajinasi gw.

     
  4. imampriambodo

    September 23, 2009 at 14:46

    ini yg nontonnya bareng gw kan? hehehe

     
    • Visi

      October 5, 2009 at 08:10

      iya. hehehe.

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: