RSS

Selamat Datang 2009

01 Jan

Yay the new year was came. I hope our life will be better than 2008. I just watched the fireworks at the top of my house. There was so many colourful fireworks in the dark sky, and they made a very loud sound. If I was in Palestine, I’d thought the fireworks’s sound was a bomb which exploded by Israel. (duh Fauzi kalo baca posting ini tolong koreksi grammar gw dong! Jujur aja, sampe lulus inter 4 gw masih sukabingung ngebedain first, second, third, dan mixed conditional.)

Oke, gw rasa cukuplah main-main dengan bahasa Inggrisnya. Gw cuma mau ngetes kemampuan gw bikin karangan dalam bahasa Inggris, soalnya gw udah memutuskan tidak mengikuti les bahasa Inggris lagi saat ini. Mungkin nanti bakal gw terusin pas kuliah, atau mungkin juga nggak. Karena menurut desas-desus yang gw denger, taun depan bahasa internasional kita bukan bahasa Inggris lagi, tapi Bahasa Mandarin. Ouch, gw udah sedikit tau bahasa Mandarin ini sejak SMA. Yah lumayanlah seminggu sekali (atau dua minggu sekali, kalo mengingat keadaan gw sekarang) gw bermain-main dengan han zi dan pin yin selama satu setengah jam. Mungkin lebih, kalo mau ulangan gw belajarnya lebih dari itu. Mungkin kurang, soalnya kadang Lao Shi mengganti pelajaran teks buku dengan pelajaran teks terjemahan di film. Sebenernya film ada media pembelajaran yang bagus, tapi karena kita semua (gw dan teman-teman gw) belum menguasai terlalu banyak han zi, kita nggak bisa menangkap apa maunya sih film yang kita tonton, jadi kita nyetelnya pake subtitle bahasa Indonesia. Hahaha. Gw kadang merasa beruntung bahasa ibu gw bukan bahasa yang rumit. Bahasa Indonesia cukup bisa dibilang sederhana, mengingat nggak perlunya kita pake grammar, cukup tambahkan saja kata kemarin atau minggu lalu untuk membuat suatu kalimat menjadi bentuk lampau. Jah, kenapa jadi ngomongin bahasa begini? Jelas ini bukan bidang gw, biar Pak Mufid dan rekan-rekannya yang mengurus xp.

Yah gw mau menulis kesan tahun baru kali ini dimata gw. Hmm, nggak banyak perubahan dari kebiasaan gw untuk melewatkan pergantian tahun, kalo nggak tidur yaa nonton TV. Tadinya gw berniat mau tidur aja, tapi karena kemaren pagi (lebih tepatnya, tahun lalu) gw melihat pemberitaan di salah satu stasiun televisi kalo mereka bakal menayangkan film Harry Potter and the Goblet of Fire di layar televisi Indonesia untuk pertama kali pada tanggal 31 Desember 2008 jam 9 malam, akhirnya gw memutuskan akan nonton TV aja alih-alih tidur. Kebetulan gw belum pernah benar-benar menonton film Harry Potter yang keempat ini. Waktu diputer di bioskop gw masih SMP dan jaman itu gw belum terlalu dibebaskan sama nyokap gw untuk pergi kesana-kemari bersama teman-teman, sedangkan menurut pemikiran gw saat itu nonton film kayak beginian sama orangtua nggak terlalu asik. Gw akhirnya cuma beli DVD-nya di Mangga Dua, tapi yah namanya juga asli bajakannya, gambarnya gelap banget, sulit diidentifikasi barusan tokohnya ngapain, siapa yang ngomong apa, ah pokoknya nyebelin dan gw nggak puas banget nontonnya. Baru-baru ini aja gw liat film itu sepotong-sepotong di YouTube, gara-gara gw iseng searching video yang keywordnya ‘Robert Pattinson’ dan ternyata ada orang yang masukin potongan-potongan adegan di Film Harry Potter and teh Goblet of Fire, namun sayangnya cuma adegan yang menampilkan Cedric Diggory. Maaf sekali saudara-saudara, demam Pattinson masih mendera gw dan sepertinya nyokap gw mulai ketularan sejak tabloid wanita langganannya menampilkan profil si Robert Pattinson karena kesuksesannya memerankan Edward Cullen di film Twilight. Entah kenapa tadi sore beliau bilang, “Jadi pengen liat si Cedric Diggory. Kasian yaa dia meninggal..” Tapi gw nggak berharap beliau nonton Twilight. Nggak, karena menurut gw peran si Pattinson di situ terlalu nananana, kayaknya aneh aja ngebayangin ibu-ibu seumuran nyokap gw nonton Edward Cullen dan Bella Swan merajut cinta (haduh bahasa gw apaan sih).

Tapi waktu di di TV ada tulisan detik-detik menjelang tahun baru, gw langsung naik ke lantai 3, tempat jemuran baju di rumah gw yang cukup asik untuk mengamati kembang api warna-warna yang berdesing nyaring mengelilingi daerah rumah gw. Entah kenapa dari segala penjuru mata angin selalu ada kembang api yang melesat jauh ke atas sana, lalu dia meledak bercahaya. Satu yang gw nggak suka dari kembang api, suaranya cukup memekakkan telinga gw, dan itu bikin gw sedikit parno. Gimana kalo si kembang api sengaja diledakkan untuk mengamuflase sebuah ledakan bom? Well, sepertinya gw kebanyakan baca buku dan nonton film fiksi. Tapi bukan nggak mungkin nggak ada manusia di luar sana yang terinspirasi dari sesuatu yang mereka baca atau mereka tonton. Seperti kata psikolog pada lembaran hasil psikotes gw, dia bilang gw kadang punya gagasan unik dalam memandang sesuatu dan memecahkan suatu persoalan karena gw banyak membaca buku, tapi kadang gw rasa gw aneh. Kenapa lebih mengikuti kisah rekaan, bukannya realita? Gw sadar banget realita kadang nggak bisa gw mengerti kalaupun dia bahkan lebih simpel daripada kisah rekaan. Imajinasi gw terasa sempit dan terhalang kalo udah dikasi tau suatu jawaban dan permasalahan, lebih asik mencari jawaban rasanya daripada mengetahui jawaban.Seperti tadi, begitu gw memandang dari bawah kanopi di tempat jemuran (duh nggak elit banget sih bahasanya, tapi gw bingung mau mengistilahkan itu seperti apa), bunga-bunga api yang terbentuk dari ledakan kelihatan seperti sinar-sinar laser. Gw sempat terpesona selama sesaat, memikirkan kira-kira teknologi apa yang bikin kembang api itu jadi bagus banget. Tapi lalu gw membiarkan mata gw melihat bebas, diluar bayang-bayang si atap kanopi dan ternyata cahaya yang barusan gw liat sama sekali bukan laser, cuma kembang api biasa tapi karena dilihat dari bawah kanopi jadi kelihatan bagus. Hm, mungkin ini pembuktian kalo penilaian manusia seringkali subjektif. Belum tahu seperti apa kiranya sesuatu terlihat kalau dari sudut pandang lain, tapi langsung nge-judge sembarangan.

Hm.. harapan-harapan gw di taun baru ini adalah :

  1. Semoga seluruh keluarga, teman, dan guru gw diberi kesehatan dan rezeki yang baik.
  2. Lulus UAN dengan nilai yang bagus dan bisa gw pertanggungjawabkan.
  3. Masuk fakultas yang terbaik di universitas terbaik bagi masa depan gw.
  4. Bisa masak, jadi kalo ntar terpaksa nge-kos paling nggak bisa masak buat diri sendiri.
  5. Gw selalu dekat dengan segala sesuatu yang baik bagi gw, dan dijauhkan dari segala sesuatu yang nggak baik buat gw.
  6. Bokap gw kerja di Jakarta lagi. Cukup miris kalo beliau harus tinggal sendirian di luar kota sana lebih lama lagi. Gw di rumah bertiga bareng nyokap sama adek gw aja sering ngerasa kalo suasananya tuh sepi banget pas malem-malem, apalagi bokap gw yang tinggal sendirian.
  7. Semoga bisa nonton Harry Potter and the Half-Blood Prince di bioskop, jadi nggak perlu nyesel beli DVD bajakan atau nunggu diputer di TV 3 taun lagi.
  8. Semoga film New Moon keluarnya taun ini, bukan awal taun depan.

Aduh apaan lagi yah? Ah gw lupa yang jelas permintaan gw terlalu banyak untuk ditulis disini dan beberapa sifatnya agak pribadi jadi kayaknya mendingan nggak ditulis aja. Bye semuanya.. semoga taun ini lebih baik dari tahun lalu.. Amiin

 
8 Comments

Posted by on January 1, 2009 in uncategorized

 

8 responses to “Selamat Datang 2009

  1. Count Fauzi

    January 2, 2009 at 15:12

    Gw baca kok….

    Yay the new year was came ( harusnya has come). I hope our life will be better than 2008. I just watched the fireworks (at the top of my house ini gw masih bingung bener apa kagak). There was (were) so many colourful fireworks in the dark sky, and they made a very loud sound. If I was in Palestine, I’d thought the fireworks’s sound was a bomb which exploded by Israel.

    wah iya ya? kata temen gw juga ada adegan di twilight yang sangat sesuai ditonton oleh gw hahaha.

    di rumah gw juga ada dong kembang api. taon baruan depan mau ikut nyalain ah seru tuh kayaknya.

    semoga resolusinya tercapai.

     
  2. Count Fauzi

    January 2, 2009 at 15:13

    Gw baca kok….

    Yay the new year was came ( harusnya has come). I hope our life ( saran aja tambahin “in 2009”) will be better than 2008. I just watched the fireworks (at the top of my house ini gw masih bingung bener apa kagak). There was (were) so many colourful fireworks in the dark sky, and they made a very loud sound. If I was in Palestine, I’d thought the fireworks’s sound was a bomb which exploded by Israel.

    wah iya ya? kata temen gw juga ada adegan di twilight yang sangat sesuai ditonton oleh gw hahaha.

    di rumah gw juga ada dong kembang api. taon baruan depan mau ikut nyalain ah seru tuh kayaknya.

    semoga resolusinya tercapai.

     
  3. Count Fauzi

    January 2, 2009 at 15:14

    sorry double post. apus aja yang pertama ama yang ini

     
  4. ardi

    January 2, 2009 at 23:21

    vis vis ada yg mau gw rekomendasiin,, buka blog gw yaaah…

    rahadianrahman.blogspot.com

     
  5. Rea

    January 3, 2009 at 01:04

    not too different from mine.
    tapi gue nonton ulang DVD Twilight.haha.
    terus ngeliat kembang apinya dari balkon, bukan jemuran. Sial, gue baru kepikiran jemuran rumah gue. itu kan lebih strategis buat liat kembang api daripada balkon.huhu

    Happy new year dear…🙂

     
  6. Visi

    January 7, 2009 at 17:07

    wah makasih yaa udah dikoreksi.

    ok di, uda gw bales. Rea, selamat yaa dapet kesempatan ngambil PMDK UI..

     
  7. damalyk

    January 14, 2009 at 17:31

    haduh haduh haduh..
    pusing gue bacanya..
    selesai juga bacanya..huh..

    amiiinn..semoga harapanmu bisa terwujud..

     
  8. ILham Fauzan

    January 16, 2009 at 16:34

    mudah2n taun ini lebih baik buat kita semua

    ..amin..

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: