RSS

Untung Belum Jamuran Part II

31 May

Posting yang kemarin udah kepanjangan.

Nggak, gw males bikin judul.

Oke, alasan yang lebih tepat adalah gw pengen jumlah post gw nambah banyak.

Puas? Udah kan?

Sampe mana ya kemaren? Oh ya. Abis UAN. Tentunya ada ujian praktek, dong. Nah, pas ujian praktek itu gw juga setres. Gw bingung gimana bagi waktu antara belajar buat tes UNAIR dan buat Ujian Praktek. Masalahnya ujian praktek itu kebanyakan berkelompok (senam, bikin lagu, bikin percakapan) otomatis kalo mau latihan harus nunggu yang lain dulu kan. Susah kalo pas dapet kelompok sama anak yang mood-moodan. Tapi untungnya gw nggak, hanya saja anak kelompok gw pada suka latihan on the spot 5 menit sebelum masuk ruang tes. Parah. Senam aja baru latian satu hari sebelumnya, jadi pas senam gerakan kita beda-beda semua. Ahaha nggak papalah. Anggap aja senam kelompok gw namanya senam freestyle, suka-suka setiap orang (padahal mah ya nggak apal).

Gw bingung kenapa pas kelompok gw senam yang nonton banyak banget. Ada beberapa alasan yang menurut gw bisa jadi jawabannya, Pertama, karena lagu senam yang kita pake aneh-aneh. Dibuka dengan lagunya Barney yang If All the Raindrops, terus lagunya spongebob, terus lagunya Queen yang Another One Bites the Dust. Kedua, karena ada Ruslan. Semua orang pasti tertarik nonton, apalagi kalo tau Ruslan orangnya gimana, dia suka bikin gerakan ajaib yang namanya juga aneh-aneh. Ketiga, yang udah nonton pada ketawa gara-gara gerakan kelompok gw ngaco parah, nggak kayak olahraga tapi kaya orang lagi pantomim, jadi itu mengundang orang yang awalnya nggak niat nonton jadi ikutan melongok ke lapangan. Keempat, karena pada dasarnya nggak apal, jadi gerakan kita sering banget beda-beda.

Terus pas seni musik juga. Kata Siska itu liriknya baru jadi jam 3 pagi, padahal kita tesnya jam 9. Satya baru bikin nadanya kemarennya, sekitar jam 5 sore gitu. Dialog Jepang sama Mandarin juga. Udah bikinnya pagi-pagi sebelum masuk, ngapalinnya pas lagi nunggu giliran dipanggil (sekali ini gw senang karena nomor absen gw 40) . Kalau diambil kesimpulan secara generalis, gw setuju aja dibilang nggak siap ujian praktek. Tapi gw jadi nggak siap karena emang materi yang diberikan untuk ujian terlambat disampaikan beberapa guru. Ada yang baru gw tau sehari sebelum tesnya, malah. Ini sengaja mau bikin gw nggak lulus atau apa sih?

Cuma 3 praktek yang gw siapkan dari rumah, fisika, kimia, biologi. Yaiyalah, mati aja lo kalo baru belajar buat praktek 3 pelajaran ini 5 atau 10 menit sebelum masuk. Secara materinya banyak banget. Praktik fisika, disuruh bikin rangkaian listrik terus cari berapa besar hambatannya dan bikin laporan padahal gw aja nggak bisa bedain gimana cara bikin rangkaian seri sama rangkaian paralel. Untungnya itu praktik dikerjain berdua, dan gw pas dapet sama Sigi yang ngerti segala macam seluk-beluk rangkaian. Gw yang tugasnya ngambil data, biar impas. Abis kalopun ngambil datanya sendiri-sendiri pasti angkanya bakal sama juga, kan? Bikin laporannya juga parah. Udah rumusnya banyak, angkanya koma-koma, tapi untungnya boleh pake kalkulator. Data gw kayanya ngaco, dan gw baru nyadar pas waktunya udah tinggal 10 menit jadi gw nggak sempet membetulkan dengan cara bikin data imajinasi. Nilai kesalahan relatif kan harusnya kurang dari 20%, lah ini punya gw 20,7%. Cuma beda dikit sih, tapi kan kalo dibuletin keatas sesuai aturan angka penting hasilnya jadi 21. Karena udah males ngutak-ngatik lagi, akhirnya gw bikinlah itu pembulatan kebawah. *ngikik setan* Tapi kayanya udah ketauan juga tuh sama yang meriksa, kalo emang diperiksain satu-satu. Oia, gw baru inget. Selain praktik ini ada beberapa soal konsep juga tentang praktik fisika. Berhubung gw juga nggak terlalu mahir mengingat segenap kata-kata baku penjelasannya, jadi gw bikin jawaban pake versi bahasa sederhananya. Semoga aja nggak pengaruh sama nilai gw, amiin.

Praktik biologi, ini yang paling parah menurut gw. Ada 10 macam praktik, terus diundi pula, jadi mau nggak mau harus belajar sepuluh-sepuluhnya. Pas praktik disuruh ngambil alat dan bahan praktiknya sendiri, jadi kalo lupa ngambil sesuatu udah pasti praktiknya nggak berhasil. Entah kenapa pas belajar itu gw berdoa terus supaya dapet tesnya respirasi tumbuhan atau nggak ingenhouze aja, eh ternyata doa gw terkabul. Tugas praktek gw respirasi tumbuhan, yang gw beneran ngerti, tapi masih ada aja ketidakbenaran gw dalam mengerjakannya. Coba tebak apa? Gw lupa ngambil pinset, padahal harusnya waktu ngambil KOH, ngebungkus pake kapas, masukin ke respirometer, dan ngeluarinnya lagi dari respirometer harusnya pake pinset, sodara-sodara. Pas masukin sih masih bisa pake tangan, tapi pas mau dikeluarin kan KOH-nya udah cair, jadinya itu kapas nempel di dasar tabung respirometer. Untung gw bawa pulpen yaiyalah masa nggak bawa, terus nulis laporannya pake apa ntar? jadi gw congkel aja tuh kapas pake pulpen gw sambil harap-harap cemas semoga pengawasnya pada nggak nyadar tapi sekarang gw malah nulis ini di blog? bodoh. Ada satu lagi kebodohan gw. Kayanya gw salah liat angka yang ditunjuk eosin di respirometer, atau nggak sadar kalo tanda eosin yang gw ikutin itu salah, soalnya dia diem aja nggak bergerak sampe lima menit, akhirnya gw akal-akalin juga deh tuh. Gw miringin aja tabung respirometernya, eh langsung deh gw tau kesalahn gw dimana. Emang salah liat eosin yang paling depan ternyata. Grr. Sial. Tes yang gampang begini aja gw masih harus pake cara licik, gimana kalo ngerjain tes yang susah? Gw nggak ngerjain kalii. Ngarang semua.

Praktik kimia, yang rada susah elektrolisis, dari semua materi yang diuji, itu yang paling nggak gw kuasai dan sialnya gw dapet itu untuk tes setelah ngambil undian. Kenapa elektrolisis gw bilang susah? Karena lo nggak bisa liat-liat punya anak lain kalo mau nyari perbandingan untuk meyakinkan diri, apakah hasil yang lo dapet sudah benar apa belum. Kimia terlalu mudah untuk dijadikan mainan. Diganti sedikit konsentrasi larutannya, hasilnya bisa lain. Diubah sedikit indikator zatnya, udah beda lagi. Apalagi kalo zatnya yang diganti, mau jadi apa? Banyak banget kegagalan gw untuk praktik kimia ini. Pertama, gw lupa kalo seharusnya kutub anoda sama katoda dicek juga perubahan baunya. Jadi gw nggak nulis kalo di katoda saat elektrolisis larutan KI ada bau iodinnya. Kedua, entah kenapa itu hasil elektrolisis gw nggak mau berubah warna jadi hitam setelah ditetesi larutan gula, dia malah jadi merah. Ketiga, gw salah bikin reaksi dilembar laporan. Horor banget, sumpah. Gw kebalik nulis yang di anoda. Seharusnya yang mengalami oksidasi kan Iodin, tapi gw nulisnya Kalium. Empat, set dah salah gw banyak banget gw salah nulis juga dilaporan, pas ditanya apa yang terbentuk setelah elektrolisis, gw malah nulis hasil reaksi itu juga ngasal, padahal harusnya langsung tulis zat apa yang terendap dan ada bau apa. Yodah. Gw pasrah aja. Yang penting lulus kalo udah kaya gini mah.

*dilanjut ntar

 
6 Comments

Posted by on May 31, 2009 in uncategorized

 

6 responses to “Untung Belum Jamuran Part II

  1. Don Papin 07-09

    June 1, 2009 at 02:00

    Yang sialan itu praktik Fisika Kak, kata si pak Artis suruh pakai Rheostat, padahal biasanya enggak.

    Kalau Biologi saya dapat plasmolisis tetap aja ga ngerti, haha. Kimia sih alhamdulillah titrasi jadi bisa. Hore.

     
    • visi

      June 1, 2009 at 15:03

      Pak Artis itu siapa? Iya gw juga bingung tuh gimana cara masang rheostat, untung partner gw ngerti ehehhee rejeki gw emang.

      Aah kimia. Padahal gw ngarepinnya titrasi kalo nggak laju reaksi yang perbedaan konsentrasi zat. Ahh gw ngeri ngeliat nilai ijazah gw berapaan ya ntar?

       
  2. Catra

    June 4, 2009 at 16:02

    semangat ya. Semoga Sukses. Saya paling benci praktikum kimia. sial capek banget

     
    • visi

      July 9, 2009 at 23:39

      Makasih atas doanya. Iya tuh praktik kimia paling nyebelin.. padahal ngerti tapi kalo apa yang terjadi beda dengan apa yang dibuku udah nggak bisa diapa-apain lagi. *datanya bukan angka, sih. jadi nggak bisa dimanipulasi*

       
  3. siska

    July 3, 2009 at 23:41

    visss…gw link ya blog lw…heheh. btw, gw liat di berita, mur dan baut jembatan suramadu mulai ilang dicolong…seharusnya bisa diduga sebelumnya…hehe

     
    • visi

      July 9, 2009 at 23:38

      oke deh siska.. iya tuh rese abis yang nyolong-nyolong. dikira murah apa. gw link balik deh blog lo.. tapi kasi tau apaan linknya*sebenernya gw tau lo punya blog tapi lupa apaan alamatnya*

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: