RSS

Jembatan Suramadu

24 Jun

Minggu lalu sampai tadi malam saya menetap di Jawa Timur. Sebenarnya sih saya kesana untuk keperluan daftar ulang UNAIR, tapi pada akhirnya karena banyak waktu luang kegiatan saya bertambah jadi keliling ke keluarga-keluarga yang tinggal disana bersama ayah dan ibu saya. Adik saya nggak ikut, soal dia sok sibuk ngurusin acara OSIS. Tadinya rencana saya di Surabaya cuma 4 hari, Kamis berangkat Minggu pulang, tapi ternyata saya dapat jadwal tes bahasa Inggris dan tes kesehatan hari Senin dan Selasa, jadilah saya baru pulang semalam. Salah satu tempat tujuan perjalanan saya tentu saja Jembatan Suramadu. Ah jadi ingat perkataannya Pak Mufid, guru saya, saat Wisuda minggu lalu. Beliau bilang sekarang saya pasti gampang kalau mau pulang kampung. Emang sih gampang, tapi sayang nenek kakek saya yang tinggal disana udah wafat semua. Ah seandainya ini jembatan daridulu udah jadi, pasti enak.

Ternyata diterima di UNAIR banyak berkahnya bagi saya. Selain karena saya sekarang bisa agak tenang karena sudah punya pegangan satu universitas, walaupun jauh dari rumah, saya juga jadi bisa menikmati jembatan Suramadu di awal peresmiannya sebelum makin banyak baut dan lampu yang raib entah kemana walaupun ayah saya harus membayar tiga puluh ribu untuk melewatinya. Minggu lalu saya daftar ulang UNAIR, kao belum tahu, saya beri tahu saja deh, UNAIR itu letaknya di Surabaya. Sebenarnya saat saya tes PMDK Prestasi itu jembatan udah jadi, cuma masih kurang finishingnya aja kata ayah saya. Dari jendela kamar hotel saya sering ngeliatin loh, cantik banget soalnya pemandangan jembatan itu kalo diliat dari sana. Saya juga sempat ke sana, tapi yaa namanya juga belum dibuka untuk umum, jadi nggak boleh masuk, ayah saya langsung putar balik lagi.

Untung kemaren pas daftar ulang UNAIR jembatannya udah dibuka, jadi saya bisa merasakan lewat di jembatan yang menghubungkan Pulau Jawa dengan Pulau Madura itu. Nggak cuma bertiga dengan ayah dan ibu saya, tapi berempat dengan kakak sepupu saya yang lagi backpacking keliling Jawa dari Bandung. Kita ketemuan di Surabaya, jadinya dia bisa ke Suramadu juga deh, soalnya kalo nggak bawa kendaraan nggak mungkin kan, bisa lewat Suramadu? Teorinya sih gitu.

Oke, pertama kali sampai di gerbang jembatan, banyak motor ngantre parah. Bagian mobilnya sih nggak terlalu rame, antreannya sama kayak kalo kita mau bayar tol. Tadinya saya mau memotret momen motor-motor yang menyemut itu, tapi mobilnya keburu jalan. Beneran deh, saya takjub. Jalan yang dirancang sempit, cuma untuk dilalui satu–atau mungkin dua motor, terisi penuh. Saya bingung, kok pengendara motornya nggak kejepit dengan kondisi yang seperti itu? Mau geser motor dikit juga nggak bisa, mentok kemana-mana. Pantesan aja pengusaha kapal banyak yang protes kapal mereka jadi sepi, motor-motor yang biasanya numpang sama mereka sekarang jadi beralih kesini.

Lanjut. Setelah melewati gerbang, baru deh tu jalanan motor sepi, soalnya pada nyangkut di depan. Sayang bagian jalannya mobil di tengah, jadi nggak terlalu terasa sensasinya kalo itu beneran diatas laut. Berasa nyebrangin sungai lebar aja dah pokoknya. Mm.. mungkin hal itu bisa diatasi dengan membuka jendela, buar angin lautnya terasa. Masih lancar pas diawal, pas mulai ke tengah, mobil mulai merayap. Banyak yang turun, foto-foto, soalnya lagi nggak ada petugas yang ngawas *mungkin ada, tapi lagi diujung satunya lagi jadi nggak liat*. Tadinya keluarga gw nggak mau turun, takut dikira alay tapi akhirnya turun juga setelah dibujuk nyokap. Begini kata beliau, “Ih, justru kao foto-fotonya sekarang tuh nggak aneh, wajar kan kalo pengen nyoba. Kalo taun depan baru foto-foto baru malu-maluin,” okelah, singkat cerita gw sudah membuat foto diri gw dengan latar belakang bentang tengahnya Jembatan Suramadu. Nanti gw masukin fesbuk ah, kalo bokap udah pulang soalnya pas foto pake digicam bokap sih. Abis narsis, langsung buru-buru semuanya masuk mobil lagi, melanjutkan perjalanan. Nggak sampe lima menit, eh tau-tau udah sampe di seberang, alias di Madura.

Sepupu gw si Mas Yovan langsung bilang gini, “Ini Madura beneran?”

Gw juga bingung. Nggak ngerasa udah pindah pulau, abis deket banget gitu cuma lima kilo, tapi kalo naik kapal feri jadi lama soalnya kapalnya nunggu giliran bersandar sampe sepuluh menit sendiri. Rasanya ada yang hilang. Beda, gitu. Ini bukan suasana Madura yang gw kenal. Madura yang dilewatin abis nyebrang jembatan cuma tanah kosong aja, terus langsung nembus ke Bangkalan. Kalo naik kapal harus lewat Kamal dulu baru sampe Bangkalan. Ngantre kapalnya rame, panas, banyak orang jualan nasi. Pas keluar kapal langsung ketemu keramaian. Ah rasanya kayak ada di sisi lain kota Surabaya yang belum terjamah pembangunan.

*bersambung*

 
Leave a comment

Posted by on June 24, 2009 in uncategorized

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: