RSS

2,5 Jam yang Mencekam

19 Jul

Gw tau kemaren ada bom meledak di Kuningan, tapi gw sama temen-temen gw tetep pergi. Kita memutuskan untuk nekat karena kita baru tau ada bom pas mobilnya Santika udah di jalan Gatot Subroto. Mau balik lagi macet, jadi sekalian aja kita terusin ke Sencynya. Terus kita udah ngerencanain ini sejak bulan lalu, udah batal beberapa kali, dan susah banget menemukan hari yang pas. Akhirnya kemaren kita jadi pergi, udah di jalan, dan di radio ada berita bom itu. Gw sempet takut sih, tapi yaudahlah pasrah aja, lagian tujuan kita pergi bukan untuk yang aneh-aneh kok. Untuk nonton Harry Potter and the Half-blood Prince. Gw pengen banget pergi juga. Bosen banget di rumah, kayak nggak ada kerjain lain gitu makan-tidur-nonton TV-OL-mandi. Nggak ada niat untuk baca buku karena udah terlalu lama otak gw beku nggak dipake untuk mencerna kalimat-kalimat bagus. Gara-gara UAN dan tes-tes masuk PTN gw jadi males baca novel, padahal biasanya gw suka banget. Ah makanya jangan salahkan kalo akhir-akhir imajinasi gw mandek.

Pas udah sampe Sency, kita nyadar ini sepi banget–entah karena masih jam sepuluh (kita dateng pagi buat ngejar pertunjukan yang jam 11.45) atau karena tadi ada bom makanya orang-orang menghindar untuk dateng kesini. Terus kayaknya security guard lebih banyak berkeliaran dimana-mana. Sesaat gw ngerasa nggak nyaman dan jadi pengen cepet pulang. Sedikit menyesal udah nekat pergi, tapi yaa berusaha menikmati ajalah gue. Singkat cerita, kita berhasil dapetin tiket untuk yang jam 11.45. BTW pas lagi nunggu dibolehin masuk ke studio, gw jadi inget pas dulu mau nonton Harpot 5 sama OVP. Heboh banget, hahaha. Perjuangannya mantap, bisa dibaca disini.

Pintu studio udah dibuka dari jam setengah 12, orang-orang masih sepi. Iklan-iklan udah mulai, orang ada yang masuk tapi dikit. Udah gitu film coming soon yang diputer trailernya kayak film anak indigo gitu, judulnya Orphan. Gw nggak mau nonton film itu seutuhnya. Udah kebayang kok isinya gimana hanya dengan melihat trailernya. Ada anak kecil yang dibesarkan di suatu keluarga sebagai anak angkat, terus dia ngerasa dibedain sama anak kandung keluarga itu, eh jadi dia pengen bales dendam gitu. Ya ampun, jangan pernah paksa gue nonton, soalnya gw sebel sama film yang isinya bikin orang jerit-jerit dan banyak adegan sadisnya di-close up. Grrh. Jujur aja, gw sempet menjerit pas ada adegan anaknya kaya bawa pisau terus lari-lari ke ibu angkatnya (diclose up, sudut pandang dari muka anaknya) mana lagunya kaya gitu lagi. Ada semacam efek suara ledakannya, bikin gw sesaat mikir ada bom lagi padahal bukan.

Sampe akhirnya sebelum lampu mati, gw sama si Eci di sebelah gw sempet ngobrol, menghitung-hitung jumlah penonton yang masuk dan ternyata dari satu studio gede gitu yang ada orangnya cuma di deretan A-E, itu juga yang penuh cuma A-B doang, yang lainnya bolong-bolong. Horor bet, mana film harpotnya rada gelap gitu kan, musiknya juga kaya suram-suram gimana.. Ah beneran deh, baru kali ini gw nonton Harpot dan langsung pengen filmnya cepet selesai waktu credit nama pemainnya baru muncul di awal film. Untung pas udah agak tengah-tengah gw bisa menikmati filmnya. Lama-lama rasanya nggak nyaman juga nonton di bioskop kosong. Kalo ada adegan kocak ketawanya jadi nggak seru. Kalo ada apa gitu euforianya jadi kurang terasa. Pada akhirnya kita sadar kalo mungkin aja tempat itu sepi karena jam segitu adalah jam solat Jumat. Zzz.

Setelah filmnya selesai, kita langsung solat abis itu cabut, soalnya udah pada ditanya-tanyain sama orangtuanya kapan pulang de-el-el. Akhirnya kita makan di Tebet, jam setengah 4 sore. Makan malem sekalian deh, terus kita ngobrol-ngobrol sampe setengah 5 baru beneran pulang ke rumah. Jalanan bisa dibilang relatif padat tapi lancar, buktinya jam setengah 6 gw udah di rumah, disambut nyokap gw dengan wajah panik. Terus gue dimarahin, gara-gara daritadi nggak SMS atau apa. Lah padahal gw justru nungguin nyokap gw SMS nanyain seperti yang dilakukan orangtua dan pacar teman-teman gue. Karena gw anggap nyokap gw punya pikiran selama nggak ada berita berarti gw baik-baik saja, jadi yaa gw nggak tergerak untuk ngetik pesan singkat di HP lalu mengirimkannya ke nomer nyokap.


Sedikit review tentang Harpot HBP deh, gw akan berusaha nggak jadi spoiler disini, tapi kalo kelepasan maaf ya..


Harpot jelas udah pada tau ceritanya dong ya kalo baca bukunya, tapi karena ada yang nggak baca juga, gw tulis dikit deh. Jadi film ini menceritakan kisahnya si Harry Potter saat jadi siswa kelas 6 di Hogwarts, dimana dia diberi tugas sama Profesor Dumbledore mencari tahu informasi penting tentang Voldemort yang selama ini disembunyikan sama Horace Slughorn, guru Hogwarts yang dulu ngajar dia pas namanya (Voldemort) masih Tom Riddle. Buat yang nggak baca bukunya dulu, pasti agak bingung karena ceritanya seperti dibuat melompat-lompat. Si Eci aja berkali-kali nanya ke gw, ini kenapa, itu kenapa. Gw juga udah lama bacanya, jadi rada lupa tapi untungnya si Eci ngerti-ngerti aja. Hehe.

Berhubung ini film yang dibuat berdasarkan buku, jadi nggak salah kan kalo ada beberapa perubahan untuk mempersingkat durasi pemutaran tapi tetap menjelaskan inti ceritanya? Nah itu dia yang berusaha dilakukan David Yates pada film ini. Err–jujur aja, sebenernya gw rasa film yang ke-6 ini detailnya masih kurang, malahan lebih mantap film yang ke-5. Terus pas film kelima lebih banyak adegan kocak yang ditampilkan dengan cara nggak ngejayus. Gw suka banget tuh yang adegan Filch masang papan-papan pengumuman di tembok, dari cuma satu sampe temboknya nggak muat lagi, terus di-zoom gitu isi pengumumannya (di film kelima). Kalo di film ke-6 yang lucu apa ya? Paling pas adegan uji coba Quidditchnya sama pertandingan Gryffindor versus Slytherin.

Kalo angle kameranya sih lumayan, tapi favorit gw tetap yang pas Harry sampe di the Burrow, waktu Harry baru sampe kesana terus diliatin semua orang di The Burrow nengok dari atas tangga. Dengan cara itu kelihatannya rumah keluarga Weasley jadi luas, hehe. Terus gw suka efek visual sama layout Weasley Wizarding Wheezes (apalah itu, kalo di buku namanya Sihir Sakti Weasley, toko lelucon yang dibangun sama Fred&George Weasley pake uang hadiah turnamen Piala Api yang dimenangkan Harry di buku ke-4).

Aktornya? Ya ampun, mukanya Rupert Grint lucu. Wahahaa. Terus Tom Feltonnya juga ganteng. Wahahaa. Pemerannya si McLaggen mukanya pas banget sama karkternya, sok gaya gitu seperti yang gw bayangkan. Harry, Ginny, sama Hermione sih mukanya nggak berubah, jadi gw nggak ada komentar. Yang meranin Lavender juga, pas banget lebay. Tadinya gw kira orang bule nggak ada yang selebay artis sinetron Indonesia, eh taunya ada juga. Secara keseluruhan, gw nggak kecewa sih sama filmnya. Nggak rugi gw nonton walau sambil deg-degan gini. Cuma yaa itu aja, Kurang detail, jadi kasian yang nggak baca bukunya tapi langsung nonton. si Bella aja sampe ketiduran di dalem katanya gara-gara bosen.

Buat yang belum nonton, selamat menikmati!

 
Leave a comment

Posted by on July 19, 2009 in uncategorized

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: