RSS

Lembaran Abstrak

09 Sep

Wah, hari ini ternyata tanggal cantik, ya? 09-09-09.

Saya baru sadar saat mengecek di desktop komputer, soalnya saya punya penyakit lupa tanggal kalo nggak sekolah. Hah? Nggak sekolah? Iya dong, saya kan mahasiswa, jadi kegiatan saya namanya kuliah dong, bukan sekolah. Oke, oke, sebelum makin banyak omong kosong, lebih baik saya sudahi saja pembukaan  cerita hari ini. FYI, saya merasa bersyukur karena dulu memilih kalimat story of a fish sebagai alamat blog saya, karena memang blog ini isinya curhatan saya semua. Padahal sekali-sekali saya pengen juga nulis sesuatu yang ada unsur kritikalnya, seperti yang dilakukan beberapa teman saya di blognya atau di forum kaskus, tapi setelah beberapa kali mencoba, saya jadi merasa nggak pede. Yah, saya rasa saya harus banyak belajar dulu sebelum ikutan berkoar-koar begitu di blog. Malu dong, kalo nanti diajak debat tapi saya gagal mempertahankan argumen.

Saya mau cerita lagi soal kehidupan saya. Untuk anda yang sudah pernah merasakan duduk di bangku kuliah, pasti anda bisa menebak apa yang mau saya tulis. Ya, ospek, dosen, dan kecanggungan pertama saat dihadapkan dengan banyak tugas dalam deadline terbatas. Tapi untuk saat ini, saya nulis tentang Ospek aja dulu kali ya. Mau ngerjain tugas lain soalnya. Udah tau ada tugas tapi malah ngeblog.

Ospek. Satu kata akronim yang seringkali membuat merinding anak-anak yang mendengarnya. Nggak takut? Ngaku aja deh kalo boong. Wehehe, nggaklah. Saya sih antara takut dan nggak sama Ospek. Ada banyak alasan mengapa saya merasa biasa saja. Pertama, ya karena selama SMP dan SMA saya sering banget ikutan acara-acara pengkaderan seperti ini. MOS, Pelantikan ekskul, pendidikan persiapan pelantikan Pengurus OSIS, sampai Trip Observasi. Saya bukan hanya pernah jadi peserta, tapi juga pernah menjadi panitia. Jadi ya, kurang lebih saya mengerti apa saja yang akan dilakukan senior kepada juniornya, juga apa yang akan mereka ucapkan bila sedang dihadapkan dengan suatu masalah. Kedua, menurut saya, Ospek itu ajang bagi saya untuk mengenal banyak teman baru, seneng bareng-bareng, susah juga bareng-bareng. Jadi kalo diomeli seangkatan saya ya nyantai-nyantai aja.

Kalo menurut saya sih, Ospek yang saya ikuti kegiatannya menyenangkan. Soalnya saya pernah mengalami yang lebih parah dari ini. Pelantikan Paskib pas saya SMP tuh, senior tiga orang versus junior satu orang kalo lagi adu bacot. Udah gitu kakaknya ngeliatin saya sambil melotot semua pula. Pokoknya ini perpeloncoan saya yang terparah deh, soalnya saya sempet merasa enggan sekolah karena takut ketemu sama senior-senior saya terus dibentak dan dimaki-maki lagi. Tiap mau berangkat sekolah saya selalu merasa berat hati, selama di sekolah saya ngumpet di kelas terus, keluarnya cuma kalo mau solat dan ada temen jalan barengan yang banyak, biar saya bisa ngumpet dan sok nggak liat kalo senior saya lagi lewat. Perasaan ngeri saya terhadap senior baru menghilang saat senior-senior yang melantik saya lulus sekolah (waktu dilantik saya masih kelas satu, sementara senior yang melantik kelas tiga), soalnya kalo saya naik kelas dua kan otomatis saya jadi senior juga, wakaka. Gara-gara perasaan trauma saya itu, saya berjanji sama diri saya sendiri untuk nggak akan marah-marahin anak orang. Saya nggak mau ada orang yang jadi seperti saya, takut sekolah. Soalnya itu nggak enak banget, mestinya sekolah menjadi salah satu momen paling menyenangkan, bukan? Masa bodoh deh, kalo pada akhirnya temen-temen saya pada protes ‘lu kalo jadi senior galak dikit, napa? Ntar mereka pada ngelunjak, loh’. Saya percaya, adik-adik kelas bakal hormat sama saya kalau saya juga menghormati mereka, bukan karena saya bentak-bentak. Kalo gitu, berarti hormatnya karena terpaksa, kan? Oke, mungkin waktu itu saya masih kecil, jadi lebih perasa daripada sekarang. Tapi tetep aja, yang ngebentak saya waktu itu juga masih anak kecil, kan? KTP aja mereka belum punya. Zzzz.

Ada lagi alasan kenapa ospek kuliah saya bukan bagian terburuk dalam hidup. Pas Trip Observasi di SMA dulu, saya dan teman-teman seangkatan (kira-kira jumlahnya 360 orang) disuruh membuat nametag yang persis dengan contoh yang diberikan oleh kakak OSIS, ya bentuknya, ya ukurannya, ya bahannya, sampe lipatan-lipatan yang terjadi karena tidak disengaja pun harus diikuti. Waktu yang diberikan untuk kami menyelesaikan tugas itu adalah satu minggu. Kita bikinnya sampe berangkat pagi pulang malem di rumah temen. Buat yang mau liat, kayak begini nih bentuk nametag saya dulu. Sementara disini, dikasi waktu 4 hari untuk bikin itu. Bentuknya bebas, ukurannya ada 2 macam, yang satu 13 cm x 7 cm, yang satu 30 cm x 20 cm, Cuma warnanya aja yang harus sama satu angkatan. Eah. Satu-satunya yang membuat nametag ospek saya susah dibuat hanyalah tidak adanya toko karton besar seperti yang ada di Pasar Jatinegara. By The Way, malahan waktu saya jadi Calon Pengurus OSIS nametagnya lebih gila lagi. Perhatikan detail yang ada di gambar ini, ada anyaman dan banyak tempelan kecil lainnya, bukan? Itu bikinnya Cuma 2,5 hari loh. Saat waktu pembuatan sampe nginep segala, tapi kalo saya lagi-lagi jadi oknum berangkat pagi pulang malam, soalnya pas nginep itu saya nggak bawa baju ganti dan buku pelajaran untuk besoknya sekolah.

Hm, kayaknya daritadi saya nulis yang nggak enak melulu, ya? Oke, kali ini saya tulis yang enaknya.

Kenapa Ospek saya terasa menyenangkan? Pertama tentunya karena nggak banyak hal aneh yang harus dilekatkan ke tubuh saya. Cuma nametag yang nggak terlalu besar, bentuk dan ornamennya nggak memalukan pula. Dulu waktu saya bawa-bawa nametag TO di angkot, ada orang yang iseng nanya, “Itu bisa dipake buat terbang beneran, dek?” zzzz.  Waktu saya bawa-bawa nametag CAPSIS di deket rumah, ada tukang ojek yang nanya, “Wah, abis main layang-layang dimana, dek?” zzzz lagi dah. Kalo sekarang mah, nggak ada yang ngomentarin. Terus dulu, pas TO maupun CAPSIS, semua anak laki-laki harus dibotak tentara, panjang rambut maksimal 2 cm, sementara yang perempuan harus dikuncir dua dan yang punya poni, poninya harus dijepit dibelah dua. Zzzz. Sekarang, saya ospek tapi banyak temen laki-laki saya yang rambutnya melebihi telinga, selain itu yang perempuan memang wajib dikuncir tapi terserah modelnya gimana. Jadi ya, saya memilih untuk menguncir ekor kuda rambut saya saja.

Kemudian dari segi kegiatan, mm kalo ini fifty-fifty sih. Saya suka kegiatan ospek saya, tapi kegiatan TO dan CAPSIS saya juga menyenangkan walau sedikit menyebalkan. Kegiatan Ospek saya adalah nonton film, pelatihan pembuatan karya tulis ilmiah, terus cari tanda tangan. Tugasnya juga bikin review film dan buku novel. Wahaha, asik kan? Sementara itu kegiatan TO saya adalah penelitian di desa dan dimarah-marahin sama kakaknya. Baca di postingan saya yang dulu-dulu ajalah kalo mau lebih jelas. Lihat di arsip bulan Januari dan Desember 2007 judulnya Trip Observasi (ada yang bagian saya jadi peserta, ada juga yang bagian saya jadi panitia). Terus waktu CAPSIS, kegiatannya banyak seminar dan diskusi gitu, tapi adegan neraka bocornya banyak juga. Pelantikan Paskib? Sudahlah lupakan saja. Semuanya neraka bocor dan saya males juga ngebahasnya.

IMO, sebenernya sih, suasana kebersamaannya lebih terasa waktu saya TO dan CAPSIS dulu. Mungkin karena sebelum acara kita udah banyak yang saling kenal, jadi kita udah punya rasa saling memiliki. Kalo ada temen yang jadi korban keganasan kakak-kakaknya, kita secara otomatis pengen ngebelain. Kalo sekarang, karena kita juga baru kenal (malah kebanyakan baru ketemu untuk pertama kalinya) jadinya kita belum ngerasa sayang saya temen-temen seangkatan. Mikirnya masih gue ya gue, lo ya lo. Jadinya kalo nggak kena masalah sama Komdis kita malah bersyukur, bukannya ngebelain temen yang teraniaya.

Udah dulu ah, saya mau mandi terus cuci baju. Maklum, anak kos-kosan. Semua-semua harus saya urus sendiri. Dadah.

 
10 Comments

Posted by on September 9, 2009 in uncategorized

 

10 responses to “Lembaran Abstrak

  1. Generasi Patah Hati

    September 9, 2009 at 15:10

    Sip deh😀 . Kuliah dimana nih?

     
    • Visi

      September 13, 2009 at 04:58

      Saya kuliah di Unair.

       
  2. Count Fauzi

    September 13, 2009 at 01:55

    oi dah lama kagak ngunjungin blog lo. sekalinya ke blog lo gw cuma kuat baca ampe paragraf 1 hahaha pusing men baca postingan lo.

    gw mulai berusaha buat nulis blog lagi loh haha.

    ckck sampah amat kayaknya komen gw hehehehe

     
    • Visi

      September 13, 2009 at 04:58

      Halo Fauzi! Haha udah lama bet ya kita nggak ngobrol, kaga pernah seangkot lagi sih. Wakaka.

      Iya Ji, gw setuju sama lo. Kita bisa nulis karena terbiasa, makanya lo pusing baca tulisan gw, orang gw nulis blog juga jarang.

      Ntar gw main ah ke blog lo. Tungguin ya!

       
  3. Riki

    September 18, 2009 at 14:21

    Siiiiiiiiiiiiiiiiiiiippppppp……..ajarin dong caranya nulis bagus……

     
    • Visi

      September 18, 2009 at 15:46

      halo riki! sering-sering nulis aja kali ya, sampe Riki nemuin gaya penulisan yang pas sama Riki. Soalnya saya dulu begitu..

       
  4. iman

    October 15, 2009 at 18:48

    “orang yg bayak cerita akan lebih didengarkan daripada yg tidak” (Bagus Takwin, Psikologi Naratif) — orang ini dosen top di Psikologi UI

     
    • Visi

      October 16, 2009 at 22:05

      hehehe emang sih, saya ngerasanya emang lebih enak cerita-cerita daripada debat ilmiah. hehehe.

       
      • iman

        October 17, 2009 at 05:35

        hehehehe, nanti anda rasakan sendiri tugas-tugas di psikologi, nuis blog itu hanya “cemilan”, masih banyak “menu utama” yg menunggu di santap .. .. .. .. 😀

         
      • Visi

        October 22, 2009 at 10:33

        hehe iya bener tuh. nulis blog cuma buat iseng-iseng aja. saya disuruh orangtua saya latian nulis di media massa sih, tapi masih bingung gimana cara memulainya.

         

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: