RSS

The First Impression

16 Oct

NB: berhubung banyak temen saya yang nulis pengalaman mereka pas Psycho Camp (PC) saya jadi terinspirasi. Ikutan nulis ya, teman-temanku—tapi psycho campnya di post yang selanjutnya ya!

P-S-Y Yes! C-H-O Yes!

Sudah hampir dua bulan sejak pertama kali saya mendengar kakak-kakak kelas saya (yang belakangan saya ketahui kalau mereka bertugas sebagai fastor, semacam pembimbing kelompok) meneriakkan yel-yel kebanggaannya anak Psikologi Unair itu. Pertama kali denger sih yaa saya cuma bisa cengo aja. Kaga ngerti itu apaan Cuma bisa mendengar jelas kata ‘yes’ karena mereka meneriakkannya sangat keras dan temponya cepat di dalam Ruang Abraham Maslow, Aula Fakultas Psikologi yang gedung terbilang kecil bila dibandingkan dengan tetangganya Fakultas Farmasi. Ada faktor-faktor lain yang membuat saya hanya bisa bengong mikirin itu tadi apaan, ya? soalnya pas itu saya masih linglung kebanyakan kena panas dari pagi dimana ada acara pengukuhan Mahasiswa Baru angkatan 2009 di Auditorium Kampus C.

Waktu di Auditorium itu kebetulan saya duduk di dekat teman-teman SMA saya yang bernasib sama, terdampar di Surabaya yang nggak pernah kita kira bakal jadi tempat kita ngelanjutin belajar selama kira-kira empat (amin) atau lima (amin juga deh, daripada kena DO kan mendingan lulus agak lama) tahun ke depan. Kebetulan kita semua (ber-5) nggak tau kalo ternyata disuruh absen dulu sebelum masuk ke dalam, padahal kita udah sampe auditorium dari jam 6 lewat. *kita malah nyantai-nyantai aja ngobrol di deket gazebo, padahal kita nyadar kalo banyak orang berkerumun heboh gitu di sekitar pintu* Pas tau kalo kita harus absen, kita kena macet. Mantap dah, bener-bener nggak bisa jalan mana kita nggak tau dimana absen fakultas kita berada, jadinya mau nggak mau harus muter dulu baru bisa absen. Setelah semuanya berhasil absen, kita masuk ke dalam dan menemukan bahwa auditoriumnya udah penuh banget sampe kita nggak bisa liat dimana ada tempat yang kosong buat didudukin. Akhirnya saya dan 3 teman saya terpisah dari yang 2 biar lebih gampang cari tempat duduk. Untung akhirnya kita nemuin—di lantai paling atas. Waktu matahari mulai naik disana udah kayak sauna aja rasanya. Belum lagi kita harus pake jaket almamater selama acara, jadi seperti ikan asin dijemur mana nggak dapet banyak minum, jadilah saya dehidrasi.

Lanjut, abis selesai pengukuhan, setiap Maba diharuskan pergi ke fakultas masing-masing. Memang sih, saya nebeng temen sefakultas saya yang ternyata dijemput sopir, jadinya sempet ngerasain AC, tapi begitu keluar lagi-lagi saya terpaksa mengeluh. Panas banget sih Surabaya? Gila aja baru sehari gw udah berasa kering gini. Masuk ke dalam fakultas, saya langsung merasa kesasar. Semua orang pada pake bahasa Jawa, ngomong aku-kamu sementara mulut saya gatel pengen ngobrol sama orang pake sebutan gw-lo *terutama sama yang cowok-cowok*. Harap maklum, karena waktu saya di Jakarta sebutan aku-kamu diantara perempuan dan laki-laki hanya dipakai oleh orang-orang yang sedang in a relationship. Yah kalo ngomong aku-nya sama temen cewek sih saya nggak masalah, udah biasa gitu juga kok soalnya *ngomong aku-kamu* tapi kalo sama cowok saya nggak pernah makanya jadi rada takut gitu nyapa anak-anak cowok. Alhasil saya manggil temen saya yang cowok pake kata ganti ‘woi’ atau ‘eh’ atau yaa saya tunggu sampe dia ngajak saya ngomong duluan, makanya saya sempet takut dikira sombong atau gimana sama anak-anak yang lain. Untung setelah ngobrol-ngobrol sama temen SMA saya yang lain, salah seorang teman memberikan solusi—gimana kalau saya manggil nama temen saya aja langsung biar nggak ribet. Oke, saya setuju dan akhirnya saya aplikasikan hal itu sampe sekarang. Suer, saya masih ngerasa nggak enak manggil anak cowok pake kata ‘kamu’ secara langsung karena bayang-bayang masa lalu saya kebiasaan saya selama bertahun-tahun.

Udah hampir sampe ke inti permasalahannya, nih. Yes!

Singkat cerita, selama kegiatan pertama di fakultas itu, kami maba 2009 diberi macam-macam pengarahan mengenai apa saja yang akan kami lalui selama dua bulan mendatang. Ada ospek atau nama kerennya PPKMB (P-apa gitu P-apa lagi saya lupa Keakraban Mahasiswa Baru), baik di tingkat universitas maupun fakultas, kemudian Abstraksi, Student Day, dan terakhir, Psycho Camp. Pas dijelasin pertama sih, saya main ngangguk-ngangguk aja *orang masih bingung sama kondisi sekitar* karena nggak ada bayangan apa-apa soal ospek ini. Sepintas sih, *kalo diliat dari kertas jadwal acara yang dibagiin* rangkaian acaranya mirip MOS SMA saya gitu. PPKMB mengingatkan saya akan MOS resmi, cukup duduk dengerin pengarahan-pengarahan, lalu ada ice breaking—kita main sekelas dan diajak cerita-cerita sama seniornya. Lanjut, Abstraksi. Abstraksi ini seperti semacam apa ya—pengarahan Trip Observasi gitu *lanjutan dari MOS ditambah kegiatan penelitian di sebuah desa selama 4 hari 3 malam*, lalu Student Day itu Pra-Trip Observasi, dan Psycho Camp itu Trip Observasinya. Saya sih, mikirin hal yang asyik-asyik aja pas dibilangin gambaran MOS di Psikologi kayak gimana. Kakak-kakaknya bilang nyantai aja terus-terusan, soalnya ospek Psikologi nggak kayak ospek fakultas lain—tapi nggak lama kemudian ada beberapa orang yang masuk ke ruangan dan mengakui bahwa nama mereka adalah Komdis—Komisi Disiplin. Muka saya kecut mendadak. Hahaha. Sumpah, saya setres pas tau ada komdis juga di kampus saya *kirain di UI doang adanya gara-gara temen-temen yang di UI semingguan itu pada heboh ngomong kalo mereka kena amukan komdis di status FB ataupun Plurk mereka*habisnya tuh ya, mereka masuk-masuk langsung bilang pengen bikin perjajian tertulis gitu deh sama panita dan peserta. Saya kirain bercanda, eh nggak taunya beneran aja para komdis langsung membuka suatu file MS Word di komputer terus diliatin ke seisi ruangan pake proyektor. Isi perjanjiannya yaa kira-kira standarlah. Harus begini harus begitu, dilarang begini dilarang begitu—tapi kan saya belum tahu medan perang yang bakal saya hadapi disini makanya pas itu sebenernya saya pengen protes tapi nggak jadi, soalnya takut kalo salah ngomong. Saya sadar kok, bukan Cuma saya pastinya yang belum mengenali kota Surabaya secara mendalam.

Setelah selesai bikin perjanjian, resmi ditandatangani oleh ketiga belah pihak (peserta, panitia, dan komdis), kita dikasih pengumuman untuk ngumpul perkelompok. Jadi, daftar nama kelompoknya tuh ditempel menyebar di mading-mading, kemudian kita para maba harus cari nama kita dimana dan teman-teman sekelompok kita yang mana. Haha, lagi-lagi saya Cuma bisa mendengus soalnya saya nggak punya kenalan siapa-siapa di tempat yang saya anggap terpencil saat itu. Eh, ada sih satu-dua orang, tapi saya juga cuma tau nama panggilannya sementara yang ditempel di mading itu yang ditulis nama lengkap. Zzz.

Untungnya dalam tiga kali pindah papan saya berhasil nemuin nama saya di kelompok Herzberg. Berhubung saya nggak ngerti harus cari temen sekelompok saya kemana, yaudah jadinya saya diam aja di depan papan yang ditempelin kertas daftar nama kelompok Herzberg, menanti anak-anak lain ada yang mampir kesitu dan barulah saya tanya nama mereka siapa. Singkat cerita, saya berhasil ketemu sama anak-anak yang namanya Andaru Kusumo, Rizky Meidiansyah, Aspiah Mustika Muspa, Ni Wayan Desy, Aria Luqita Agus Susanti, Dyah Pravita, Siti Muthoharoh, dan Honey Nasyitoh. Pertama kali ngeliat mereka, lagi-lagi saya ngerasa minder. Ngomongnya medhok semua woi, padahal saya ngomong aku-kamu aja susah. Udah gitu, kita disuruh cari fastornya yang bernama Nurfi Laili *yang mana pada saat itu saya kirain cowok, karena di dekat papan Herzberg ada seorang senior cowok yang ngeliatin kelompok saya terus. Saya sempet mikir kalo itu fastor saya. zzz* Temen-temen saya pada bingung gimana mau nyari fastornya, kenal juga kaga hahaha. Akhirnya saya mengusulkan untuk diem aja disitu, terus nungguin sampe semua kelompok pada nemu fastornya dan ada satu fastor yang tersisa, soalnya itu udah pasti fastor kita kan? Hehehe. Untungnya nggak perlu sampe nunggu lama kita berhasil nemuin sesosok wanita berjilbab abu-abu berdiri di dekat tangga dan mengaku bahwa namanya Nurfi Laili. Saya cuma bisa ngakak dalam hati menyesali kebodohan saya. Wakaka.

Selanjutnya, ngobrol sekelompok bersama fastor di depan perpustakaan. Kita tuker-tukeran nomer handphone terus yaa cerita-cerita asalnya darimana, kenapa mau masuk psikologi, de es be saya lupa. Maaf. Pokoknya pas sesi ini saya baru ngerti apa yang tadi diteriakin sama senior-senior di dalam aula, ternyata pi-es-wai-yes-si-eich-o-yes. Oalah. Kirain apaan. Kemudian kami pulang setelah fastor bilang acara hari ini udah selesai, dan saya kembali ke kamar kost lalu merasa sendirian lagi. Aah rasanya betapa melelahkan sekali hari pertama saya.

Coming soon: enaknya mulai dari PPKMB, Abstraksi, Student Day, apa langsung ke Psycho Camp ya? Voting dong, saya bingung nih. *sok banget, kaya ada yang mau baca aja*

 
8 Comments

Posted by on October 16, 2009 in uncategorized

 

8 responses to “The First Impression

  1. reez27

    October 29, 2009 at 22:13

    i’m reading your story fish, eh vis,,,,

    ehehehehe,,,,,,

    sesuai urutan aja non,,,
    🙂

     
  2. Rizqy Amelia Zein Badjabir

    November 7, 2009 at 18:50

    fish, blog-mu aku masukin ke blogroll-ku yaa..

     
  3. ariz

    January 15, 2010 at 23:56

    ha3x…. nurfi laili cowok?? ha3x… kalo nurfi laili cowok berarti gw homo donk….??? ha3x…. (from:cowoknya nurfi laili)

     
  4. pii piah

    February 25, 2010 at 22:08

    aq gak medok yah vis.. :p

     
    • Visi

      March 8, 2010 at 18:22

      iyaa mama gak medhok koook

       
      • andika sukma wijaya

        April 1, 2010 at 01:53

        hai………….

         
  5. banuahujungtanah

    March 19, 2010 at 10:53

    weeeew…..blogwalking

     
    • Visi

      April 15, 2010 at 16:58

      waah makasih udah mau mampir

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: