RSS

Kilas Balik 2009

30 Dec

Tahun 2009 tinggal 1 hari 7 jam lagi.  Wiih seperti biasanya, nggak terasa ya? Saya bukan orang yang mendewa-dewakan pergantian tahun sih. Saya cuma menganggap tanggal 1 Januari adalah lanjutan dari tanggal 31 Desember. Buat saya lembaran baru tidak cuma bisa dibuka pada tanggal 1 Januari, tapi yaa setiap hari. Ngomong-ngomong soal membuka lembaran baru, bukan berarti harus lupa sama yang kemaren juga kan?

Saya masih ingat jelas betapa sebelas bulan yang lalu saya dan teman-teman saya sibuk berandai-andai. Enaknya kuliah dimana? Enaknya pilih jurusan apa? Enaknya nyoba tes apa aja? Enaknya, enaknya, enaknyaa terus yang dipikirin. Beneran deh, masa-masa bahagia banget berkhayal nanti kita bakal tinggal disana, disitu biar jadi bisa jalan-jalan kesana, kesitu.

Sepuluh bulan yang lalu, kami semua mulai ketar-ketir belajar–menyesal karena dulu pas semester satu cuma fokus ke nilai semesteran aja padahal harusnya juga mulai nyicil belajar buat tes masuk universitas juga. Nggak ada anak yang nggak bawa buku latihan soal ke sekolah. Malahan sampe-sampe nggak bawa buku pelajaran yang utama. Cabut sekolah terus ngabur ke bimbel juga bukan hal yang tak lazim. Sampe-sampe guru saya jadi males ngajar gara-gara kepala yang tersisa di kelas tidak sampai separo dari jumlah yang seharusnya.

Sembilan bulan yang lalu, tes-tes masuk universitas mulai bergulir. Tiada hari tanpa kita bawa buku soal-soal, kertas fotokopian bimbel, solat tahajud, solat dhuha waa pokoknya berasa nasib diujung tanduk bangetlah. Semua pada takut nggak dapet, walaupun ada juga yang yakiin banget kalo dia bakal keterima.

Delapan bulan yang lalu, beberapa orang sudah bisa bernapas lega sebelum Ujian Nasional diadakan. Yang tersisa memilih untuk fokus ke Ujian Nasional lebih dulu. Nah, saat ini saya sempet stress. Serius, gara-gara saya dijudge kaga bakal lulus UAN berhubung hasil try-out terakhir saya sangaat jauh dari harapan. Bahkan pas pulang ke rumah setelah ngerjain soal Ujian saya nangis karena ngerasa nggak bisa.

Tujuh bulan yang lalu, saya mulai fokus lagi di tes-tes masuk universitas. Kesempatan masih banyak, dan saya untungnya sudah dapat satu kursi di sebuah PTN. Sayangnya, lokasinya amat sangat jauh dari rumah saya sehingga saya terpikir untuk mencoba tes-tes lain yang menawarkan lokasi dekat rumah.

Enam bulan yang lalu, yaa saya sedikit hopeless karena sepertinya keinginan saya untuk tidak pergi jauh dari rumah tidak direstui. Masih mencoba ikhlas dan sabar, masih terus berupaya juga supaya keinginan saya yang satu itu terkabul.

Lima bulan yang lalu, mencoba melupakan stress setelah berkutat dengan buku soal selama 1 tahun. Tiap hari main mulu. Kalo nggak online, pasti jalan-jalan. Parah deh, pokoknya ini adalah satu bulan yang sangat berkebalikan dengan apa yang saya alami selama 5 bulan sebelumnya.

Empat bulan yang lalu, masa-masa kehilangan kepercayaan diri. Merasa saya telah melakukan kesalahan yang sangaaat besar karena saya gagal mencapai impian saya. Hampir tiap hari saya ngerasa apa yang saya dapetin ini nggak adil. Memangnya apa yang kurang, eh? Kurang beruntung saja sepertinya.

Tiga bulan yang lalu, masih mengeluh dengan keadaan yang harus saya terima. Ngomel-ngomel tiap hari karena Surabaya panas, tangan dan telapak kaki saya jadi belang, rambut saya jadi kering *sampe susah disisir, beneran deh saya nyisir pake tangan*, daan yang paling menyebalkan seluruh proses adaptasi tersebut harus saya lewatnya sambil berpuasa.

Dua bulan yang lalu, mulai senang dengan apa yang saya punya. Well, yaa memang ternyata kalo nggak mikirin apa yang hilang malah menimbulkan sesuatu yang baru dalam diri saya. Guess what? Pas jaman-jaman ini saya mulai merasa betah dengan tempat tinggal saya yang full of sunshine. Semua-semua murah *berasa jadi orang kaya saya disini*, kemana-mana deket. Believe it or not, saya nggak pernah kangen rumah pas ini.

Satu bulan yang lalu, ternyata pertahanan saya harus runtuh. Panggilan jiwa saya membuat saya pengen pulang–pada akhirnya. Begitu sampe di rumah lagi, mendadak saya merasa beberapa bulan yang telah saya lewati di wilayah orang cuma mimpi. Waktu bangun, yang ada di pikiran saya kemaren itu saya habis tidur lamaa banget. Pokoknya saya nggak pernah kemana-mana. Yang membuat saya sadar kalo saya punya kehidupan di tempat lain adalah kondisi kamar saya yang berdebu. Lemari-lemari kosong, meja belajar saya–ya sudah pasti tidak menopang buku-buku yang berserakan seperti biasanya.

Bulan ini, saya mulai dengan mencoba mengingatkan diri kalo saya bakal rugi kuliah jauh-jauh kalo cuma belajar di kelas aja. So, I decided to dedicated myself as a secretary of Makrab 2009. Ngg sebenernya kerjaan saya udah mulai kok dari bulan November, tapi yaa banyak surat yang ternyata baru bisa diurus kalo izin dari Rektorat udah turun *belum lagi kemaren suratnya sempet ketelisut di kantor rektorat, akhirnya terpaksa bikin baru dan yaa itu membuat saya panik banget*. Mestinya kerjaan sekretaris tinggal leha-leha aja pas acara berlangsung, tapi tahukah anda kalau selama makrab saya beralih profesi menjadi seorang seksi kebersihan? Huahaha sebenernya semua seksi lain yang nggak kerja waktu acara juga gitu sih. Sayanya aja yang lebay. Hanya saja entah kenapa saya sangat suka waktu dimana semua anak bersih-bersih jalan di depan F.Psi dan berupaya membuat terasnya Fakultas Farmasi bersih lagi. Hidup mahasiswa!

Oke. Cukup sudah kilas baliknya.  Nanti saya lanjutin lagi deh, di postingan lain tapinya.

 
2 Comments

Posted by on December 30, 2009 in uncategorized

 

2 responses to “Kilas Balik 2009

  1. deady

    January 1, 2010 at 17:04

    surabaya?
    kota asal saya tuh
    kuliah di mana emang?

     
  2. fithraw

    January 6, 2010 at 14:56

    semoga sukses selalu di taun 2010…:mrgreen:

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: