RSS

It’s Complicated with…

31 Jan

It has been 14 days since the holiday. I very please that I can sleep in my bedroom, eat my mom’s food, meet my high school friends, and  I don’t have to wash and iron my own clothes, because my mom happily did it for me for free. But stay here is same as I signed an unwritten contract that I have to help my mom’s job. Sweep the floor, dry the washed clothes and take it to the house before the rain is coming, cooking with her in the kitchen, and soo many more.

Oke, itu dia sedikit paragraf hasil kerja keras saya setelah sekian lama tidak les bahasa Inggris. Sial, sepertinya kemampuan saya menurun drastis, mengingat dulu saya bisa lancar sekali menulis saat ujian, tapi sekarang rasanya bikin satu paragraf pendek seperti yang di atas itu susah sekali. Saya pengen les lagi, tapi keburu males keburu merasa banyak hal lain yang lebih asik daripada les bahasa Inggris. Sebenernya saya tahu dimana lokasinya tempat-tempat dimana saya bisa les, tapi yaa itu tadi. Hati saya belum terpanggil lagi seperti dulu saat SMA.

Selama 14 hari saya pulang, yang lima hari saya pake untuk pergi ke sekolah, tiga hari untuk jalan bersama keluarga, dua hari untuk pergi bersama ibu saya, satu hari untuk pergi bersama teman-teman saya, dan sisanya, benar-benar cuma mendem di rumah. Sebentar lagi bulan Februari, dan walaupun saya baru masuk lagi tanggal 1 Maret, sebentar lagi saya sudah harus balik lagi ke tempat perantauan. Oke, saya tidak akan mengeluh lagi, walaupun sekarang rasanya saya mulai senang lagi berada di rumah *dua minggu yang lalu, saat pertama kali masuk kamar saya merasa rumah ini asing sekali*

Saya tidak tahu kondisi seperti ini temasuk sesuatu yang positif atau malah negatif. Positif, karena berarti saya berhasil melakukan adaptasi besar-besaran *err nggak juga sih, tapi sepertinya saya sudah mulai terinstitusi untuk mengurus segala sesuatunya sendiri* , negatif karena saya jadi enggan kembali ke kamar kost-an. Walaupun berhasil adaptasi,  tapi untuk urusan makan untungnya saya belum terpengaruh untuk mengembalikan berat badan saya ke angka semula soalnya sayang perasaan males makan saya masih kebawa, entah kenapa. Jangan-jangan saya mulai terjangkit anoreksia? Ah tapi sepertinya tidak. Saya hanya berusaha agar baju-baju yang dibelikan ibu saya tanpa saya coba terlebih dahulu bisa muat di tubuh saya.

Ada satu hal yang mengusik hati saya ternyata. Selama kost saya jadi jarang komunikasi langsung sama orang rumah, dan sekarang begitu ketemu rasanya jadi aneh karena biasanya cuma nelpon atau SMS atau kirim message FB.  Terus juga, saya jadi lupa-lupa nama orang masa, padahal baru 6 bulan kaga sekolah tapi saya sering sekali gagal mengingat apa pasangan nama dari wajah yang saya lihat si SMA.  Ckck.  Padahal saya lama banget kenal sama mereka.

Situasi complicated lainnya, adalah tidak bisanya saya jalan bersama teman-teman jalan saya saat SMA, *padahal tujuan utama lain saya pulang adalah untuk ketemu mereka* karena adanya perbedaan jadwal masuk kuliah. Ah sial, padahal saya pengen banget ke Dufan. *udah 6 tahun nggak kesana, woi–jadi pengen* Payah juga ternyata kuliah, kirain bakal satu libur semua libur se-Indonesia, eh taunya kaga ya? Ckck.

Ada lagi yang membuat saya serba salah pas liburan. Emang sih, di rumah enak, tapi pikiran saya seringkali melayang ke tempat nun jauh disana. Memikirkan nilai yang tak kunjung keluar semua, mekanisme pembayaran SOP-daftar ulang-isi KRS yang tanggalnya diubah-ubah mulu sama pihak kampus, memikirkan tugas organisasi dimana saya terdaftar sebagai anggotanya, dan ya, saya takut jadi terlena sampe nanti di kostan jadi nggak betah lagi. Kemudian sepertinya saya salah beli tiket pulang, kecepetan–tapi berhubung saya udah kesel dengan kondisi seperti yang saya paparkan tadi, saya rasa sebaiknya saya tidak berlama-lama di sini. Akhirnya saya melihat-lihat tiket online, tertarik, mem-booking-nya, kemudian membayarnya di ATM dan 24 jam setelahnya, saya merasa menyesal telah beli tiket tanggal segitu karena teman saya mengirim SMS ngajak jalan-jalan minggu depan. Zzz

 
14 Comments

Posted by on January 31, 2010 in uncategorized

 

14 responses to “It’s Complicated with…

  1. imankurniadi

    February 2, 2010 at 19:15

    ada yang sedikit berubah dari karakteristik tulisanmu vis..
    hahahaha, sok tau aku ya..

     
    • Visi

      February 3, 2010 at 06:02

      hehee lagi iseng aja, Mas Iman.

       
      • imankurniadi

        February 3, 2010 at 22:19

        ada kalanya kamu menggunakan kata ganti orang pertama dengan kata “saya”, ada kalanya juga kamu menggunakan kata “gw”.Mungkin dipengaruhi dari apa yang sedang dipikirkan, hanya ber-narasi atau “depth-narasi”, kesannya berebda saat dibaca. Lalu yang berubah tampilan themes nya yang paling kelihatan…

        hehehe aku lagi iseng juga vis

         
      • Visi

        February 5, 2010 at 16:21

        haha iya tergantung apa yang lagi aku pikirin.
        ganti themes soalnya yang di themes ini blogrollnya nggak ditampilin semua, jadinya nggak penuh hehe.

         
  2. darahbiroe

    February 8, 2010 at 12:40

    wakkawka tapi meski gak ikut les bahas ingrris kosakatanya bagus owq,,,

    berkunjung n ditunggu kunjungan baliknya makasih

     
    • Visi

      April 15, 2010 at 16:52

      hahaha makasih. ini cuma seinget saya aja

       
  3. aat

    February 22, 2010 at 10:34

    auk……………….ah

     
  4. aat

    February 22, 2010 at 10:36

    boleh…. ……….gabung dong……….? at.

     
  5. BERBAHAYA

    February 24, 2010 at 15:52

    hehehe…

    ankaQ…

    Coba kunjungin juga ke http://www.berbahaya.org klo kamu ngerasa muda,beda,n berbahaya…

     
    • Visi

      April 15, 2010 at 16:53

      hahaha ini si mama tho? udah buka aku. udah ikut acaranya juga

       
  6. riyadi2405

    March 9, 2010 at 21:53

    wah bgus thu tulisannya…
    mampir ke lapak saya juga ya….

     
    • Visi

      April 15, 2010 at 16:54

      wah makasiih😀.

      iya saya mampir nanti

       
  7. Asop

    April 7, 2010 at 13:36

    Yaah, begitulah memang, nasib anak kos…😀
    Harus kuat dan siap hidup sendiri jauh dari saudara, dari orang tua.🙂

     
    • Visi

      April 15, 2010 at 16:58

      hehe iya, asik juga tapi ngekos. jadi ngerti betapa susahnya mengurus diri sendiri, apalagi mengurus orang lain

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: