RSS

Pacar Kamu Manaaa?

16 Jul

Belajar tidak mengenal batasan usia, kan?

Seringkali gw ngerasa gw emang telat untuk belajar memahami lawan jenis. Pas udah berumur 18 tahun gini, gw baru nyadar kalo gw emang perlu cowok untuk gak jadi temen gw—butuh mereka untuk lebih. Mati banget, disaat anak-anak SMP udah pada jago pacaran (for example, sepupu gw dah. Dia udah jadian 3 selama tahun sama si pacarnya itu wakaka), gw masih bingung apa yang harus gw lakukan terhadap cowok yang bilang sayang sama gw.  Samakah bilang sayang dengan nembak? Gw juga gak tahu, by the way.

Ibu gw bilang, kalo mau curhat tentang pasangan hidup mestinya jangan ke temen sebaya—mereka juga sama nggak ngertinya dan mereka juga masih dalam tahap belajar—curhatlah ke orangtua. Maaak ampun deh. Gw cerita kalo lagi deket sama orang ke temen gw aja udah blushing gak jelas, kaya orang bego—apalagi kalo cerita sama nyokap sumpaaah bisa-bisa gw nutupin muka gw pake bantal sampe ketiduran. Okelah, jelas alternatif kedua bukan prioritas hidup saya, tapi alternatif pertama pun saya ambil dengan setengah hati.

Cerita ke banyak orang mengenai love life, menurut gw bukan hal yang bagus. Menceritakan hal ini tentunya membawa banyak cerita tentang orang lain—dimana kalo lagi deket sama orang pasti bawaanya lo pengen cerita yang bagus-bagus disaat orang lain berharap bisa menemukan celah dari si cowok yang lo anggap superhero ini. Percayalah, bercerita terlalu banyak mengenai orang lain sangat tidak menyenangkan. Pastinya dalam hati—setelah bercerita—lo bakal punya perasaan telah melampaui batas privasi orang. Apakah orang yang gw ceritain ke orang lain itu nggak akan marah seandainya gw cerita terlalu banyak tentang dia ke temen-temen gw? Bisa aja kan malah jadi bumerang yang kembali di jauh-jauh hari? Who knows? Selain itu, cerita-cerita secara gak langsung juga mendeklarasikan bahwa lo pengen orang tahu kondisi lo—membuat orang jadi makin sering nanya-nanya gimana kelanjutan kisah lo dan pasangan lo, apakah sudah resmi atau malah berakhir sebelum dimulai. Makin sering ditanyain, makin sering juga gw cerita, dan makin sering gw cerita, semakin bingung juga gw. Bener gak sih gw bertindak begini?

Sebenernya gw belum terlalu bermasalah dengan status single. Buat gw cari pacar sama dengan cari calon suami, dan gw belum mau nikah dalam waktu dekat ini—mungkin 6 atau 7 tahun lagi saja. Yang bikin gw merasa risau adalah pertanyaan orang-orang seperti sanak saudara atau tetangga atau teman-temannya emak-babe, “Pacar kamu manaaa?” Kalo gw bilang gw gak punya, pasti dibilangin, “Ih kok nggak punya? Cariii dong, nanti kamu kehabisan stok,” zzzz. Ckckck. Kehabisan stok, jarene. Nah, itu dia yang bikin gw kadang jadi labil. Apakah yang salah dengan diri gw, sehingga gw sering gagal menemukan orang yang bisa bikin gw berkata, “aku butuh kamu,” ke dia? Ya, gw bilang sering karena gw toh pernah nemuin, tapi ya gitu—karena gw merasa belum pantas jadinya gak pernah gw realisasikan.

Percaya gak percaya, kalimat kehabisan stok yang tadi itu juga seringkali bikin gw takut. Gimana kalo itu beneran? Aaaah gak mau gak mau gak mauu…

 
16 Comments

Posted by on July 16, 2010 in uncategorized

 

16 responses to “Pacar Kamu Manaaa?

  1. niipiipiah

    July 16, 2010 at 18:29

    hahahha….
    kalo’ ma aku kan lebih tua ndu’….

    gak perlu malu dunk,hahahhaha :p

     
    • Visi

      July 16, 2010 at 21:15

      iya iya mamaku hahaha aku udah sering cerita kan?😀

       
  2. imankurniadi

    July 16, 2010 at 20:36

    pasti kamu nulis ini pas pulang ke jakarta ya??
    gaya bahasa nya beda
    tapi bagus..

     
    • Visi

      July 16, 2010 at 21:12

      iya mas hahaha. aku bikin postingan ini karena kesel, tiap kali ketemu pakde bude om tante dan tetangga-tetanggaku banyak banget yang nanya kaya gitu.

      wah wah makasih. ini mirip gaya menulisku waktu SMA, dan entah kenapa lebih enak sepertinya. bisa lebih ekspresif.

       
  3. arialuqita

    July 16, 2010 at 21:02

    Bukan pada org yg lebih tua, tapi pada org yg lebih berpengalaman. Itu mungkin kata yg tepat ‘coz gini2 aku jg pernah curhat ama adk kelas yang beda 2 tahun tapi ud punya love-experience yg bejibun. bisa dikatakan jam terbangnya ud tinggi. hehe

    kata “keabisan stok”? hoho, lucu pek. yah kalo keabisan ya, tinggal jadi bini kedua aja vis. kidding🙂

     
    • Visi

      July 16, 2010 at 21:07

      nyoh kehabisan stok rasanya hanya penghalusan dari kata ‘terlambat menikah’ deh -___-

      hmm iya sih, tapi beneran gara-gara kalimat yang itu, aku malah jadi takut cerita-cerita sama orang lagi😦

      btw kalo adek kelas pas itu udah pengalaman, mulai belajarnya pas kapan tuh ya? wkwk

       
  4. riska

    July 17, 2010 at 00:15

    sama banget visiiii😄
    sebel banget deh kalo ada kumpul keluarga ditanyainnya pertanyaan yang sama kayak kakak sepupu gue yang paling tua (dia umurnya 26,gue 19) gue belom mau nikaaaah zzzz tapi tetep aja tiap ketemu ituuu aja yang ditanyain😦

    jangan takut kehabisan stok vis. wanita diciptakan untuk pria dan sebaliknya. Tuhan pasti udah mempersiapkan jodoh yang baik buat kita,tinggal gimana jalan kita menemukan mereka aja. ya ga? hehe

     
    • Visi

      August 2, 2010 at 10:46

      hehehe aayo Riska kita cari Mr. Right buat kita masing-masing😀

       
  5. Asop

    July 18, 2010 at 15:38

    Pertanyaan yang lumrah didapat oleh seorang berumur 20-an ke atas.😀

    *di keluarga besar saya malah umur 14-an udah ditanya “pacar mana??”*😛

     
    • Visi

      August 2, 2010 at 10:47

      haha saya aja belum 20 tahun

       
  6. syarif

    July 20, 2010 at 09:31

    halah..halah…pernyataan itu lagi…
    sangar ancen calon psikoloh iki…
    ini aku ada beberapa bacaan yang mungkin bisa menjawab,dari sebuah catatan tak dikenal mungkin,walaupun sama sekali ga punya base psikologi,ha8…

    Duhai gadis, maukah ku beritahukan padamu bagaimana mencintai dengan indah?
    Inginkah ku bisikkan bagaimana mencintai dengan syahdu..
    Maka dengarlah..

    Gadis, Saat ku jatuh cinta..
    Tak akan ku berucap..
    Tak akan ku berkata..
    Namun ku hanya akan diam..

    Saat ku mencintai, takkan pernah ku menyatakan.
    Tak akan ku menggoreskan..
    Yang ku lakukan hanyalah diam..

    Aku tahu, cinta adalah fitrah..sebuah anugrah tak terperih..
    Karena cinta adalah kehidupan.
    Karena rasa itu adalah cahaya.
    Aku tahu, hidup tanpa cinta, bagaikan hidup dalam gelap gulita..
    Namun.. Saat rasa itu menyapa, maka hadapi dgn anggun.
    Karena rasa itu ibarat belenggu pelangi, dengan begitu banyak warna.
    Cinta terkadang mbuatmu bahagia, namun tak jarang mbuatmu menderita.
    Cinta ada kalanya manis bagaikan gula,
    Namun juga mampu memberi pahit yang sangat getir.
    Cinta adalah perangkap rasa..
    Sekali kau salah berlaku, maka kau akan terkungkung dalam waktu yang lama dalam lingkaran derita.

    Maka gadis, Agar kau dapat keluar dari belenggu itu.
    Dan mampu melaluinya dgn anggun..
    Maka mencintailah dalam hening.
    Dalam diam..
    Tak perlu kau lari, tak perlu kau hindari.
    Namun juga, jangan kau sikapi dgn berlebihan.
    Jangan kau umbar rasamu.
    Jangan kau tumpahkan segala sukamu..

    Cobalah merenung sejenak dan fikirkan dgn tenang..
    Kita percaya takdir bukan?
    Kita tahu dengan sangat jelas…
    Dia, Allah telah mengatur segalanya dengan begitu rapinya?
    Jadi, apa yang kau risaukan?
    Biarkan Allah yg mengaturnya,
    Dan yakinlah di tangan-Nya semua akan baik-baik saja..

    Cobalah renungkan…
    Dia yang kau cinta, belum tentu atau mungkin tak akan pernah menjadi milikmu..
    Dia yang kau puja, yang kau ingat saat siang dan yang kau tangisi ketika malam,
    Akankah dia yang telah Allah takdirkan denganmu?

    Gadis, kita tak tahu dan tak akan pernah tahu..
    Hingga saatnya tiba..
    Maka, ku ingatkan padamu, tidakkah kau malu jika smua rasa telah kau umbar…
    Namun ternyata kelak bukan kau yg dia pilih untuk mendampingi hidupnya?
    Gadis, Karena cinta kita begitu agung untuk di umbar..
    Begitu mulia untuk di tampakkan..
    Begitu sakral untuk di tumpahkan..

    Dan sadarilah gadis, fitrah kita wanita adalah pemalu,
    Dan kau indah karena sifat malumu..
    Lalu, masihkah kau tampak menawan jika rasa malu itu telah di nafikan?
    Masihkah kau tampak bestari jika malu itu telah kau singkap..
    Duhai gadis, jadikan malu sebagai selendangmu..
    Maka tawan hatimu sendiri dalam sangkar keimanan..
    Dalam jeruji kesetiaan..
    Yah.. Kesetiaan padanya yg telah Allah tuliskan namamu dan namanya di Lauhul Mahfuzh..
    Jauh sebelum bumi dan langit dicipta..

    Maka cintailah dlm hening.
    Agar jika memang bukan dia yg ditakdirkan untukmu,
    Maka cukuplah Allah dan kau yg tahu segala rasamu..
    Agar kesucianmu tetap terjaga..
    Agar keanggunanmu tetap terbias..

    Maka, ku beritahukan padamu,
    Pegang kendali hatimu..Jangan kau lepaskan.
    Acuhkan semua godaan yg menghampirimu..
    Cinta bukan untuk kau hancurkan, bukan untuk kau musnahkan..
    Namun cinta hanya butuh kau kendalikan, hanya cukup kau arahkan..

    Gadis… yg kau butuhkan hanya waktu, sabar dan percaya..
    Maka, peganglah kendali hatimu,
    Lalu..Arahkan pd Nya..
    Dan cintailah dalam diam..
    Dalam hening..
    Itu jauh lebih indah..

    Jauh lebih suci..

     
    • Visi

      August 2, 2010 at 10:49

      terima kasih atas puisinya walau saya agak bingung hehehehe

       
  7. Rully

    July 21, 2010 at 17:28

    mungkin kamu masih nyaman single?
    salam mampir.

    rully

     
    • Visi

      August 2, 2010 at 10:48

      buat saya sih single atau double sama-sama bisa jadi nyaman, tergantung bagaimana kita menyikapinya

       
  8. IRFAN DZULFIKAR

    July 30, 2010 at 14:44

    “[gw sering gagal menemukan orang yang bisa bikin gw berkata, “aku butuh kamu,”]”

    bukan salah lu kok :))

     
    • Visi

      August 2, 2010 at 10:48

      salah siapa jadinya?🙂

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: