RSS

Nostalgia Kost-an (Part I)

11 Aug

Agustus 2010.

Waktu cepat berlalu yaa? Sepertinya masih belum lama sejak saya nangis abis liat tulisan di layar laptop saya yang memberitakan kalo saya gak dapet SNMPTN. Rasanya baru beberapa minggu yang lalu saya ngeluh-ngeluh Surabaya panasnya naudzubillah, namun kenyataannya, udah setahun saya jadi anak kosan. Standing ovation, please.

Ngekos tuh enak nggak sih? Itu pertanyaan yang berputar di benak saya dulu, pas lagi sibuk packing sama ibu. Kayanya ribet amat mau ngekos aja. Orang tinggal buat numpang tidur aja kok, tapi ibu saya udah heboh banget dari jaman saya masih di rumah. Semua-semua disuruh dibawa, kecuali perabot kamar seperti tempat tidur, meja belajar, rak buku, dan tentunya AC kamar saya. Oke saya jayus. Ngaku deh kali ini wehehe. Habis kata ibu, daripada nanti disana butuh tapi gak tau tempat belinya dimana  atau udah muter-muter nyari tapi barangnya gak ada mendingan disiapin aja dari sekarang. Gara-gara ibu saya ngomong begitu, saya sempet mikir ini Surabaya kota antah-berantah apa gimana sih sebenernya? Perasaan banyak mall-nya masa iya nyari barang apa gitu nggak ada. Seinget saya, pas pindahan dulu total bobot bawaan saya hampir 30 kilogram. Untung pas pindahan naik pesawat, jadi kan nggak repot nentengin barang.

Setelah sampe Surabaya, masalah lain datang. Enaknya ngekos dimana? Saya sih sebenernya nggak cari kamar yang aneh-aneh, yang penting kamar mandinya bersih aja. Palingan juga ntar jarang di kamar, gitu pikiran saya. Eh tapi taunya orangtua saya punya standar sendiri mengenai kriteria kosan yang layak saya huni–ya masalah kamar mandi bersih emang sama sih, tapi masih banyak hal-hal lain seperti sirkulasi udara di kamarnya bagus, tempat cuci bajunya layak, tempat jemur bajunya aman dari kemungkinan kecurian, dan terutama ada ibu kostnya, gak boleh di tempat yang dijaga sama pembantu doang gitu. Awalnya udah sempet liat-liat tempat kosan yang ada temen sayanya, eh tapi ternyata kaga lulus sensor jadilah kepindahan saya ditunda. Akhirnya ibu saya berburu kamar, terus saya nungguin di hotel saking malesnya ikutan muter-muter.

Singkat cerita, akhirnya ibu saya nemuin satu tempat–err lebih tepatnya saya gak tau gimana cara ibu saya nemuinnya–terus saya diajak kesana liat-liat. Berhubung saya mah orangnya pasrah nurut sama orangtua yaudah saya ikut deh tuh. Pertama kali sampe rumah ini, saya suka tempatnya. Suasananya rumah banget hehe, tapi sayang kamarnya kecil gak kaya kamar saya di rumah. Yaiyalah, mbok pikir surgo? Terus lagi, kamar mandinya bersih dan rumahnya baru jadi gitu, tapi terus bapak saya nyadar kalo itu kamar ga ada ventilasinya. Akhirnya terjadi percakapan seperti ini.

bapak saya: “Pak, ini kamarnya belum ada ventilasinya ya?”

bapak kost: “Wah iya pak, memang tidak ada,”

bapak saya: “Waduh nanti kalo anak saya sesak napas di dalem gimana tuh?”

bapak kost: “Oh ya nanti saya coba bilang ke tukangnya dulu, kalo bisa nanti dibuatkan,”

berhubung si bapak kos bilangnya liat ntar dulu, akhirnya saya diajak keliling-keliling lagi.

Besoknya lagi, proses berburu kamar dilanjutkan. Masih sama prosesnya, orangtua saya yang muter-muter, saya nungguin hasil hunting-nya. Ternyata orangtua saya gak nemuin kamar yang kriterianya mendekati idaman selain kamar yang kemaren, yaudah akhirnya saya diajak balik lagi deh ke tempat yang kemaren. Pas balik-balik, eh taunya di kamar yang gw taksir lagi dibikinin ventilasi hahaha mantap dah bapak kostnya. Akhirnya itu kamar langsung dibayar deh.

Terus udah dapet kamar gitu taunya masalahnya belum beres juga. Sekarang giliran ngurusin fasilitas di kamarnya. Dulunya di kamar saya yang sekarang diisi springbed ukuran queen. Berhubung yang ngisi kamar itu cuma saya, kasur segitu ya kegedeanlah. Udah gitu kaga ada meja belajar dan rak bukunya pula. Rak sepatu juga ga ada. Akhirnya bapak beliin saya kasur sama rak buku, terus meja belajar+kursinya pinjem punya bude yang dianggurin, udah gitu rak sepatu juga hasil pinjem. Gak lupa, saya dibawain TV, pemanas air, dan magic jar buat jaga-jaga, soalnya kan pas saya mau pindahan itu udah mau puasa. Oke magic jar buat masak nasi atau mie, terus TV buat apa? Ya biar ga ngantuk pas lagi makan sahur. (jayus lagi, eh?) Intinya kedua orangtua saya mengusahakan saya betah di tempat ini seperti saya betah di rumah saya sendiri. Malah kalo bisa nggak perlu lagi pake acara pindah-pindah kosan. hahaha

Singkat cerita, saya pindah ke kosan dan ibu saya tidurnya di rumah bude saya.

Malam pertama di kosan, sudah ada dua teman saya sih waktu itu, tapi ya namanya juga sama-sama baru masuk kosan jadinya kita pada ngansos sendiri-sendiri gitu di kamar. Kerjaan gw cuma dengerin lagu aja yang ada di laptop sambil pake  headset. Belum lagi dulu pas saya pertama pindah belum ada akses internet–modemnya ada tapi kartunya **A** yang gak langganan dan itu boros banget sumpah. Mending ke warnet sekalian tapi males aja ke warnet cuma buat buka Facebook atau ngeblog (dulu saya belum ngeksis di twitter, masih cupu) jadinya saya beli pulsa buat hape saya aja yang banyak biar bisa cari hiburan selain lagu di laptop. Lha terus apa gunanya TV? Saya diamkan saja, soalnya emang pas di rumah juga jarang nonton TV, lebih sering online selain itu saya malu sama mbak di kamar sebelah kalo ketahuan suka nonton sinetron.

Udah gitu saya kepanasan di kamar. Bisa sampe setengah jam sekali mungkin tuh minum segelas air, saking berasa keringnya. Padahal jendela kamar udah dibuka. Emang sih ada kipas angin, tapi berhubung dari dulu nggak biasa pake kipas angin, jadinya ya nggak saya nyalain. (gara-gara gak biasa pake kipas saya sering masuk angin jadinya kalo kena)

to be continued…

 
4 Comments

Posted by on August 11, 2010 in uncategorized

 

4 responses to “Nostalgia Kost-an (Part I)

  1. maduracafe

    August 28, 2010 at 02:00

    sangar tulisanmu vis,,kenapa ga kos di madura sekalin vis,,he3

     
  2. alalabeng

    August 28, 2010 at 02:05

    sangar tulisanmu vis,,kenapa ga kos di madura sekalin vis,,he3

     
  3. ID

    September 21, 2010 at 17:02

    ckck manja juga ternyata😛😛
    hahaha

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: