RSS

Kalimat Sakti

12 Nov

Udah lama nggak nulis blog, tapi kalo nulis dalam kehidupan sehari-hari sih (alhamdulillah) masih sering. Setidaknya saya pernah mengabadikan pemikiran-pemikiran yang meluber dari kepala saya di twitter, di facebook, di pesan singkat yang saya kirim langsung dari henpon saya, catatan kuliah, sampai lembar jawaban ujian. Haha *Pasang hastag ketawa setres* ya, lembar jawaban ujian. Mengingat tadi pagi saya disodori soal ujian Asas-asas Manajemen sebanyak 14 soal yang harus dijawab dalam waktu 75 menit saja. No tip-ex, no coretan dalam rangka membetulkan jawaban. No bergerak mencurigakan atau bahkan nekat nyontek, kecuali anda mau diri anda dan teman seruangan anda seluruhnya diberi sisir oleh dosen alias dapat nilai E.

Kayaknya sejak semester 3 telinga saya selalu penuh dengan kata-kata “Shame on you”, “This is my rule”,  atau “Take it, or leave it” atau bahkan “Sarjana Power Point”. Tiap hari Kamis dilakukan proses belajar dan seluruh kata-kata tersebut di-reinforce semua teman saya baik saat mengobrol langsung di dunia nyata ataupun di media cuap-cuap dunia maya (baca: twitter, facebook, bahkan sekarang saya menuliskan kalimat-kalimat sakti tersebut di blog saya). Sekarang entah kenapa itu semua kata-kata itu seolah nempel terus di kepala saya.

Err sebenernya sih tiga yang pertama nggak terlalu saya pikirin, tapi yang keempat itu loh.

Apa itu Sarjana Power Point?

Menurut salah seorang dosen saya, sarjana power point adalah mereka yang kuliah lulus tepat waktu dengan IPK diatas 3,00 hanya dengan modal catatan di binder dan hardcopy slide presentasi yang digunakan dosen untuk mengajar di dalam kelas.

kalo di-post di twitter, itu paragraf diatas udah gw kasih hashtag #ihatequotes #damnitstrue #thatsome #funnyorfact dan yaa apalah segala macam hashtag ngetop yang rame banget diretweet orang setiap harinya.

Gw beneran kesindir dalam-dalam setiap dengar perkataan ini. Hello, gimana yaa–gue udah kuliah satu tahun lebih dan IPK gue lumayan tapi ya gitu. Beneran banget belajar kebanyakan cuma lewat power point (terima kasih pada Bill Gates yang udah mengembangkan Microsoft. Hidup!). Buku-buku seputar kuliah yang pernah gw baca cuma beberapa, itu pun gak satu buku penuh, cuma dibaca sesuai kebutuhan. Kalo misalnya dapet tugas dari dosen, baru buka bab tertentu. Kalo nggak yaa yang gw baca sesuai desain pembelajaran aja hahaha. Atau sekalinya gw baca beneran tanpa pamrih untuk ngerjain tugas atau apa, itu bagian buku yang gw baca cukup yang membahas topik tertentu saja.

Berpegang pada omongan ayah saya “Kalo baca buku tuh yang banyak, jangan cuma satu buku aja. Biasanya tiap buku punya kelebihan di topik tertentu, tapi kurang membahas topik yang lainnya. Jadi bacanya ya gak usah semua.” alhasil saya lebih pilih baca buku yang pembahasan babnya asik-asik aja. yang saya nggak suka ya di-skip. Ternyata lain padang memang lain belalang. Lain kata-kata ayah saya, lain juga kata dosen saya. Dosen bilang kalo baca buku tuh ya sampe abis biar paham konstruksi pikiran si penulis secara keseluruhan, baru di-compare sama tulisan orang lain. Jadi, saya mending ikutin kata orangtua apa dosen? :p

Ah tak tahulah. Selain karena masalah buku psikologi kebanyakan ditulis pake bahasa kingkong *minjem istilahnya kakak kelas* masalah lain adalah susahnya buku-buku yang (katanya) bakal sukses menghantarkan saya menjadi sarjana psikologi ini dicari. Perpustakaan kampus saya sangat-sangat gak banget deh koleksi buku psikologinya, mending donlot aja di gigapedia tapi masalahnya kalo baca terus di layar laptop lama-lama saya jadi ngantuk atau malah kalo nggak ngantuk jadi buka-buka yang lain. Konekin modemlah, twitteran lah, efbe-anlah, pacaran lah ceting lah, donlot-donlot lagu atau video lah (biasanya yang ini terjadi saat kalender menunjukkan tanggal 20 dan jatah modem baru kepake dikit banget), cuci mata ngeliatin gambar-gambar unyu lah di tumblr. Intinya, saya gak bakal belajar dalam waktu lama.

Setelah itu, saya kuliah buat apa? Buat cari ijazah. Buat apa ijazahnya? Buat cari jodoh kerja. Gimana caranya biar dapet kerjaan? Ijazah harus bagus. Cara biar ijazah bagus? Kerjain ujian yang bener. Bagaimana bisa dapat ngerjain ujian yang bener? Ikutin apa kata dosen. Liat aja slide presentasinya, palingan diambilnya gak jauh dari situ. Kenyataannya, benar saja membaca slide presentasi membuat saya bisa mengerjakan sekitar 70% soal yang diberikan. Aaah ya ngapain baca buku lho kalo kayak gini?

Jangan jadi Sarjana Power Point.

Oke, singkat kata, intinya saya sering merenungkan kalimat ini. Iya sih, rugi banget kalo punya ijazah nilai bagus tapi sebenernya nggak tau apa-apa. Ditanya Pavlov siapa Skinner teorinya apa gak tahu, padahal gelarnya S.Psi. Lak yo ngisin-ngisini awak dewe. Jadi sejak saat awal semester ganjil kedua saya ini dimulai, saya membuat beberapa perencanaan untuk lebih mencintai buku berbahasa kingkong, seberapa anehpun bahasanya. Lalu saya harus baca itu buku, jangan dikoleksi doang di rak buku. Lumayan kan kalo insomnia, bisa bikin ngantuk mengisi alam kesadaran dengan kegiatan yang bermanfaat. Hmm ya saya gak mau masa kuliah 4 tahun saya sia-sia. Saya mau dapetin sesuatu yang sesuai dengan apa yang saya perjuangkan (equity theory, masuk nggak ya?), jadi saya rasa saya nggak boleh males-males untuk belajar secara benar (baca 1-2 chapter dari 1 buku setiap minggu). Semoga saya nanti beneran jadi S.Psi, bukannya S.Ppt. Amiin. sekalian M.Psi, Psi juga deh :p

 
1 Comment

Posted by on November 12, 2010 in Uncategorized

 

One response to “Kalimat Sakti

  1. Nancy

    January 20, 2011 at 12:26

    Yah itu udah umum, semua mahasiswa juga begitu, termasuk saya paling males klo harus baca buku yangpenting kan nilai bagus, cepet lulus.

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: