RSS

Determined

30 Nov

Seseorang pernah bilang begini ke saya:

yang bisa kamu kendalikan ya diri kamu sendiri, bukan lingkungan di sekitar kamu

Ya ya, dia benar. Saya sadar banget kalo saya terlalu mudah menyerah dengan keadaan. Maksudnya bukan menyerah dalam arti pasrah gak tau mau gimana lagi, tapi menyerah dalam artinya tidak berusaha mempertahankan diri sendiri dan memutuskan untuk mengikuti cara main di suatu tempat.

Saya dulu males belajar bahasa Jawa. Saya mikirnya “helo, ini Indonesia. Kita mestinya pake bahasa persatuan ajalah–jangan mentang-mentang kalian semua sering pake bahasa Jawa jadi kalo ngomong sama saya keluar logat medhok melulu.” jadilah saya kalo ngomong full Indoesia. Err nggak juga deh. Kadang masih ditambah kata-kata “apaan tau”, “lah, ngapa?”, “kagak ah”, atau “ogah” pas ngomong sama temen-temen. Awalnya sih orang-orang gak masalah–malah mereka kayak kesenengan sendiri gitu kalo pas mereka ngobrol gw nggak ngerti tapi ternyata lama-lama mereka pada protes “Kamu tuh udah setaun disini, masa nggak ngerti-ngerti sih? Belajar dong!”

Kesal dianggap sok nggak mau belajar bahasa Jawa, akhirnya saya serius mendengarkan segala percakapan teman-teman saya, malah sampe iseng niruin cara ngomongnya mereka kalo cerita-cerita. Eh terus giliran saya udah mau repot-repot kayak gitu ya, malah diledekin “Ciee udah bisa bahasa Jawa. Awas ntar lupa lho ngomong gw-lo”

Sangat ngapa sekali bukan saudara-saudara?

Mengikuti apa yang orang lain mau memang tidak selalu benar, tapi sayang sekali entah mengapa sulit bagi saya untuk tidak mendengarkan pendapat orang lain. Padahal sih ya, kita mau jadi apa kek, mau jungkir balik kek, siapa juga yang peduli. Semua orang hanya peduli akan dirinya sendiri–ngapain juga repot-repot ngurusin orang lain? Asal gw seneng dan lo seneng dan lo nggak ganggu gw, terserah aja lo mau apa dan mau gimana. Malahan orang-orang biasanya malah lebih cinta sama orang yang berani jadi dirinya sendiri, walaupun itu nyeleneh.

Ingat Lady Gaga? Dia kan masa bodo sama pendapat orang, dan buktinya dia fine-fine aja hidupnya sampe sekarang (setidaknya, kelihatan seperti itu). Fansnya banyak, walaupun kadang perilakunya aneh-aneh naudzubillah. Sedangkan orang yang kelihatannya selalu tampil baik dan saint-like lebih besar kemungkinannya untuk tidak disukai. Hmm gak usah jauh-jauh deh lihat aja sekitar lo. Ada kan orang yang fotonya selalu dipajang di depan kelas? Nah iya. itu dia huehehe :p

Memang setelah dipikir-pikir lagi, jadi orang yang suka seenaknya memang lebih enak. Misalnya pas sekolah dulu lo jadi anak yang langganan telat. Begitu lo telat, pasti guru lo bakal bilang “ah ya pantes aja. emang anaknya begitu, mau diapain lagi. Biasa aja.” dan begitu dia bisa dateng pagi, seluruh isi sekolah memandangnya seperti keajaiban dunia. Eh, sekalinya ada anak yang nggak pernah telat, sekalinya telat dia pasti dianggep “ini anak lagi bosen jadi anak baik-baik kayaknya” terus kalo misalnya dia nggak telat lagi ya udah gitu semua orang nganggep dia wajar aja.”

Kalau anda, pilih yang mana?

 
Leave a comment

Posted by on November 30, 2010 in Uncategorized

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: