RSS

Sekilas Curhat #1

23 Feb

Halo hola. Seperti mahasiswa Unair lainnya, sekarang saya masih berada pada masa-masa liburan. Kegiatan perkuliahan untuk Fakultas Psikologi baru akan dimulai hari Senin, 28 Februari 2011 besok–berarti masih ada sisa sekitar 4 hari lagi untuk saya memanjakan diri saya sendiri. (sigh). Gak perlu repot antri mandi, soalnya kebanyakan temen kosan pada pulang ke rumahnya masing-masing. Gak perlu pasang headset kalo lagi rada badmood dan pengen setel lagu keras-keras. Gak perlu takut gendut soalnya jarang ada orang yang jual makanan di sekitar kosan.

Empat hari. Setara dengan waktu yang saya habiskan di rumah sepanjang semester 3 saya kemarin, dari total 17 minggu waktu perkuliahan efektif. Cuma sebentar, tapi justru di saat-saat itulah saya benar-benar merasakan istirahat dari segala kesibukan saya di kampus. Sesibuk itukah saya, sampai-sampai merasa gak punya waktu untuk diri sendiri? Mungkin saya memang tidak sesibuk Pak Presiden yang harus mikirin hidup orang satu negara, tapi saya sudah cukup pusing membagi pikiran saya sendiri untuk pelajaran, organisasi, kepanitiaan, pertemanan, keluarga, sampai percintaan. Asik dah.

Pertama, pelajaran. Semester 3 yang lalu adalah saat dimana saya pertama kalinya bisa bilang “Ya ampun, ternyata yang namanya kuliah kalo serius tuh kayak gini ya?” Saya baru ngerasain betapa susahnya kuliah, karena memang mata kuliah-mata kuliah yang saya ambil semester lalu menuntut banyak waktu belajar kalau ingin paham benar.

Mulai dari Psikologi Perkembangan yang karena dibuat sistem blok, jadi waktu belajar yang harusnya 1 semester jadi cuma setengah semester. Psikologi Perkembangan 1 membahas tentang anak dan remaja–satu-satunya kelas di hari Senin jam setengah 8 pagi yang penuh bahkan sebelum kelasnya mulai sepanjang sejarah saya kuliah 3 semester ya cuma kelas ini. Entah kenapa kelas ini selalu terasa menyenangkan, tapi efek buruknya saya jadi makin pengen cepet lulus terus kerja terus nikah terus punya anak dah. *bukan cuma saya yang merasa begini, mayoritas teman saya juga begitu kok. hohoho* Selain itu tugas yang diberikan juga asik-asik. Observasi anak kecil usia 5 dan 8 tahun, yang kebetulan pas banget sama usia anaknya ibu kos saya. Jadilah kemaren sepanjang saya ambil kuliah ini mereka jadi subyek saya ahahaha :p

Kenapa saya harus banyak belajar untuk pelajaran ini? Saya rasa pengetahuan saya soal anak-anak sangatlah minim, ditunjang dengan kondisi keluarga saya yang kebanyakan seumuran. Usia saya dan adik hanya berselisih lima belas bulan. Waktu dia kecil, saya masih kecil dan sekarang setelah saya besar dia juga sudah jadi mahasiswa. Kemudian tetangga di sekitar rumah juga rata-rata seumuran, malah lebih banyak yang lebih tua dan sudah menikah (rata-rata mereka ada di fase dewasa awal), terus kalo temen-temen saya cerita mereka sering main sama keponakan, ya saya gak pernah. Keponakan aja belum punya, mengingat sepupu saya juga masih pada kuliah atau malah SMA. Tiap kali dosennya cerita di kelas, saya lebih banyak garuk-garuk kepala karena takjub. Emang iya ya anak kecil kayak gitu? Untung cara dosennya jelasin cukup asik jadi saya lumayan cepet juga nangkepnya, bahkan masih terngiang-ngiang gitu sampe pas saya bikin tulisan ini hehehe. *pasang hashtag lebay*

Psikologi Perkembangan II yang harusnya membahas fase dewasa awal hingga kematian, pada praktiknya lebih banyak membicarakan fase dewasa akhir. Mboseni pol pokok’e. Mungkin ini disebabkan oleh kurangnya rasa curiousity pada saya (semakin anda penasaran, tentunya anda akan semakin ingin mengerti apa yang belum anda mengerti).  Terus mana tugasnya tiap kelas gak sama, Kebetulan kelas saya ketiban rejeki nomplok. Setiap pertemuan harus bikin makalah perkelompok dan patut diingat bahwa setiap minggu ada dua pertemuan. Jadi? Silakan simpulkan sendiri. Lalu setelah diusut tau-taunya kelas lain cuma perlu bikin 1 makalah saja sepanjang semester blok. Aaarrrghhh. Terus mungkin yang bikin jadi rada males adalah karena yang jadi penyaji materi adalah teman-teman saya sendiri yang kena giliran presentasi, padahal kan kita gak tau gimana rasanya jadi orang lansia, nikah aja belom.

Mata kuliah blok lainnya adalah Psikologi Kepribadian I dan II. Sebenernya pelajaran yang ini seru banget. Dari sini, saya makin takjub sama ilmu psikologi karena ternyata segala fenomena aneh yang sering terjadi di hidup saya ternyata beneran ada bukti ilmiahnya (walaupun emang subjektif banget sih). Cuma yang paling bikin saya takjub adalah kenyataan bahwa banyak teori psikologi udah kayak Coca Cola yang punya berbagai versi botol untuk mengemas produk mereka :p Freud, Jung, Adler, Sullivan, Horney, dan Murray sama-sama penganut aliran psikoanalisis, tapi mereka berusaha bilang begini, “Menurut saya yang dibilang tetangga sebelah itu tidak benar! Fakta dari penelitian saya bilangnya begini nih…..”

Terus lagi ada trio mata kuliah yang banyak sekali membahas validitas-reliabilitas, yaitu: Psikodiagnostik I, Psikometri, dan Psikologi Industri dan Organisasi. Sebenarnya sih, yang full ngebahas selama satu semester itu psikometri, kalo yang lain baru mulai setelah UTS saja.  Psikometri ini pelajarannya asik, bermain logika matematika banget deh, tapi karena saya ngerasa kurang cocok sama dosen yang ngajar kelas saya jadinya saya rada nggak mudeng di awal pelajaran. Beliau selalu bilang gini, “Psikometri = psikologi+metri. Tahu kan apa itu psikologi? Sedangkan metri adalah pengukuran–jadi kalian harus ingat bahwa mengukur adalah membandingkan.” Gitu terus kalo ngajar. Gak maju-maju sampe 3 kali pertemuan, sedangkan saya termasuk tipe orang yang harus dengar dulu kemudian baru mudeng pas membaca di buku, jadinya bingung dah. Selain itu dosen psikometri itu bilang gini terus, “Kalo kalian masih muda begini, jangan disia-siakan cuma punya satu pacar, rekan-rekan. Cari yang banyak agar anda makin banyak belajar. Misalnya, anda kurang mahir berbahasa Inggris, nah carilah pacar orang Inggris, terus kalian minta diajarin tuh bahasa Inggris. Kalau anda belum punya laptop sendiri, carilah pacar kedua yang bisa memberi anda laptop, terus pacar anda  yang ketiga jago bahasa Jerman, terus….”  *pasang hashtag eaaaah*

Psikodiagnostik sih membahas dasar-dasar observasi, interview, sama alat tes yang sering digunakan dalam asesmen psikologi. Cukup seru, dan untungnya saya ambil kuliah ini bareng sama psikometri jadilah saya punya kesempatan lebih tinggi untuk memahami validitas-reliabilitas yang tidak saya mengerti sepanjang ikut psikometri dengan dosen yang itu. Err. Terus gara-gara PIO saya tergoda pengen jadi psikolog IO dah masa, abis kayanya asik gitu, tapi memang sih tekanannya lebih tinggi karena mainstream yang dibawa cenderung kaku kalo dibandingkan dengan peminatan psikologi yang lainnya.

Terus ada juga mata kuliah Asas-asas Manajemen yang sering disingkat jadi as(s)men sama anak-anak di twitter (kami menambahkan satu huruf ‘s’ lagi karena sesuatu dan lain hal), yang sepanjang semester membahas betapa pentingnya planning demi pencapaian efektivitas dan efisiensi. Tiap minggu ditanyain begini, “He kamu, mau nikah umur berapa? Terus sekarang kamu sudah persiapan apa saja?” atau “He kamu, mau punya suami/istri yang kayak gimana? Kalo kamu gak punya kriteria, kamu akan makin susah mencarinya karena kamu gak tahu apa yang kamu cari,” Bener sih, tapi soal cari jodoh sepertinya gak bisa selalu dirasionalkan. Kadang kapan terjadinya pertemuan dua orang yang berjodoh terjadi tanpa direncanakan, misalnya tabrakan di toko buku, terus ceweknya jatuh, terus si cowok nolongin si cewek berdiri, terus kenalan, terus teru terus *lanjutkan sendiri, saya tidak heran kalau di dalam hati anda menganggap saya terlalu banyak nonton sinetron*

Mata kuliah ini sebenarnya gak susah, tapi tekanannya tinggi, karena setiap minggu kami wajib baca 1 chapter buku dan buat saya yang sebelumnya jarang baca buku, rasanya jadi susah. Belum lagi kuis setiap minggu, yang untungnya kemudian dihapus hehehe. Hal lain yang membuat saya agak susah menangkap pelajaran ini pada awalnya adalah penggunaan istilah yang sangat-sangat asing di telinga saya. Market Share lah, stockholder lah, stakeholder lah itu semua apaan saya gak ngerti, untungnya ada orang yang bersedia saya tanya-tanyain sampe (mungkin) bosen ngejawabnya, soalnya saya sering lupa :p

Di semester ini juga saya baru benar-benar baca buku teks yang dicantumkan dosen pada desain pembelajaran. Bahkan saat kelas bubar, teman-teman saya pada sibuk ngantri untuk menyalin data dalam format power point dari komputer, saya malah pilih langsung keluar kelas untuk cari udara segar. Sok-sok jadi orang idealis gitu padahal alasan utamanya adalah karena flashdisk saya satu-satunya mendadak rusak. Mau tau rusaknya kenapa? Karena kemarennya saya pake untuk mengkopi slide milik dosen dan ternyata komputer di kelas itu bervirus–jadilah flashdisk saya rusak. Err.

Berhubung saya orangnya tidak selalu rasional, jadilah saat itu (setelah flashdisk saya rusak) saya punya pikiran kalo ini tuh hukuman dari Tuhan, biar saya gak jadi orang yang berketergantungan sama slide dosen. Di telinga saya seakan ada yang berbisik,”Udahlah, baca buku aja sana. Sekalian belajar berteman sama bahasa kingkong,” jadilah saya nekat pas semester kemaren. Gak ada usaha untuk melengkapi slide dengan cara minta dikirimi email oleh teman, tapi saya malah sibuk ke perpustakaan, pinjem buku lalu fotokopi atau cari ebook yang kira-kira bisa dijadikan acuan untuk belajar, atau langsung minta diajarin sama kakak kelas yang terancam lulus 3,5 tahun dengan predikat cumlaude.

Sebenernya saya jadi mikir gitu gara-gara panas juga sih sama omongan salah satu dosen (ada di postingan sebelum ini, silakan diliat-liat kalo anda lagi iseng) yang selalu gembar-gembor betapa pentingnya baca buku. “Kalau saya mau, saya bisa kasih kalian slide yang saya buat 5 tahun yang lalu. Toh kalian gak bakal tahu, kan kalian gak baca buku.” ckck miris bener dah saya pas denger kalimat itu. Yaudah. Akhirnya saya putuskan semester ini cukup belajar dari buku dan catatan dari cuap-cuap dosen waktu di kelas. Ah ya, kebetulan saya punya koleksi power point warisan dari kakak kelas, terus iseng sih saya baca untuk tambahan.

Lalu bagaimana hasilnya?

Bagus sih, tapi gak bagus-bagus amat juga. Yaa setidaknya saya lulus di semua mata kuliah walau bukan dengan nilai yang bikin orang bilang, “Wih, ndewo awakmu cak,” tapi saya puas karena walopun begitu, anak-anak tetep banyak yang tanya pelajaran sama saya. :p Kata mereka, “Ah kamu kan lebih ngerti, aku bingung nih soalnya di slide gak lengkap.” Berarti korelasi antara nilai bagus dengan mengerti ada tidak ya? Saya ngerti, tapi gak bisa dapet nilai bagus. Saya juga gak tahu apakah mereka yang dapat nilai bagus itu sebenarnya mengerti atau tidak.

By the way, pas lagi belajar untuk UAS salah satu mata kuliah, saya pernah iseng mencocokkan isi slide dosen yang baru dikopi teman-teman dengan yang dikasih kakak kelas dari angkatan 2003. Kemudian gara-gara iseng itu saya jadi tau kalo ternyata isi keduanya sama persis wakakak. Bahkan tempat salah ketiknya pun ada yang sama. :p Ternyata sebenarnya dosen saya waktu itu bukan memberikan ancaman, melainkan membeberkan fakta yang ada–tapi sepertinya gak banyak yang sadar akan hal itu. Gara-gara ini juga saya jadi sadar kalo sebenarnya saya gak perlu antri lama untuk mendapatkan power point dosen tidak semestinya menggantungkan nasib di bidang akademik pada power point.

Sekian dulu curhat part satunya, nanti kalo ada unek-unek lain saya post lagi lain waktu.

 
Leave a comment

Posted by on February 23, 2011 in Uncategorized

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: