RSS

2005 – ……

04 Jun

kalo buka blog, saya jadi sadar kalau saya mengalami proses perkembangan pemikiran. Jaman dulu isi postingan saya ababil parah (ya kali posting sekarang nggak ababil juga). Kalo penasaran bisa cek arsip postingan blog saya, yang sudah saya rintis sejak masih kelas 2 SMP. Pertama kali ngeblog, saya cuma anak umur 13 tahun yang baru kenal internet. Waktu itu guru ekonomi saya memberi tugas untuk siswanya mencari data APBN tahun 2004 (saat tugas itu diberikan, sudah masuk trimester kedua tahun 2005). Gara-gara mencari data APBN itu, saya jadi ketagihan membuka google. Entah kenapa rasanya seru aja, asal ketik suatu kata kunci, langsung keluar banyak hasil. :p

Hampir tiap malam setelah orangtua saya tidur saya curi-curi ngenet, soalnya pas jaman itu kan tarif internet mahal, mengandalkan dial up. Apalagi setelah saya kenal friendster dan blog (yang dua ini gara-gara ditularin sepupu saya yang emang suka banget nulis sejak dia masih SD), waah makin gila aja saya internetan. Awalnya cuma sejam sehari langsung jadi tiga jam. Akhirnya tagihan internet jadi dua kali lipat tagihan telpon rumah. Orangtua saya kesal, akhirnya nyuruh saya ke warnet saja, karena setelah dihitung pengeluarannya gak semahal kalo harus bayar ongkos dial up :p kalau mau ngenet di rumah cuma boleh malam minggu.

Sebenernya saya sempet kesal juga sih. Gara-gara aturan main harus ke warnet ini, saya jadi nggak bisa leluasa mainan blog. Padahal saya suka banget bacain blog orang. Bahkan untuk menghemat biaya dan mengurangi waktu yang terbuang di warnet untuk sekadar posting saja sampai saya bela-belain bikin postingannya di rumah, nanti sampe warnet tinggal kopi paste terus di post.

Waktu saya kelas satu SMA (sekitar tahun 2006 akhir), akhirnya orangtua saya memutuskan untuk berlangganan internet saja. Menurut mereka, lebih baik anaknya ngenet di rumah saja daripada ke warnet sampai malam (soalnya waktu kelas satu SMA paling cepat saya pulang saja sudah jam 4 sore).  Belum lagi pas jaman ini sepertinya guru-guru juga mulai banyak yang ngasih tugas (yang menurut saya) random, bahannya nggak ada di buku teks wajib, jadi kalo bisa browsing ya emang asik banget.

Begitu ada akses internet bebas di rumah, saya kelepasan lagi. Tambahan lagi, pas itu adek saya juga mulai suka ngenet–jadilah tarifnya bengkak lagi dan lagi, akhirnya ayah saya memutuskan untuk langganan yang unlimited, karena seringnya kelebihan kuota yang harus dibayar lebih mahal daripada biaya kalo langganan yang unlimited -__- mengerikan banget sih, tapi saya yakin ini pasti gara-gara adek saya yang suka buka-buka yutup sama donlot lagu di indowebster. Jelas bukan saya. saya kan cuma pake social networking sama browsing dan blogging (gamau ngaku).

Hobbi blogging saya makin jadi gara-gara guru Bahasa Indonesia saya pas kelas 2 SMA nyuruh anak-anak kelasnya (kebetulan guru tersebut juga wali kelas saya) membuat blog untuk latihan menulis. Isinya apa saja boleh, yang penting nulis. Terus entah kenapa anak-anak kelas saya jadi banyak yang bikin blog, dan akhirnya anak kelas lain juga ikutan bikin, jadilah saya makin semangat ngeblog. Kenapa blog saya kebanyakan cerita soal hidup saya sendiri? Entah. Bukan ikut-ikutan Raditya Dika yang bahkan sudah bikin banyak buku dari kisah hidupnya, melainkan karena saya rasa saya butuh media untuk menyimpan segala kenangan hidup saya, terutama selama SMA.

Buku harian terasa tidak efektif, karena tulisan saya banyak yang acakadul saking emosinya waktu nulis, akibat kesadaran saya kalau buku itu hanya saya yang baca, jadi saya nulis apapun semaunya, seenaknya, nggak ada filter sama sekali. Padahal bisa saja buku itu dibaca orang lain ketika saya lengah, kan? Karena terbiasa ngeblog juga saya jadi belajar betapa perlunya mengatur emosi. Walaupun ingin curhat, sebaiknya tetap pilih gaya penulisan yang netral. Bagaimana cara menetralkan gaya penulisan? Tentu dengan mengatur emosi  selama menulis. Percaya tidak percaya, menulis kalimat positif walaupun sedang merasa sangat negatif membuat saya lumayan jadi lebih lapang dada.

Kesenangan lain bila menulis blog yang sangat saya rasakan saat SMA adalah kalau ada teman yang terlibat dalam peristiwa yang sama dengan saya, lalu mereka menuliskan peristiwa tersebut dalam sudut pandang mereka, dimana saya juga menuliskan hal tersebut di dalam blog saya. Rasanya waa entahlah. Merasa sebagai bagian dari sesuatu. Belum lagi kalau ternyata orang-orang diluar komunitas kami ikutan nimbrung, ikut berkomen ria. Rasanya makin senang (ini sepertinya bagian dari narsis).

Waktu kelas 3 SMA, saya jadi jarang nulis. Nggak sempet soalnya, tengah malam saya pilih tidur, mengingat biasanya baru sampai rumah jam 9 malam setelah les, jadi begitu sampe rumah udah males ngapa-ngapain. Pas kuliah, sebenernya banyak waktu buat nulis tapi entah kenapa nggak banyak hal yang bikin saya sampe pengen nulis. Rasanya hari-hari saya begitu flat seperti emoticon -____-

Kira-kira sampai kapan blog ini bakal hidup? Saya tidak tahu, yang jelas blog ini tidak mau saya hapus sampai nanti-nanti.

 
Leave a comment

Posted by on June 4, 2011 in Uncategorized

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: