RSS

Bahkan Sampah pun Bisa Didaur Ulang

04 Jun

Why did you watch those movies? Those are rubbish

Sejak kuliah saya jadi sering nonton film. Ada banyak faktor yang bikin saya jadi sering nonton. Pertama, karena banyak orang di sekitar saya yang rajin donlot dan sukarela mengizinkan saya mengkopi paste hasil donlotan mereka. Kedua, banyak orang sering merekomendasikan saya untuk nonton suatu film dan minjemin saya VCD atau DVD-nya, bahkan sampe beliin segala.๐Ÿ˜€ Yang ketiga, saya pernah iseng donlot soundtracknya terus suka, terus jadi penasaran itu lagu diputer pas lagi adegan macam apa. Keempat, karena biaya nonton di Surabaya rata-rata lebih murah daripada kalo nonton di Jakarta. Selain lokasinya deket kosan, transportasinya pun saya nebeng :p habis nonton langsung pulang, lalu makan di warung penyetan deket kosan.

Kadang ada juga fim hasil rekomendasi ini yang saya nggak tahu bagusnya dimana. Entah karena saya yang nggak paham sama jalan ceritanya, atau merasa nggak kuat liat adegan-adegannya jadi walopun baru mulai saya langsung tutup window GOM Player dan berinisiatif untuk cari film lain yang (saya rasa) lebih layak ditonton. Atau mungkin benar kata seseorang “yang nonton film ini (judul film dirahasiakan) kalo gak nangis berarti bukan manusia,” *kalo inget kalimat yang terakhir ini saya langsung mempertanyakan sisi humanis saya, terutama sebagai perempuan*

Kadang saya juga nggak ngerti sebenernya apa yang saya cari dari menonton film.

Mempelajari perilaku manusia? Mungkin. Tapi itu kan akting? Semua sudah direncanakan, walau kadang di kenyataan juga ada orang yang perilakunya sama seperti manusia di dalam film, entah siapa yang meniru siapa. ย Menunggu lagu yang saya suka dimainkan sebagai pendukung alur cerita? Mungkin juga (ini sering terjadi kalo saya nonton karena donlot lagunya duluan). Kadang malah saya sengaja nonton film biar mewek sampe nangis. Serius, ini pernah terjadi satu-dua kali.

Kasus yang aneh adalah saat saya nonton sebuah serial TV berjudul Glee, yang padahal ceritanya ababil parah. Rebutan pepularitas di sekolah, saling telikung pacar orang (yang notabene temen sendiri), ditambah adegan nyanyi-nyanyi yang padahal lagunya juga daur ulang semua. Kenapa saya merasa harus nonton film ini kalo gitu? Entah. Masa iya gara-gara mantengin si Artie Abrams? :p Eh tapi episode akhir-akhir di season 2 sih emang rada lumayan ceritanya kalo dibandingin yang season 1. Itu kek sinetron nyampah, tapi yang season 2 enggak terlalu.

Terus lagi kenapa saya merasa pengen nonton semua film Twilight Saga, padahal nggak ngefans-ngefans amat juga sama Robert Pattinson atau Taylor Lautner? Atau kenapa akhirnya saya memutuskan nonton sebuah film Korea sampe nangis? Atau nyetel potongan adegan Married Life dari film Up cuma biar bisa merasa tertohok? Kenapa saya sering banget bela-bealin antri di bioskop demi nonton Harry Potter?

Sepertinya saya memang nggak perlu alasan untuk nonton film. Saya nonton, hanya karena ingin nonton saja.

 
4 Comments

Posted by on June 4, 2011 in Uncategorized

 

Tags: , ,

4 responses to “Bahkan Sampah pun Bisa Didaur Ulang

  1. Asop

    June 4, 2011 at 21:18

    Nah, emang paling enak itu nyedot pilem dari orang lain.๐Ÿ˜€
    KAsus saya paling sering nyedot dari temen2 yang suka ngunduh dari ftp kampus.:mrgreen:

    Wah, Glee… saya belom pernah nonton.๐Ÿ˜†

     
    • Visi

      June 4, 2011 at 22:44

      bangeet hehe abisnya kalo donlot sendiri males :p
      saya jadi nonton itu gara-gara teman saya heboh, terus jadi keterusan nonton entah kenapa.

       
  2. prdnk

    June 4, 2011 at 22:17

    Aku juga Vis, nggak jelas nonton film kenapa. Dulu karena emang hobi. Tapi akhir-akhir ini lebih supaya biar bisa merasa tertohok atau nangis! Pathetic banget!

    Kalo Glee sih biasanya aku nungguin lagu-lagunya dibawain kaya apa๐Ÿ˜€

     
    • Visi

      June 4, 2011 at 22:46

      haha iya sejak kuliah aku sering tuh nonton film biar nangis :p entah kenapa tapi nangis rasanya enak :p

      hoho sama kita, seringnya aku nyetel glee juga diskip-skip. Cuma nunggu Artie Abramsnya keluar pas nyanyi terus ngedance pake kursi roda. Kalo yang nyanyi bukan Artie? Ganti adegaaan :p

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: