RSS

Orang Baik

06 Jun

Orang baik selalu mati muda. Orang baik itu disayang Tuhan. Orang baik akan masuk surga.

tapi sayangnya, orang baik itu membosankan.

Gara-gara semester itu ngambil mata kuliah kode etik, saya jadi tahu kalau ternyata etika dan etiket itu berbeda. Parah banget, berarti selama ini gw kemana aja?  Dulu-dulu saya selalu mikir etika dan etiket itu sama, cuma tergantung orang aja dia mau pake kata-kata yang mana :p

Setelah terpaksa membaca buku berjudul Etika karangan K. Berthens untuk mengerjakan Ujian Tengah Semester yang sistemnya take home, saya baru ngerti kalau ternyata etika adalah nilai-nilai yang sebaiknya dianut manusia dalam berperilaku. Etika berlaku universal, dimana saja, kapan saja, dan pada siapa saja. Sebaliknya, etiket hanya berlaku ketika kita berhadapan dengan orang-orang tertentu, pada waktu tertentu, dan pada tempat-tempat tertentu saja. Contoh paling nyata adalah kebiasaan kita makan sambil duduk santai (baca: naikin kaki ke atas kursi). Kalo kita lagi sendirian, who cares? Sok lah mau makan sambil jumpalitan atau dengerin lagunya 7 icons sambil senam aerobik juga bisa, asal siap dengan resiko tersedak dan gak ada yang nolong kalo mendadak sesak napas. Tapi kalo ada orang, apalagi psikolog yang liat? Siap-siap dikira ADHD.

Tidak ada yang salah dengan keputusan seseorang untuk tidak memenuhi etika dan etiket ini. Hukumannya cuma rasa bersalah aja sih palingan, atau mungkin kalau etiket ya bisalah kena sindir. Mungkin kalau orang suka melebih-lebihkan sesuatu seperti saya, saking takutnya merasa bersalah, semua-semua jadi pakai pemikiran “perilaku begini sudah pas belum ya?”, “kalau aku kayak gini, nanti si X marah nggak ya?”. Gara-gara kebanyakan mikir itulah, akhirnya malah tidak terjadi tindakan apapun. Saya cuma diam dan ujung-ujungnya menyesal. Paling-paling tinggal ngomel dalam hati, “anjir kenapa tadi gw gak marah aja sekalian? Kan enak toh, lagian mau gw marah atau nggak marah, si X juga bakal tetep sewot.” Gara-gara diem aja, gw malah rugi.

Bodohnya lagi, hal seperti itu gak cuma satu atau dua kali terjadi. Bisa sampai berkali-kali, atau malah selalu begitu sepanjang hidup saya. Kalo begini, sepertinya memang ada yang salah dengan diri saya. Entah itu apa, saya juga tidak tahu. Sebenernya niatan untuk mengurangi ketidakasertifan selalu ada di benak saya, tapi realisasinya itu loh ampun-ampunan susahnya. Ketika saya berpikir untuk mulai bersikap sedikit kejam sama orang lain, yang ada malah saya nyalah-nyalahin diri sendiri, “Lo tuh belum tau apa alasannya sampe dia jadi nyebelin gitu. Alasan lo mau ‘kejam’ dikit juga gak jelas. Cuma pengen balas dendam aja kan gara-gara yang kemaren-kemaren?”

Mengerikan.

Padahal baik menurut saya belum tentu baik menurut orang. Saya anggap selalu membantu orang yang bingung ngerjain tugasnya itu kebaikan, padahal buat dia itu siksaan. Bisa aja dalam hati dia ngomong “Sial nih orang. Gue juga bisa kalo gitu doang, eh pake dia yang ngerjain semuanya sampe selesai. Pasti sekarang dia mikir kalo gue ini bego banget deh,”

Atau bisa juga si X nanya sesuatu. Niatnya sih bercanda, tapi karena bagi saya omongan orang lain harus di dengarkan dan direspon dengan sepenuh hati, akhirnya saya memutuskan untuk menjawabnya dengan serius “waduh nggak tau tuh, gw nggak pernah denger ada kasus begitu. Emang bisa ya?”   akhirnya si X manyun, terus ngomong, “Ih itu gw bercanda. Payah nih, malah diseriusin. Yakali beneran bisa. Mikir dong!”

Nyambung dengan pelajaran PMDO, pada bab yang membahas information flowing. Disana si bapak Michael Armstrong tercinta menjelaskan kalau proses pertukaran informasi bisa terjadi secara formal maupun informal, namun proses informal bisa menimbulkan efek yang lebih dahsyat daripada proses formal. Mestinya dalam berteman juga begitu kan ya? Tapi kenapa saya nggak bisa mengamalkan? Kalo gitu sama aja saya (calon) sarjana power point.

 
1 Comment

Posted by on June 6, 2011 in Uncategorized

 

One response to “Orang Baik

  1. Asop

    June 7, 2011 at 14:59

    Kebanyakan mikir, jadi no action.😐

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: