RSS

Walk Across the Time

31 Jul

Lanjutan dari posting sebelumnya, karena Jumat, 29 Juli 2011 kemarin sepertinya memang disediakan untuk saya bertemu dengan teman-teman saya. Setelah paginya merasakan naik Transjakarta bersama dan siangnya melalui sesi curhat, malamnya kami datang ke acara Revival 4 yang bertagline Walk Across the Time. Acara Revival ini merupakan acara tahunan yang diselenggarakan oleh Pengurus OSIS. Eh tapi jangan salah, yang kerja bukan cuma Pengurus OSIS saja, anak-anak yang hanya jadi anggota OSIS juga bantu kok, malahan mereka memberikan banyak sekali kontribusi.

Awalnya saya ragu akan datang. Soalnya malu, udah umur segini masih aja mainannya pensi saya nggak yakin bisa pulang sebelum  acara ini diselenggarakan. Jadi tiap kali teman-teman saya tanya “Siapa yang datang Revival?” saya selalu jawab, “Yah gak tau, kayaknya nggak dateng. Soalnya gw gak yakin bisa pulang pas tanggal segitu,” agar tidak menimbulkan spekulasi dan membuat orang-orang berharap saya akan hadir di Istora Senayan pas tanggal 29 Juli. Lagian, kayak ada yang ngarepin saya dateng aja. Padahal aslinya mah saya mau banget, soalnya dari beberapa grup yang jadi guest star ada Maliq & D’Essentials (grup musik kesukaan saya sejak masih SMP sampe sekarang). Padahal dari dulu Maliq udah sering manggung dimana-mana, bahkan di Surabaya aja mereka langganan tampil sebulan sekali–tapi entah kenapa saya merasa kurang tertarik untuk datang menonton Maliq selain di pensi sekolah saya. Ada beberapa alasan kenapa saya gak tertarik. Salah satunya adalah karena saya bukan anak gaul pensi. Pensi pertama yang saya hadiri adalah Revival 2, itu juga jadi panitia. Jadi gak bisa dibilang nonton juga, orang pas acaranya berlangsung saya malah sibuk mondar-mandir keliling GOR Soemantri. Pensi kedua yang saya hadiri dan pertama kali saya nikmati sebagai penonton adalah Revival 3 yang berlangsung tahun lalu, terus Revival 4 kemarin itu pensi kedua yang saya tonton.

Selain pengen banget liat Maliq, saya juga penasaran pengen nonton Barry Likumahuwa Project–selama ini saya cuma pernah denger lagunya lewat mp3 dari ponsel teman, dan menurut saya, mereka main musiknya asyik gitu di telinga. Selain BLP saya juga penasaran sama Gugun Blues Shelter yang jadi band pembuka di konsernya Bon Jovi–kata adik saya yang (sepertinya) merupakan penggemarnya, lagu-lagu mereka keren. Okelah, jadi sebenarnya saya amat sangat ingin nonton cuma sok-sok merepresi aja. Belum lagi godaan dari teman-teman saya yang sibuk merayu untuk datang–sekalian reuni, mumpung lagi banyak anak-anak perantau yang pulang ke Jakarta. Argh yasudah akhirnya saya berusaha mencari celah dimana saya bisa sejenak meliburkan diri dari kegiatan organisasi kampus. Kalo dipikir-pikir sepanjang semester lalu pikiran saya udah butek banget, jadi pengen liburan walau sebentar saja–yang penting saya bisa ngelupain masalah organisasi untuk sesaat, biar nanti pas waktunya harus serius kerja udah gak kepikiran pengen liburan lagi.

Singkat cerita, akhirnya saya berhasil kabur meminta izin untuk pulang selama beberapa waktu, hingga akhirnya bisa datang ke Revival 4.

Berhubung sejak pagi saya sudah pergi bersama beberapa teman dan sudah memprediksi bakal pulang malam, jadilah saya membawa pakaian ganti dan peralatan mandi untuk menginap di rumah salah satu teman. Eh taunya alat-alat mandinya malah disita. zzz. Sabun cuci muka saya ditahan sama anak-anak yang bertugas, bahkan air minum di dalam botol minum pink saya yang unyu juga harus dibuang dulu sebelum saya diizinkan masuk ke dalam tempat pertunjukan. Tau gitu saya gak usah bawa sekalian aja, mana isinya masih banyak (baru aja dibuka dua minggu yang lalu). Sempet kesel sih, tapi yaudahlah. Soalnya kalo saya ada di posisi mereka pasti juga akan melakukan hal yang sama, dan saya pernah merasakan bagaimana jadi petugas body+bag checking. Itu susah banget dan kalau sampai checkingnya ngaco bisa kacau nanti di dalam.

Di dalam gelap banget. Lagi ada perform dari all star 81, karena kalau berdasarkan jadwal guest star bakal baru muncul pukul setengah 8 malam. Terus akhirnya kami berempat mencari-cari tampang yang kami kenal, supaya gak kayak anak hilang di tengah lautan anak SMP SMA yang lincah. Eh terus entah kenapa yang keliatan pertama adalah Ardi dan Billy. Terus tiba-tiba si Breke atau Harini kirim sms dimana mereka duduk, jadilah kami naik ke tribun atas pojokan, menyusul mereka semua.

Ternyata diatas sana juga banyak anak-anak lain. Ada Jeje, Sukil, Rino, dan siapa lagi gitu saya lupa. Langsung deh yang cewek peluk-pelukan, terus yang cowok tos-tosan. By the way, pas pelukan sama Jeje, dia bilang gini, “Vis kok lo kecil banget sih sekarang? Diapain nih?” saya cuma ketawa, “Hehehe nggak diapa-apain kok Je.” Terus pas udah duduk, gantian si Ardi tanya, “Vis, Irfan mana?” Saya cuma jawab dengan sebuah cengiran. “Ah payah lo kenapa gak diajak? Dia dulu bos gw pas SMA. Hahaha,” lanjut Ardi. Saya nyengir lagi, walaupun gak yakin Ardi bisa liat cengiran saya karena duduknya agak jauh. Habisnya mau ngomong juga susah. Musiknya terlalu nyaring. Palingan suara saya juga nggak kedengeran. Eh terus Rino yang duduknya di sebelah saya ikut-ikutan. “Vis vis, itu loh Billy, ” kata Rino sambil menggerakkan kepalanya ke arah Billy yang duduk di barisan atas saya. Saya jawab, “Haha iya itu Billy. Emangnya kenapa?” Eh si Rino malah cengar-cengir. Saya bingung, akhirnya manggil Billy, “Bil, itu si Rino kenapa sih?” “Gak tau,” jawab Billy. Terus Rino makin gak bisa berenti cengar-cengir. Saya cuma menghela napas panjang. Ya ampun, itu kan cerita lama, No… kasian Billy-nya juga kalo diterusin.

Ternyata masih harus nunggu cukup lama, dan saat itu saya sudah tau kalau ternyata Maliq kebagian perform terakhir. Yasudah akhirnya saya lanjutin ngobrol-ngobrol sama anak-anak yang lain, sambil sesekali ngeliat pertunjukannya anak modern dance yang kayaknya sekarang semakin berkembang saja. Serius, lebih banyak yang aneh-aneh daripada pas jaman saya sekolah dulu. Apa anak SMA jaman sekarang memang beda dengan dulu? Mendadak saya merasa terlalu tua untuk pakai seragam putih abu-abu–lupakan saja rencana isengin satpam yang siangnya diomongin sama anak-anak..

Tiba-tiba panggung gelap, kemudian masuklah MC yang menyapa para penonton. Cuap cuap cuap. Lalu mereka memanggil bintang tamu pertama, band yang menamakan diri mereka BroSis. Saya nggak pernah tau ada band ini sampai saya nonton Revival kemarin, dan ternyata yang jadi vokalisnya Bojes yang dulunya di AFI dan gitarisnya adeknya Bojes, dimana keduanya merupakan alumni SMA saya tercinta. Ealah. Tapi ternyata yang nggak tahu band ini bukan hanya saya, melainkan juga teman-teman saya yang lainnya. Maklum, jarang setel radio jadi nggak update sama lagu-lagu terbaru, kecuali yang dihebohkan orang-orang di twitter dan di kampus. hehehe. Lalu mereka mulai main–nggak ngerti deh lagunya apa, soalnya bukan berasal dari genre yang saya suka. Padahal orang-orang yang berdiri di depan panggung mulai sibuk lompat-lompatan sesuai irama lagu. Saya sama Winny udah mulai manyu-manyun gak sabar banget pengen liat Maliq. Labil yah? Haha ya habisnya gimana dong, emang dari awal mau ke Revival juga gara-gara itu kok–ditambah lagi pas tahun lalu Maliq tampil duluan, jadi pulangnya nggak terlalu malam. Akhirnya untuk menyabarkan diri saya nontonin big screen, sambil liat-liatin drummer ceweknya ini band yang pas main semangat banget.

Habis sekitar empat puluh lima menitan digempur musiknya BroSis, kuping berasa pengang. Abis musiknya setipe sama lagu-lagu yang suka disetel adik saya di kamar sebelah. Eh ternyata habis BroSis gilirannya BLP (Barry Likumahuwa Project) yang manggung. Anak-anak ngajakin maju ke depan panggung, biar bisa nonton lebih dekat. Saya ikut turun, tapi karena badan saya kecil susah sekali menembus kerumunan orang, akhirnya saya cuma bisa nonton dari pinggir. Yah ini mah malah gak keliatan apa-apa, ketutupan kepala orang. Entah apa yang terjadi di depan. Saya dengar suara gitar dipetik, tapi gak bisa liat siapa yang main. Akhirnya saya dan 3 teman saya lainnya memilih duduk dan menonton dari big screen saja. Dalam hati saya langsung berniat untuk segera turun ke bawah begitu band yang tampil sebelum Maliq menyanyikan lagu terakhir mereka.

Ternyata bener, musiknya BLP jernih banget, gak berasa kalau mereka saat itu sedang tampil live, rasanya kayak lagi nyetel lagu di laptop terus pasang headset. Lagi-lagi sebenarnya saya gak begitu ngerti mereka nyanyi lagu apa saja, soalnya saya nggak terlalu mengikuti perjalanannya grup musik ini. Belum lagi lagu-lagu mereka kebanyakan didominasi oleh instrumental, jadi lirik lagunya seperti hanya disisip-sisipkan tapi justru bagian instrumennya itu yang bikin asik. Di tengah-tengah penampilan mereka, saya mendadak ngeh kalau mereka memainkan lagu Pretty Young Thing-nya Michael Jackson dalam sebuah medley, dan itu lagunya dibuat jadi lebih nge-beat, jadi asik banget. Jadi ikutan pengen goyang dah, sayangnya saya lagi duduk dan gak kebagian lahan, kan jadi gak bisa. Huhuhu. Kalimat yang barusan itu pencitraan banget.

Selesai BLP, gantian Tony Q Rastafara yang manggung. Haha ini mah bukan selera saya banget, tapi jangan salah. Massa-nya banyak lho. Malah kayaknya penonton yang berdiri lebih banyak daripada pas dua musisi sebelumnya tampil. Hampir semua orang yang jingkrak-jingkrak di bawah pakai topi rajut (apa sih namanya? kayak yang dipake Mbah Surip gitu loh) warna merah-kuning-hijau. Sudah begitu ternyata ada anak-anak juga yang nonton, digendong bapaknya gitu pas Tony Q main–entah itu bocah ngerti apa kaga sama lagu yang lagi dinyanyiin. Lama-lama kalo didengerin, musiknya Tony Q bikin kebayang adegan orang naik sepeda lambat-lambat di pinggir pantai eh itu mah iklan Pocari Sweat yak?

Akhirnya tiba giliran Gugun Blues Shelter main. Saya cuma tahu dikit saja soal band ini–soalnya adik saya beberapa kali nyetel lagunya saat dengan beraktivitas dengan komputernya. Ternyata sama seperti BLP tadi, saya nggak terlalu nangkep mereka nyanyi apaan tapi lagu yang mereka mainkan cukup bisa dinikmati. Pas dengan selera telinga saya. Terus saya baru sadar kalau ternyata bassistnya mereka tuh bule (namanya Jono), dan setelah memainkan lagu ketiga si Jono itu bilang gini, “Halo lapan satu, apa kabar? Kalimalang asik yah?” Saya langsung pengen ngakak. Apaan tau, Kalimalang asik katanya, padahal macet gitu tiap hari–eh tapi emang asik sih, tapi ya ampun bule gitu yang ngomong. Belakangan saya baru sadar kalo saya norak, soalnya setelah saya cerita, adik saya ngasih tau kalo itu bulenya udah lama tinggal di Indonesia, nikah sama orang sini, bahkan dia jadi salah satu pembawa acara Dahsyat bareng Raffi Ahmad dan Olga Syahputra. Krik krik. Oke, kadang nonton tivi itu perlu supaya update. Fakta lain yang baru saya tahu, ternyata bukan cuma itu yang unik dari mereka, waktu GBS memainkan lagu-lagu terakhirnya di Revival, tiba-tiba pemainnya gantian meninggalkan alat musiknya, kemudian melompat-lompat di sekeliling panggung dan berguling-guling heboh. Usut punya usut, eh adik saya cerita kalo itu memang bagian dari aksi panggungnya GBS, bahkan Jono ditawari jadi MC di acara Dahsyat gara-gara itu juga. Bzzt. Dek, kenapa gue gak tanya lo dulu yah kemaren-kemaren?

Well, akhirnya kurang satu guest star lagi dan Maliq akan tampil. Makin lama saya makin geregetan. Ya ampun. *pasang emot tutup mata*

Saatnya Grup Band Seringai beraksi. Musiknya terasa gak asing di telinga saya, setelah saya ingat-ingat taunya Seringai emang sering disetel adik saya di rumah pas malem-malem, kalo dia udah mau tidur😐 Saya gak ngerti mereka nyanyi apa, musiknya pun saya tidak paham–atau nggak biasa aja kali yah dengerin laguyang sangat hingar-bingar begitu? Buktinya banyak aja orang yang moshing-moshing di depan panggung, sampe keliatan kayak orang rusuh banget.

tiga puluh menit kemudian…

Saya sama anak-anak buru-buru turun ke depan panggung, berusaha cari posisi yang strategis buat nonton sekaligus nyanyi-nyanyi heboh pas Maliq tampil. Winny yang badannya kecil geregetan pengen nonton di sisi kiri panggung, soalnya gitaris-nya Maliq yang dia demen banget mainnya di sebelah sana–tapi lagi-lagi karena posisi duduk awal yang kurang strategis, jadilah kami semua cuma kebagian nonton dari bagian tengah panggung dengan view dua vokalisnya Maliq. Wkwkw nasib bet dah Winny, padahal pas Revival taun lalu dia nggak ikut dan kita semua malah pas kebagian tempat persis di depannya Lale. Sepanjang nonton si Winny berusaha jinjit-jinjit, nyari dimana si gitaris favoritnya berdiri. Saya cuma bisa bantu sedikit, pas kebetulan ada celah kepala orang dan akhirnya dia bisa liat mukanya si gitaris, Winny langsung cengar-cengir “Gantengnyaaa..” ngg saya juga sih, tapi cuma dalam hati. :p

Intro sebuah lagu dimainkan, dan ternyata lagu pertama yang mereka mainin lagu ini. Seseorang langsung nyeletuk, “Ya ampun, lagu ini. Aku setel tiap hari loh pas jaman-jaman LDR,” saya cuma ketawa dalam hati. Kalo gue mah, mau LDR atau nggak tetep aja nyetel lagu ini sambil nyanyi dengan penuh penghayatan. Pas bagian reff, padahal suara saya nggak nyampe karena nadanya ketinggian–tapi bodo amatlah, nyanyi aja terus hohoho. Bawalah daku bersama ke dalam setiap langkahmu, dimanapun engkau berada. Lagu kedua, entah apa saya lupa.Yang jelas saya tetap nyanyi sampe kadang nggak sadar kalo udah separo teriak. Pas Angga, vokalisnya minta penonton angkat tangan sambil bikin ombak gitu juga saya ikutan wkwk ababil bet udah pokoknya. Abis gimana dong, emang mereka mainnya asik. Abis gitu mereka main lagu Untitled, sedikit bikin labil, tapi nggak parah-parah amat. Soalnya mood saya masih kebawa asik gitu hehehe (btw, link video yang lagu untitled ini ternyata pas revival 2011 loh. bisa diliat suasananya kayak apa, biar lebih paham dinamika perasaan saya sepanjang nonton. baca: supaya lebih gampang bayangin kalo kira-kira teriakan saya pas ikutan nyanyi ya kayak gitu ). Tapi tetep aja sih, saya ngerasa rada gimana gitu pas bagian lirik “Mungkin memang ku yang harus mengerti blablablabla,” soalnya sang vokalis nyanyinya sangat penuh penghayatan.

Pas lagi break lagu, iseng-iseng saya liatin orang-orang di sekeliling saya. Teman-teman saya semuanya pada nyengir lebar, kayanya pada capek abis nyanyi beberapa lagu nonstop, tapi senang. Eh terus ternyata di deket kami ada dua anak–kayanya sih masih SMA–satu cewek satu cowok, nonton sambil gandengan tangan. Aaah cute sekali. Dek, kamu pasti belum pernah ngerasain jaman kuliah. Yaiyalah. Terus Maliq mainin satu lagu, eh si cowok meluk ceweknya dari belakang. Lagu Heaven yang keluar pas jaman saya masih SMA ini sampe sekarang masih enak di denger, buktinya si dua anak SMA itu terlihat begitu damainya nyanyi berdua. Pas nyampe bagian reffrain, si cowok agak nunduk dan coba tebak–dia nyanyi di telinga ceweknya. Waaa mupeng. Bukan mupeng karena pengen dipeluk, tapi mupeng aja ada yang nyanyiin saya lagunya Maliq dengan sepenuh hati tepat di telinga saya.. you sent from heaven, and heaven feels like you.

Lanjutan dari lagu yang bercerita tentang orang yang lagi falling in love sampe berasa melayang ke surga, mereka maininlah lagu The One. Lagu ini saya rasa cocok buat ngelamar anak gadis orang–soalnya kalimat yang dipake Lady, I know you’re the one for me, I know you’re the one I need. Lady loh, bukan lagi girl. Artis aja namanya Lady Gaga, bukan Girl Gaga. Kesannya lebih dewasa dan serius–menuju hubungan yang diharapkan bakal long lasting. Terus kalimat loving you, loving you is all I wanna do juga diulang berkali-kali di bagian interlude. Aaargh si anak SMA juga nyanyi lagi, masih di telinga ceweknya. Sial, gue kalah sama anak SMA. Balikin gue jadi anak SMA lagi dong, tolong.

Waktu mereka memainkan intro lagu yang judulnya Menari, suasana mendadak hening. Entah karena pada belum terlalu biasa denger lagu ini karena single yang emang masih jarang kedengeran di radio atau tivi. Kalo mau denger yang versi live, bisa di klik disini (pas di Revival mereka maininnya mirip pas perform yang di video itu, tapi sedikit lebih slow). Waktu Maliq main lagu ini, rasanya mistis banget, saya sampe merinding. Udah jam dua belas malem, lampu yang nyala cuma di panggung, hening. Kayanya semua orang hanyut ke dalam lagunya–bahkan saya sempat kebayang lagi jalan-jalan di taman pas hujan reda bersama seseorang, entah siapa, terus lompat-lompatin genangan air sambil bergandengan tangan dan ujung-ujungnya nari-nari random berdua. Persis film India, tapi rasanya hati saya memang berbunga-bunga sekali. Kupu-kupu saling menyapa, mengajak kita terbang bersama kesana, menari-menari.. Apa kabar si pasangan unyu tadi? Si cowok masih aja nyanyi di telinga ceweknya, kali ini bahkan si cewek sambil memandangi cowoknya. Bayangkan anda dinyanyikan lagu seperti ini, “Denganmu, berbagi senyumaaan,” ditambah lagi digambarkan latarnya lagi di taman sambil nari-nari random berdua, ditambah pula ada aroma hujan. Cewek mana yang nggak melting? Yang jelas bukan saya.

Habis dibikin melting oleh lagu Menari, mood saya berubah jadi sedikit galau dan kembali menyanyi dengan penuh emosi pas mereka mainin lagu Coba Katakan. Err–gimana yah, sebenernya ngga pengen galau, tapi lagi-lagi karena pengaruh produksi hormon kortisol yang konon bikin manusia jadi lebih mellow sedang rendah, didukung dengan lagu yang lirik, “Aku tak mau terus menunggu sesuatu yang tak pasti, lebih baik kita menangis dan terluka hari ini,” akhirnya saya galau. Anjir, pas vokalisnya ngasih kesempatan untuk audience nyanyi diiringi musik, saya teriak beneran sampe suara saya serak.Yang kuinginkan sebuah kenyataan, bukan impian. Berasa ditampar, tapi yaudahlah kalo dipikirin nanti nonton Maliq-nya jadi nggak asik lagi. Yang penting puas Kali ini, pasangan anak SMA yang cute itu nggak bernyanyi bersama, mereka cuma gerakin badan ke kanan dan ke kiri. Kalo dipikir-pikir ngapain juga mereka nyanyiin lagu ini, jelas-jelas mereka sangat kelihatan happy for being together.

Lama-lama galau terasa nggak enak, terus biasanya orang jadi berasa punya energi hingga menjadi lebih asertif. Pas banget sama lagu Terlalu yang ngegambarin orang yang kelamaan dibikin galau dan akhirnya bilang kalo dia kesel, capek, pokoknya elo-gue-end. Pas nyanyiin lagu ini saya juga teriak-teriak loh, hohoho–entah karena menghayati atau emang kebawa suasana, soalnya hawa di sekitar saya makin terasa gerah. Bukan gara-gara si anak SMA kok, bukan. Gatau gara-gara apa. Oh aku, tak ingin terus terbelenggu dengan pikiran tak menentu. Pas dengerin lagu ini lagi-lagi di kepala saya bermain suatu adegan–ada cewek sama cowok lagi beradu mulut. Si cewek udah manyun-manyun, gabisa ngomong apa-apa saking dongkol notok jedok, tapi si cowok gayanya tetep sok cool, sambil bilang “Jadi salah gue? Salah temen-temen gue?“. Ngaco parah, tapi gatau ih kenapa saya kebayangnya begitu ya?:| kebanyakan baca tumblr yeahmahasiswa sepertinya.

Setelah lagu Terlalu dimainin, saya mulai ngitung-ngitung. Udah berapa lagu yah ini? Bentar lagi abis deh kayaknya aargh kesel, masih mau nyanyi-nyanyi heboh padahal. Terus gitaris mereka memainkan intro satu lagu, saya kira itu lagu Pilihanku (biasanya lagu itu dijadiin penutup performance)–tapi ternyata belum. Habis galau, hati saya dibikin berbunga-bunga lagi sama lagu yang judulnya Dia. Si anak SMA (yang cowok) melancarkan aksinya lagi (nyanyiin ceweknya). Dia seperti apa yang selalu kunantikan, aku inginkan. Lagi-lagi jadi kebayang kalo ada orang yang melakukan love confession ke saya, nyanyi lagu ini pake gitar habis dinner berdua di rooftop saat langit sedang cerah-cerahnya (oke, saya tau saya kebanyakan nonton film drama). Palingan gue pingsan. Oke, nggak pingsan. Gue kabur, saking nggak kuat dihujam kata-kata yang begitu manis. Siapa yang nggak pengen dianggap jadi the best fit dalam hidup orang lain? Dia melihatku apa adanya, seakan kusempurna.

Akhirnya, lagu terakhir, lagi-lagi lagu buat ngelamar pacar atau gebetan, atau mungkin orang yang baru diajak taaruf *edisi ramadhan, jadi saya nulis itu*. Coba tebak judulnya apa? Yak benar, lagu ini, judulnya Pilihanku.Bedanya sama lagu The One, lagu ini kayaknya lebih pas dipake dalam suasana santai–mungkin abis berkebun bareng, cuci gudang, atau bersih-bersih rumah, eh terus lo ngerasa pasangan lo adalah orang yang bisa diajak kerja sama sampe tua, mungkin lo bisa nyanyiin lagu ini. Maukah kau untuk menjadi pilihanku? Menjadi yang terakhir dalam hidupku. Dijamin cewek bakal blushing-blushing, soalnya gak nyangka bakal diajak nikah dalam kondisi muka berhiaskan debu, keringetan, rambut berantakan–saat yang dia anggap bukan penampilan terbaiknya. Mamen. Bukan nggak mungkin dia bakal merasa kalo dia adalah cewek paling beruntung sedunia–dicintai apa adanya, bukan karena dia cantik.

Ah ya, akhirnya panggung gelap. Mulut saya mulai meronta-ronta, minta dibantu melepaskan kantuk dengan cara menguap. Ternyata nyanyi teriak-teriak di pensi kayak ababil jam setengah dua belas malam lumayan ampuh untuk membasmi insomnia. Lirik jam tangan, ternyata sudah setengah satu pagi. Saatnya ke basecamp dan lanjutkan curhat sampai mata terpejam. Terima kasih atas hiburannya teman-teman SMA, semoga lain kali kita bisa jumpa lagi🙂

 
1 Comment

Posted by on July 31, 2011 in Uncategorized

 

One response to “Walk Across the Time

  1. Asop

    August 1, 2011 at 17:49

    Aih, tak ada fotonya.😀

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: